2 Raja-raja 5 – Naaman dan celupan di Sungai Yordan

Published On: 18 de Maret de 2023Categories: Pelajaran Alkitab

Ada kalanya perlu menyelam ke sungai Yordan, karena hanya dengan begitu kita bisa mencapai kebesaran Tuhan. Jordan memiliki arti yang sangat luar biasa, karena merupakan nama laki-laki yang berasal dari bahasa Ibrani. Itu berasal dari bahasa Ibrani Yarden, dari kata yarad, yang berarti “turun”, “lari”, “mengalir”. Namanya berarti “orang yang berlari” atau “orang yang turun”.

Sering kali, karena jabatan, paten dan posisi yang kita tempati, kita disombongkan, oleh ego kita dan kita gagal melihat kebesaran Tuhan di sekitar kita.

2 Raja-raja 5:1 Dan Naaman, panglima tentara raja Siria, adalah seorang yang besar di mata TUHANnya, dan sangat dihormati; karena oleh dia TUHAN telah membebaskan orang Siria; dan pria ini adalah pahlawan yang gagah berani, tetapi penderita kusta.

Naaman adalah orang yang sangat penting dan memiliki kedudukan yang sangat penting, tetapi di belakang orang yang hebat dan sukses ini ada seorang penderita kusta yang miskin. Ada di belakang orang hebat ini, seorang Naaman yang memiliki penyakit yang lebih besar dari penyakit kusta yang dibawanya, itu adalah egonya, dirinya sendiri.

Raja Siria sangat menghormati Naaman, karena dia adalah panglima pasukannya, melalui dia Tuhan telah memberikan kemenangan besar kepada Siria. Naaman adalah seorang pejuang yang gagah berani, tetapi dia menderita penyakit kusta. Pada saat itu, para perampok Siria telah menyerbu wilayah Israel, dan di antara para tawanan ada seorang gadis yang menjadi pelayan istri Naaman.

Kita bisa belajar banyak dari orang asing yang termasyhur ini, yang meskipun ditawan, tidak mengingkari iman dan kasih Allah. Gadis ini mengenal Tuhan yang hidup yang dapat menyembuhkan Naaman dari penyakit kustanya.

Di mana pun Tuhan menempatkan kita, Dia ingin kita menjadi alat-Nya di bumi ini. Akan ada saatnya Tuhan akan melakukan hal-hal yang tidak akan pernah kita mengerti, karena Tuhan ingin hidup seseorang diubahkan melalui kita.

Yesaya 55:8,9 “Sebab rancangan-Ku bukanlah rancanganmu, dan jalanmu bukanlah jalan-Ku,” demikianlah firman Tuhan. “Seperti langit lebih tinggi dari bumi, demikian pula jalanku lebih tinggi dari jalanmu dan pikiranku lebih tinggi dari pikiranmu.

Pikiran Tuhan tidak seperti pikiran kita, dan jalan kita juga tidak seperti jalan Tuhan. Gadis itu, bahkan ditempatkan sebagai pelayan di rumah orang asing sebagai alat Tuhan, akan berkata kepada majikannya:

2 Raja-raja 5:3 Andai saja tuanku ada bersama nabi yang ada di Samaria itu; dia akan memulihkan dia dari penyakit kustanya.

Gadis itu memiliki banyak alasan untuk mendoakan Naaman yang buruk, tetapi sebaliknya, Tuhan hadir dalam kehidupan gadis itu sehingga dia melihat situasinya dan melihat kesempatan untuk menghadirkan keluarga itu, Tuhan yang hidup yang mampu melakukan keajaiban.

Naaman memberi tahu raja apa yang dikatakan gadis Israel itu kepadanya dan raja Syria memberinya izin untuk mengunjungi nabi. Raja memberi Naaman surat pengantar kepada raja Israel. Naaman pergi dengan 350 kilo perak, 72 kilo emas dan sepuluh baju pesta.

Surat yang dibawa kepada raja Israel berkata pada dirinya sendiri: “Dengan surat ini aku mempersembahkan hambaku Naaman. Saya ingin raja menyembuhkannya dari kusta.” Kemudian raja Israel, ketika membaca surat itu, merobek pakaiannya dan berkata: “Apakah aku, Tuhan, dapat memberi atau mengambil hidup? Mengapa orang ini meminta saya untuk menyembuhkan penderita kusta? Seperti yang Anda lihat, dia sedang mencari dalih untuk menyerang kita!”

2 Raja-raja 5:6,7 Dan dia membawa surat itu kepada raja Israel, katanya, Maka ketika surat ini sampai kepadamu, ketahuilah bahwa aku mengirim hambaku Naaman kepadamu untuk menyembuhkannya dari penyakit kustanya. Dan terjadilah, ketika raja Israel membaca surat itu, dia merobek pakaiannya, dan berkata, Apakah aku ini Tuhan, untuk membunuh dan mempercepat, bahwa dia akan mengirim seseorang kepadaku, agar aku dapat menyembuhkannya dari kusta nya? Untuk apa sebenarnya memperhatikan, saya mohon Anda, dan melihat bahwa dia mencari alasan terhadap saya.

Elisa, abdi Allah, mengetahui bahwa raja Israel telah merobek pakaiannya, dan dia mengirimkan pesan kepadanya: “Mengapa kamu merobek pakaianmu? Biarkan dia datang kepadaku, dan dia akan tahu bahwa ada seorang nabi di Israel.” Dan pada saat itu juga Naaman pergi dengan kuda dan keretanya ke rumah Elisa.

Naaman, setibanya di rumah Elisa, percaya bahwa nabi hanya boleh menerima dia, dan cukup baginya untuk memegangi kepalanya, dia akan sembuh dari penyakitnya. Penyambutannya sangat berbeda dengan apa yang Naaman bayangkan, karena yang menerima Naaman bukanlah sang nabi, melainkan salah seorang utusannya.

2 Raja-raja 5:10,11 Kemudian Elisa mengirim seorang utusan kepadanya, katanya, Pergilah dan basuhlah dirimu di sungai Yordan tujuh kali, dan dagingmu akan sembuh dan kamu akan bersih. Tetapi Naaman sangat murka, dan pergi, sambil berkata, Lihatlah, aku berpikir dalam hati, Sesungguhnya dia akan keluar, dan berdiri di atas kakinya, dan memanggil nama TUHAN, Allahnya, dan akan menyapukan tangannya ke tempat itu. , dan memulihkan penderita kusta.

Kita dapat memahami bahwa Naaman sedang melalui proses ini, karena dia perlu memahami bahwa posisinya sebagai manusia di hadapan Allah tidak berharga. Ego Naaman perlu dipatahkan, karena menurutnya nabi harus menerima dia dan bukan utusannya. Naaman percaya bahwa mujizat bisa diperoleh tanpa pengorbanan. Banyak kali kita memiliki kesempatan untuk menerima mujizat kita, tetapi kita sendiri menolak suara Tuhan, dengan pilihan egois kita.

Mukjizat Naaman praktis sudah berlangsung, tetapi kita semua tahu bahwa Yordan, sungai yang mengalir ke bawah, bukanlah yang terbaik. Dan tidak selalu apa yang menyenangkan mata kita akan digunakan Tuhan untuk memberkati kita, karena Tuhan akan sering menggunakan apa yang kurang bernilai, untuk mengubahnya menjadi alat supranatural.

2 Raja-raja 5:12 Bukankah Abana dan Pharpar, sungai-sungai Damsyik, lebih baik dari segala air Israel? Bisakah saya tidak mencuci di dalamnya, dan menjadi bersih? Dan dia berbalik dan pergi dengan marah.

Naaman marah karena harus mencelupkan dirinya ke dalam Sungai Yordan. Kita sering tidak melihat bahwa kita sudah setengah jalan untuk menerima kemenangan kita.

Agar keajaiban terjadi dalam hidup Naaman, dia hanya perlu menyelam, karena bahkan di rumahnya, gadis yang telah ditawan sudah mengatakan apa yang harus dilakukan Naaman.

Nabi sudah mempertimbangkan perkataan tentang kehidupan Naaman, sekarang terserah padanya untuk menaati firman Tuhan melalui nabi, yang hanya menyelam tujuh kali.

Naaman, bukannya melihat ketaatan, malah menyerah pada kemarahan yang membutakannya.

Petugasnya mencoba meyakinkannya, dengan mengatakan: “Ayahku, jika nabi memberitahumu sesuatu yang hebat, tidakkah kamu akan melakukannya? Terlebih lagi, ketika dia berkata kepadamu, “Cuci, dan kamu akan bersih!”

Kesombongan, keakuan, ego, seringkali menghalangi kita untuk melihat keajaiban yang sudah ada di hadapan kita. Mukjizat itu sudah ada di depan Naaman, tetapi harga dirinya menghalangi dia untuk melihatnya.

Orang-orang itu memberi tahu Naaman sesuatu yang sangat bijaksana, karena Tuhan tidak meminta Naaman untuk mencapai sesuatu yang mustahil, tetapi hanya agar Naaman menyelam 7 kali.

Jika nabi meminta Naaman untuk melakukan hal lain, pasti dia akan melakukannya, tetapi nabi hanya berkata, pergi dan celupkan dirimu tujuh kali dan kamu akan sembuh.

2 Kings 5:14 Dan dia turun, dan menyelam di sungai Yordan tujuh kali, sesuai dengan firman abdi Allah; dan dagingnya menjadi seperti daging seorang anak, dan dia disucikan.

Kami belajar dari seorang wanita muda yang tidak dikenal, dari pembawa pesan dan dari petugas beberapa warisan yang sangat berharga.

Dari seorang wanita muda: Kami belajar bahwa di mana pun kami berada, kami harus memanfaatkan kesempatan untuk berbicara tentang Allah kami.

Dari nabi: Kita belajar bahwa kita harus menaati suara Tuhan agar kehidupan dapat mengenali kekuasaan dan kedaulatan Tuhan.

Dengan para hamba: Kita belajar bahwa ketika kita berpikir untuk menyerah, kita harus tahu bahwa apa yang Tuhan minta dari kita hanyalah yang mungkin, karena yang tidak mungkin adalah Tuhan yang akan menyelesaikannya.

Dan jika dia telah mempertimbangkan sepatah kata pun tentang hidup kita, dia setia untuk melaksanakannya, karena dia menjaga kata-katanya dan itu tidak akan kembali sia-sia.

Ikuti halaman Twitter kami: https://twitter.com/Veredasdoide

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles