Daniel 3 – Sadrakh, Mesakh dan Abednego di “lembah bayangan kematian”

Published On: 14 de Maret de 2023Categories: Pelajaran Alkitab, Sem categoria

Sadrach, Mesakh dan Abednego, mengingatkan kita Dari Mazmur 23-4 Bahkan jika aku berjalan melalui lembah bayang-bayang kematian, aku tidak akan takut pada kejahatan, karena kamu bersamaku; gadamu dan tongkatmu itulah yang menghiburku.

Kisah ketiga abdi Allah ini dimulai ketika Raja Nebukadnezar membuat patung emas setinggi 27 meter dan lebar 2,7 meter dan meletakkannya di dataran Dura, di provinsi Babel.

Raja kemudian mengirim utusan ke semua pejabat tinggi, pejabat, gubernur, penasihat, bendahara, hakim, hakim, singkatnya, komunike dikirim ke semua otoritas provinsi, sehingga mereka akan datang ke peresmian patung itu. Nebukadnezar telah bangkit. Alkitab melaporkan bahwa semua otoritas ini datang dan berdiri di depan patung yang didirikan raja.

Pada satu titik bentara berteriak: “Orang-orang dari semua ras, bangsa dan bahasa, perhatikan perintah raja! Saat Anda mendengar suara terompet, seruling, sitar, kecapi, harpa, seruling, dan alat musik lainnya, jatuhlah ke tanah untuk menyembah patung emas yang diangkat oleh Raja Nebukadnezar. Siapa pun yang tidak patuh akan dilemparkan ke dalam tungku api!”

Raja Nebukadnezar memerintahkan semua bangsa, ras, bangsa dan bahasa agar, dengan suara alat musik, semua harus jatuh dan menyembah patung emas yang telah dia bangun sendiri. 

Beberapa astrolog pergi ke raja dan mencela orang Yahudi. Memberitahu raja bahwa semua harus jatuh dan menyembah patung emas ketika mereka mendengar suara terompet, seruling, sitar, kecapi, kecapi, seruling dan alat musik lainnya.

Dan apa yang diusulkan dalam ketetapan ini adalah bahwa siapa pun yang tidak patuh akan dilemparkan ke dalam perapian yang menyala-nyala. Beberapa orang Yahudi—Shadrach, Mesakh, dan Abednego—yang raja tempatkan sebagai penguasa provinsi Babel, mengabaikan keputusan Raja dan menolak untuk melayani dewa-dewa dan tidak menyembah patung emas yang telah didirikan raja.

Raja Nebukadnezar sangat marah dan memerintahkan agar Sadrakh, Mesakh, dan Abednego dibawa ke hadapannya. Ketika mereka dibawa ke hadapan raja, dia berkata kepada mereka: “Shadrach, Mesakh dan Abednego, benarkah kalian menolak untuk melayani dewa-dewa saya dan menyembah patung yang telah saya dirikan?

Kerajaan kemudian “memberikan” satu kesempatan lagi kepada ketiganya untuk jatuh dan menyembah patung yang dibuatnya. Jika mereka menolak, mereka kemudian akan segera dilemparkan ke dalam tungku api.

Nebukadnezar tidak mengerti bahwa Sadrakh, Mesakh dan Abednego melayani Tuhan yang hidup dan mengajukan tantangan kepada mereka dengan mengatakan: Dan siapakah Tuhan yang dapat melepaskanmu dari tanganku? (Daniel 3:15)

Sadrach, Mesakh dan Abednego, meskipun mereka “di lembah bayang-bayang kematian”, menanggapi raja dengan mengatakan: Kami tidak perlu menjawab Anda tentang masalah ini. (Daniel 3:16)

Ketiga abdi Allah yang dijelaskan di sini memahami bahwa jika mereka dilemparkan ke tungku api, Tuhan yang mereka layani memang dapat membebaskan mereka dari tangan Raja, dan juga dari tungku api itu.

Dan bahkan jika Tuhan tidak membebaskan mereka dari tungku api, mereka akan tetap setia kepada Tuhan, tidak menyembah dewa atau patung emas, yang telah diangkat oleh raja.

Hati Nebukadnezar pada saat itu dipenuhi dengan amarah terhadap Sadrakh, Mesakh dan Abednego, karena Alkitab menggambarkan bahwa wajah Nebukadnezar pada saat itu rusak karena amarah. 

Jadi raja memerintahkan tungku untuk dipanaskan tujuh kali lebih banyak dari biasanya, memilih orang terkuat di pasukannya untuk mengikat Sadrakh, Mesakh dan Abednego dan melemparkan mereka ke dalam tungku api.

Sadrakh, Mesakh, dan Abednego dilemparkan ke dalam tungku dengan pakaian tunik, serban, jubah, dan pakaian lainnya. 

Kita belajar bahwa ketika kita menghadap ke lembah, Tuhan hadir, mengajar kita bahwa dia bersama kita.

Dan karena perintah raja itu mendesak, dan perapian itu sangat panas, nyala api itu membunuh orang-orang yang membawa Sadrakh, Mesakh, dan Abednego. Dan ketiga orang ini, Sadrakh, Mesakh dan Abednego, jatuh terikat ke dalam perapian yang menyala-nyala. (Daniel 3:22,23)

Dan karena raja, dalam kemarahannya, meminta api yang begitu panas di tungku, sehingga api itu membunuh para prajurit yang melemparkan ketiganya ke dalam.

Jadi, Sadrakh, Mesakh dan Abednego, terikat, jatuh ke dalam kobaran api yang hebat.

Kita dapat melihat bahwa pembebasan terjadi bahkan sebelum mereka jatuh ke dalam perapian yang menyala-nyala, karena orang-orang yang membawa Sadrakh, Mesakh dan Abednego ke tungku meninggal karena nyala api yang begitu kuat sehingga mereka tidak dapat menahannya, tetapi Sadrakh Mesakh dan Abednego -Nego tetap hidup, itu sudah menjadi perhatian Tuhan untuk ketiga pria ini.

Dan ketika mereka jatuh di tengah kobaran api yang hebat, Nebukadnezar bangkit dengan takjub dan bertanya kepada para penasihatnya: Bukankah kita melemparkan tiga orang yang terikat ke dalam api? Mereka menjawab dan berkata kepada raja, Benar, ya raja. (Daniel 3:24)

Karena pada saat itu Nebukadnezar, sekarang dia tidak hanya melihat tiga orang, tetapi dia melihat empat orang, dan menurut apa yang akan dia gambarkan, orang keempat tampak seperti anak dewa. Nebukhadnezar kemudian melaporkan, ”Saya melihat empat pria yang terikat berjalan di tengah-tengah api tanpa terbakar!”

Raja Nebukadnezar terpengaruh oleh pemandangan yang dia saksikan, berusaha sedekat mungkin ke pintu tungku, dan dia berbicara, berkata: Sadrakh , Mesakh dan Abednego, hamba Tuhan Yang Mahatinggi, keluar dan datang! Kemudian Sadrakh, Mesakh dan Abednego keluar dari tengah-tengah api. (Daniel 3:26)

Ketika Sadrakh, Mesakh, dan Abednego keluar dari perapian yang menyala-nyala, para pejabat tinggi, para pejabat, para gubernur, dan para penasihat, berkumpul di sekitar mereka dan melihat bahwa api tidak menyentuh mereka. Tidak sehelai rambut pun di kepala mereka yang hangus, dan pakaian mereka tidak hangus. Mereka bahkan tidak berbau seperti asap.

Nama Tuhan yang hidup, pada saat itu dipuji oleh mulut Nebukadnezar yang berkata: Terpujilah Tuhan Sadrakh, Mesakh dan Abednego, yang mengirim malaikatnya, dan membebaskan hamba-hambanya, yang percaya padanya, karena mereka melanggar kata raja , lebih memilih menyerahkan tubuh mereka, agar mereka tidak menyembah atau menyembah tuhan lain selain Tuhan mereka. (Daniel 3:28)

Nama Tuhan hanya diagungkan, karena Sadrach, Mesakh dan Abednego mengerti bahwa melewati lembah bayang-bayang dan kematian berarti; Bahwa jika Tuhan ingin memberi kita pembebasan, kita tidak akan mati, tetapi jika dia mengizinkan kita mati bersamanya, kita pasti akan berada dalam kemuliaan.

Sadrach, Mesakh dan Abed-Nego, memahami bahwa Tuhan akan selalu berada di atas segalanya, mengajari kita bahwa kita tidak boleh takut pada manusia. Dan jangan takut pada mereka yang membunuh tubuh dan tidak bisa membunuh jiwa; lebih takut pada dia yang bisa menghancurkan jiwa dan raga di neraka. (Matius 10:28)

Setelah melewati saat-saat lembah bayang-bayang kematian , Sadrakh, Mesakh dan Abednego memperoleh posisi yang lebih tinggi lagi di provinsi Babel. 

Kita tidak boleh takut akan kematian, atau kerusakan yang dapat ditimbulkan oleh manusia kepada kita, tetapi pahamilah bahwa meskipun kita mati, setiap orang yang mati bersama Kristus, meskipun mati secara fisik, pasti akan hidup dalam kekekalan.

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles