Garis Besar Khotbah: Bernubuat di Lembah

Published On: 12 de Januari de 2024Categories: Pelajaran Alkitab

teks alkitabiahHAI:Yehezkiel 37:1-14 (Penglihatan Lembah Tulang Kering)

Perkenalan:
Dalam bidang spiritualitas yang luas, ada kalanya kita menghadapi lembah, masa keputusasaan, kekeringan rohani, dan tantangan yang tampaknya tidak dapat diatasi. Namun, Firman Tuhan mengungkapkan visi yang kuat kepada kita dalam kitab Yehezkiel, pasal 37, yang mengilhami kita untuk bernubuat di lembah.

Tujuan Garis Besar:
Tujuan dari garis besar ini adalah untuk mendorong orang-orang percaya untuk menjalankan otoritas kenabian mereka di masa-masa sulit, dengan percaya pada kemampuan Firman Tuhan yang mentransformasikan.

Tema Sentral:
Bernubuat di Lembah: Transformasi melalui Firman Tuhan

Perkembangan:

  • Realitas Lembah Spiritual:
    • kekeringan rohani
    • Tulang-tulang kering dari keputusasaan
    • Perasaan ditinggalkan
    • Perlunya campur tangan ilahi
  • (Ayat Pelengkap: Mazmur 23:4 – “Sekalipun aku berjalan melalui lembah bayang-bayang maut, aku tidak takut pada kejahatan, sebab Engkau menyertai aku.”)
  • Otoritas Profetik Orang Beriman:
    • Percaya pada Firman Tuhan
    • Kekuatan deklarasi kenabian
    • Peran umat beriman sebagai agen perubahan
    • Contoh Alkitab tentang Transformasi Nubuat
  • (Ayat pelengkap: Amsal 18:21 – “Hidup dan mati dikuasai lidah; siapa memanfaatkannya dengan baik, akan memakan buahnya.”)
  • Tindakan Roh Kudus:
    • Perlunya ketergantungan pada Roh Kudus
    • Roh sebagai penghibur
    • Perannya dalam kebangkitan rohani
    • Bagaimana menumbuhkan kepekaan terhadap Roh
  • (Ayat pelengkap: Yohanes 16:13 – “Tetapi bilamana Ia datang, yaitu Roh Kebenaran, Ia akan menuntun kamu ke dalam seluruh kebenaran; sebab Ia tidak akan berbicara atas kekuasaannya sendiri, melainkan apa pun yang didengarnya, ia akan berbicara, dan Dia akan memberitahukan kepadamu hal-hal bahwa dia akan datang.”)
  • Peran Iman dalam Nubuatan:
    • Pentingnya iman untuk transformasi
    • Mengatasi keraguan dan ketidakpastian
    • Hubungan antara iman dan nubuatan
    • Bagaimana mengembangkan iman yang tak tergoyahkan
  • (Ayat pelengkap: Ibrani 11:1 – “Iman adalah dasar dari segala sesuatu yang kita harapkan, bukti dari segala sesuatu yang tidak kita lihat.”
  • Restorasi Bertahap:
    • Proses restorasi
    • Pentingnya waktu Tuhan
    • Peran kesabaran dalam menunggu
    • Merayakan kemenangan kecil sepanjang perjalanan
  • (Ayat pelengkap: Yoel 2:25 – “Dan Aku akan mengembalikan kepadamu tahun-tahun di mana belalang, ulat kanker, kutu, dan ulat memakan, pasukan besarku yang aku kirimkan untuk melawanmu.”)
  • Panggilan untuk Syafaat:
    • Menjadi perantara bagi lembah itu sendiri
    • Syafaat demi kepentingan saudara
    • Dampak syafaat bagi masyarakat
    • Menjaga kegigihan dalam berdoa
  • (Ayat pelengkap: Yakobus 5:16 – “Karena itu hendaklah kamu saling mengaku dosamu dan saling mendoakan, supaya kamu sembuh. Doa orang-orang yang bertakwa, yang diucapkan dari hati, mempunyai pengaruh yang besar.”)
  • Firman Tuhan sebagai Instrumen Transformasi:
    • Efektivitas Firman dalam kehidupan orang percaya
    • Merenungkan Firman untuk pembaharuan pikiran
    • Menerapkan kebenaran Alkitab dalam kehidupan sehari-hari
    • Kesaksian transformasi melalui Firman
  • (Ayat pelengkap: Roma 12:2 – “Dan janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi hendaklah kamu diubahkan oleh pembaharuan budimu, supaya kamu dapat membuktikan apa yang merupakan kehendak Allah yang baik, berkenan, dan sempurna.”)
  • Menghidupi Nubuatan yang Terpenuhi:
    • Mempertahankan loyalitas setelah transformasi
    • Tanggung jawab orang beriman atas kelangsungan proses tersebut
    • Mempengaruhi lembah lain dengan pengalaman
    • Mengucap syukur atas keajaiban pembaruan
  • (Ayat pelengkap: Kolose 3:1-2 – “Karena itu, jika kamu telah dibangkitkan bersama Kristus, carilah perkara yang di atas, di mana Kristus tinggal, yang duduk di sebelah kanan Allah. Pikirkanlah perkara yang di atas, bukan pada perkara yang di atas.” di sini dari bumi.”)

Kesimpulan:
Saat kami bernubuat di lembah, kami percaya bahwa Tuhan dapat mengubah situasi yang tampaknya tidak bernyawa menjadi manifestasi kemuliaan-Nya yang penuh kuasa. Semoga penglihatan Yehezkiel mengilhami kita untuk mewartakan Firman Tuhan dengan iman, melihat lembah rohani dipenuhi dengan kehidupan.

Indikasi Penggunaan:
Garis besar ini ideal untuk kebaktian pembaruan rohani, konferensi kebangunan rohani, atau saat jemaat menghadapi tantangan besar. Ini dapat diadaptasi untuk digunakan dalam retret rohani dan pertemuan doa.

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles