Garis Besar Khotbah: Marta dan Maria – Menemukan Keseimbangan dalam Ibadah

Published On: 14 de November de 2023Categories: Pelajaran Alkitab

Teks Alkitab: Lukas 10:38-42 (NIV)

Saat mereka melanjutkan perjalanan, Yesus memasuki sebuah desa. Dan seorang wanita bernama Marta menyambutnya di rumahnya.Maria, saudara perempuannya, duduk di kaki Tuhan, mendengarkan firman-Nya.Namun Marta sibuk dengan banyak pekerjaan. Dia mendekati Yesus dan bertanya: ‘Tuhan, tidakkah Engkau keberatan saudara perempuanku meninggalkan aku sendirian mengerjakan pekerjaan itu? Katakan padanya untuk membantuku!’Tuhan menjawab: ‘Marta, Marta, kamu khawatir dan khawatir tentang banyak hal,tetapi hanya satu yang perlu. Maria memilih bagian yang baik, dan bagian itu tidak akan diambil darinya.

Tujuan Garis Besar:
Menjelajahi kisah Marta dan Maria untuk memahami pentingnya menyeimbangkan pelayanan praktis dan ibadah kontemplatif dalam kehidupan Kristen.

Pendahuluan:
Dalam kesibukan sehari-hari, kita sering kali terjebak antara tanggung jawab praktis dan keinginan untuk lebih dekat dengan Tuhan. Narasi Marta dan Maria memberi kita wawasan berharga tentang bagaimana menemukan keseimbangan di tengah tuntutan hidup dan iman.

Tema Utama:
“Menemukan Keseimbangan dalam Ibadah: Pelajaran dari Marta dan Maria”

Perkembangan:

Prioritas dalam Kehadiran Yesus:

  • Sub topik:
    1. Pentingnya kehadiran Yesus.
    2. Bagaimana mengidentifikasi prioritas spiritual.
    Ayat Tambahan: Mazmur 16:11 (NIV) – “Engkau akan memberitahukan kepadaku jalan hidup, segala kegembiraan atas kehadiranmu, kesenangan abadi di sebelah kananmu.”

Layanan dengan Tujuan:

  • Sub topik:
    1. Tujuan dalam pelayanan Kristen.
    2. Menghindari gangguan layanan yang tidak terorganisir.
    Ayat Tambahan: 1 Korintus 15:58 (NIV) – “Karena itu, saudara-saudaraku yang kekasih, berdirilah teguh dan jangan biarkan apa pun menggoyahkan kamu. Berbaktilah selalu pada pekerjaan Tuhan, karena kamu tahu, bahwa di dalam Tuhan, pekerjaanmu tidak akan sia-sia.”

Pentingnya Ibadah Kontemplatif:

  • Sub topik:
    1. Peran ibadah kontemplatif.
    2. Bagaimana memupuk momen keintiman dengan Tuhan.
    Ayat Tambahan: Yohanes 4:24 (NIV) – “Allah adalah roh, dan para penyembahnya harus menyembah dia dalam roh dan kebenaran.”

Hikmah Memilih Bagian yang Baik:

  • Sub topik:
    1. Mengambil keputusan berdasarkan prioritas Tuhan.
    2. Konsekuensi dari pilihan selaras dengan kehendak ilahi.
    Ayat Tambahan: Amsal 3:5-6 (NIV) – “Percayalah kepada Tuhan dengan segenap hatimu dan jangan bersandar pada pengertianmu sendiri; Akuilah Tuhan dalam segala jalanmu, dan Dia akan meluruskan jalanmu.”

Kesimpulan:
Ketika kita mengamati kehidupan Marta dan Maria, kita belajar bahwa ibadah yang sejati mencakup pelayanan praktis dan pencarian terus-menerus akan kehadiran Allah. Menemukan keseimbangan antara aspek-aspek ini memperkuat iman kita dan memberdayakan kita untuk menjalani kehidupan yang berpusat pada Kristus.

Waktu Terbaik untuk Menggunakan Garis Besar Ini:
Garis besar ini ideal pada saat jemaat perlu diingatkan akan pentingnya menyeimbangkan pelayanan praktis dan ibadah kontemplatif. Hal ini khususnya berguna dalam pelayanan yang menekankan spiritualitas pribadi dan dedikasi terhadap pelayanan Kristen.

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles