Ibrani 10:25 Kurangnya kultus pendinginan spiritual

Published On: 4 de Desember de 2023Categories: Pelajaran Alkitab

Seperti yang kita baca Ibrani 10:25 – “ Janganlah kita berhenti berkumpul sebagai sebuah gereja, sesuai dengan kebiasaan beberapa orang, tetapi marilah kita saling mendorong, bahkan lebih ketika Anda melihat bahwa Dia ” semakin dekat – kita didesak untuk merenungkan saat ketika kita mengangkat tangan kita yang lelah untuk menerima Kristus sebagai Tuhan dan Juru Selamat hidup kita. Kami sedang jatuh cinta, menjalani cinta pertama.

Justru pada saat inilah kita secara aktif berpartisipasi dalam semua pelayanan, mencari kehadiran Allah, mengalami mukjizat-mukjizatnya dan hidup yang luar biasa. Kita ingin sekali hadir di rumah Bapa, memupuk kehidupan doa dan pengabdian kepada Allah dan karya-karyanya, mengintegrasikan pembacaan Firman ke dalam kehidupan kita sehari-hari dan keramahtamahan.

Namun, kita diingatkan bahwa kita seharusnya tidak membiarkan diri kita terganggu, karena gangguan muncul untuk membuat kita keluar dari jalan, dari cinta sejati itu. Seringkali, tanggung jawab rutin, pekerjaan, dan keluarga memakan kita sedemikian rupa sehingga kita secara tidak sengaja menemukan diri kita dalam situasi yang mirip dengan nabi Elia di gua.

Dan pada saat kelelahan dan tugas ini, kita akhirnya berkata: “ Hari ini saya tidak akan pergi ke layanan, saya akan pergi ke ” berikutnya, dan selanjutnya kita akhirnya mengatakan hal yang sama, sampai-sampai kita tidak lagi haus untuk mencari Tuhan. Kami tidak lagi berbicara kepada-Nya, gereja tidak lagi diperlukan. Pada saat itu, kita melihat siapa kita ketika kita hidup cinta pertama dan menjadi siapa kita. Kami tidak lagi mengenali identitas kami. Pertanyaan berikut muncul: bagaimana mengatasi keputusasaan spiritual atau keputusasaan total? Bagaimana kita kembali ke cinta pertama kita?

Kurangnya Haus dan pendinginan spiritual

Menurut sumber dari Universitas Tiradentes, 70% tubuh manusia terdiri dari air. Dokter merekomendasikan seseorang mengambil 2 liter air per hari, karena kekurangan air dapat memicu berbagai masalah dalam fungsi tubuh. Di sini kita dapat mencerminkan bahwa banyak orang, seperti, karena mereka tidak merasa haus, mereka akhirnya mengganggu fungsi ginjal dan bagian tubuh lainnya.

Meskipun kami memiliki akses ke air baik di lemari es atau air mancur, kami sakit, karena kekurangan kami adalah kehausan. Kita dapat menggunakan contoh ini untuk kehidupan rohani kita: Yesus adalah air kehidupan. Ingat ketika Dia bertemu wanita Samaria dan mengatakan sesuatu yang luar biasa: “ Tapi siapa pun yang minum air yang saya berikan tidak akan pernah haus, untuk air aku memberinya akan menjadi di dalam dirinya mata air yang mengalir ke kehidupan kekal ” (Yohanes 4:14).

Air tersedia untuk kita, dan kita memiliki akses ke air kehidupan melalui doa, pencarian kehadiran yang konstan, dan terutama ketika kita berkumpul sebagai sebuah gereja, sebagaimana dinyatakan dalam Ibrani 10:25. Pada titik tertentu, gangguan menyebabkan kita kehilangan kehausan kita akan hal-hal kerajaan, dan kurangnya kehausan ini pada akhirnya membuat kita sakit dan dingin secara spiritual.

Mencari penyembuhan spiritual dengan bantuan gereja

Mencari bantuan sangat penting dalam perjalanan Kristen. Kita seharusnya tidak malu meminta bantuan ketika kita menemukan diri kita lemah atau sakit secara spiritual. Ingatlah bahwa hebat bukanlah yang sombong, tetapi orang yang memiliki kerendahan hati untuk meminta bantuan. Mengatasi pendinginan spiritual menuntut komunitas iman untuk penuh perhatian. Saya berbagi bahwa ada domba yang akan menunjukkan tanda-tanda bahwa mereka tidak sehat, dan masing-masing bertanggung jawab untuk membantu. Alkitab mengingatkan kita akan hal ini di 1 Korintus 12: 20-22: “ Jadi, ada banyak anggota, tetapi satu tubuh. Dan mata tidak bisa berkata dengan tangan: Aku tidak membutuhkanmu; bahkan tidak ujung kepala sampai ujung kaki: Aku tidak membutuhkanmu. Sebaliknya, anggota tubuh yang tampaknya paling lemah diperlukan. ”

Bayangkan gereja sebagai tubuh manusia. Jika seorang saudara sakit, dan penyakit ini setara dengan jari kelingking tangan kanan yang patah, hanya jari kelingking yang akan merasakan sakit ini, atau akankah tubuh secara keseluruhan berada dalam rasa tidak nyaman?

Tentunya, Anda menjawab bahwa seluruh tubuh akan merasakan. Inilah peran kepemimpinan gereja sebagai kepala dan anggota yang bertanggung jawab untuk melakukan ke dokter. Yang ingin saya contohkan adalah bahwa kepemimpinan adalah kepala, dan anggota adalah keanggotaan yang membentuknya. Setiap orang bertanggung jawab untuk membantu saudara lelaki atau perempuan ini bangkit kembali. Semua penting bagi pekerjaan Allah dan fungsinya yang tepat. Pastikan masalahnya ada di jari kelingking tangan, tetapi anggota tubuh lainnya penting sehingga bagian tubuh yang sakit ini dibawa ke dokter. Tentu saja, tidak ada yang mau kehilangan anggota tubuhnya, dan pemikiran seperti itu harus sama dengan pekerjaan Kristus.

Tidak peduli kantor, apakah itu orang yang baru bertobat atau kepemimpinan yang tinggi; panggilan kita adalah untuk merawat, merawat, dan mengangkat yang membutuhkan, sehingga bersama-sama kita dapat mewarisi Kerajaan Surga.

Semoga kita melihat saudara kita dengan cara yang sama seperti seorang gembala merawat kawanan domba-Nya, mengamati perilaku mereka, mengidentifikasi orang yang membutuhkan perawatan, dan menuntun Anda melalui padang rumput hijau dan perairan yang tenang. 

Bagaimana cara mengatasi keputusasaan dan kembali ke cinta pertama?

Untuk mengatasi keputusasaan, keputusasaan perlu dikenali, karena tidak mungkin untuk mengatasi pendinginan spiritual tanpa pengakuan. Mazmur 80 adalah mazmur yang luar biasa, karena pada saat yang sama mazmur menyatakan: Kembalikan kami, ya Tuhan, dan buat wajahmu bersinar, dan kami akan diselamatkan. Mazmur 80: 3 dia juga mengakui kebesaran dan kedaulatan Allah serta perbuatannya. Ini harus menjadi doa kita dan itu menyiratkan meminta Tuhan agar kita dapat kembali ke cinta pertama, kita harus mengikuti saran yang diberikan kepada gereja Efesus: Karena itu ingatlah dari mana engkau jatuh, dan bertobat, dan lakukan pekerjaan pertama; ketika tidak, aku akan segera datang kepadamu, dan akan mengambil kandilmu dari tempatnya, jika Anda tidak menyesalinya. Wahyu 2: 5  

Di saat keputusasaan spiritual kita harus menelusuri kembali jalan kita, melihat ke belakang dan memahami apa yang kita lakukan salah, untuk berkecil hati dan melepaskan karya-karya pertama. Kita harus mencari pertobatan yang tulus, kembali ke praktik spiritual yang sejati, dan pencarian yang berkelanjutan untuk kehadiran ilahi dapat menghidupkan kembali nyala api yang pernah menyala dengan intens. Kita perlu membiarkan diri kita diperlakukan dan kita perlu memperlakukan diri kita sendiri, karena kita juga harus mencari Tuhan khususnya kita.

Gejala pendinginan spiritual

Pendinginan spiritual adalah fenomena yang dapat memanifestasikan dirinya dalam berbagai cara, memengaruhi hubungan yang mendalam antara manusia dan persekutuannya dengan Allah. Dalam terang tulisan suci, kita dapat merenungkan gejala-gejala pendinginan spiritual ini dan bagaimana mereka dapat memengaruhi perjalanan iman. 

Dalam ajaran Alkitab, kita menemukan referensi tentang pentingnya mempertahankan semangat spiritual, menjaga hati terhadap pengaruh yang dapat mendinginkan nyala api batin. Rasul Paulus, dalam surat-suratnya, memperingatkan bahaya menyimpang dari iman yang benar dan jatuh ke dalam kelesuan rohani 2 Timotius 4: 3-4, dia menulis: “ Karena waktunya akan tiba ketika mereka tidak akan tahan terhadap doktrin yang sehat; tetapi memiliki telinga yang gatal, mereka akan menumpuk untuk diri mereka sendiri dokter sesuai dengan nafsu mereka sendiri; dan mereka akan memalingkan telinganya dari kebenaran, kembali ke dongeng. ”

Seperti yang telah kita katakan dalam teks-teks sebelumnya, pendinginan spiritual dapat memanifestasikan dirinya dengan cara yang halus, seperti mengabaikan praktik spiritual sehari-hari, kurangnya antusiasme dalam mencari pengetahuan ilahi dan kedinginan dalam hubungan interpersonal dalam komunitas iman. Keputusasaan spiritual dan apatis perlahan-lahan dapat menetap, mengaburkan cahaya kebenaran ilahi yang pernah menerangi hati orang percaya. Gejala lain yang jelas dari pendinginan spiritual adalah hilangnya rasa tujuan dan pencarian kepuasan dalam sumber-sumber duniawi dan duniawi. Mengejar kesenangan duniawi yang tak terkendali dan pengabaian kebenaran abadi dapat berkontribusi pada keterpisahan individu dari perjalanan rohaninya.

Kesimpulan:

Mengingat hal-hal di atas dalam bagian-bagian Alkitab dan refleksi tentang pendinginan spiritual, kita menyadari bahwa perjalanan iman dipenuhi oleh tantangan yang konstan. Nasihat dalam Ibrani 10:25 memperingatkan kita tentang pentingnya tidak mengabaikan persekutuan dan dorongan timbal balik, terutama pada saat keputusasaan spiritual.

Analogi kehausan fisik dengan kehausan spiritual menggarisbawahi kebutuhan konstan untuk mencari sumber air hidup yaitu Yesus Kristus. Teks tersebut menekankan bahwa air adalah milik kita, tetapi kita sering kehilangan kehausan, yang mengakibatkan penyakit spiritual. Panggilan ke gereja sebagai badan yang peduli terhadap anggotanya mencerminkan tanggung jawab kolektif untuk saling membantu mengatasi periode keputusasaan.

Penyembuhan spiritual disajikan sebagai upaya bersama, di mana kerendahan hati dalam meminta bantuan adalah hal yang mendasar. Kepemimpinan dan anggota memainkan peran penting dalam proses restorasi, bertindak sebagai alat di tangan Tuhan untuk memimpin mereka yang dilemahkan kembali ke kepenuhan spiritual.

Pertanyaan tentang bagaimana mengatasi keputusasaan spiritual menuntun kita ke jalan pengakuan, pertobatan, dan kembali ke karya pertama. Mazmur 80 dikutip sebagai ungkapan yang fasih dari pengakuan dan permohonan pemulihan ini. Nasihat dalam Wahyu 2: 5 menggarisbawahi pentingnya mengingat di mana kita jatuh dan bertobat, menjaga nyala cinta pertama tetap hidup.

Akhirnya, deskripsi gejala pendinginan spiritual mengingatkan perlunya menonton terhadap pengaruh yang dapat memadamkan nyala api batin. Referensi peringatan Paulus dalam 2 Timotius menyoroti pentingnya tetap setia pada doktrin yang sehat dan melawan godaan yang mengarah pada kelesuan rohani.

Jadi, ketika mempertimbangkan serangkaian refleksi ini, kita terinspirasi untuk terus mencari pembaruan spiritual, kolaborasi dalam komunitas iman dan pemeliharaan semangat awal, sehingga perjalanan iman ditandai oleh ketekunan dan pertumbuhan yang berkelanjutan dalam kasih karunia dan pengetahuan Tuhan kita Yesus Kristus.

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles