Kisah Para Rasul 2:1-4 – Dan mereka semua dipenuhi dengan Roh Kudus dan mulai berbicara dalam bahasa lain

Published On: 30 de Juli de 2023Categories: Pelajaran Alkitab

Pencurahan Roh Kudus pada Hari Pentakosta

Kitab Kisah Para Rasul menceritakan peristiwa penting dalam sejarah gereja mula-mula, menyoroti karya Roh Kudus yang penuh kuasa dalam memenuhi janji Yesus untuk mengutus Penghibur. Bab 2 menyajikan momen penting dan transformatif dalam kehidupan para murid, pencurahan Roh Kudus pada Hari Pentakosta. Dalam pelajaran ini, kita akan menelusuri peristiwa-peristiwa terperinci dalam Kisah Para Rasul ayat 1 sampai 4 pasal 2, memahami apa itu baptisan Roh Kudus, bagaimana menerimanya, buah dari baptisan ini, tanda-tandanya dan bagaimana menjalani kehidupan. dipenuhi dengan Roh Kudus.

Apakah Baptisan Roh Kudus itu?

Baptisan Roh Kudus adalah pengalaman rohani yang kuat dan mengubahkan yang disebutkan dalam beberapa bagian dalam Alkitab. Itu adalah janji yang dibuat oleh Yesus Kristus kepada murid-murid-Nya, mengacu pada kedatangan Roh Kudus untuk memampukan mereka menjadi saksi yang efektif dan memenuhi Amanat Agung. Dalam Kisah Para Rasul 1:5, Yesus memberi tahu para rasul, “Sebab Yohanes membaptis dengan air, tetapi tidak lama lagi kamu akan dibaptis dengan Roh Kudus.”

Baptisan Roh Kudus bukanlah pengalaman manusia belaka, tetapi peristiwa ilahi, supranatural, dan sorgawi. Itu adalah pemberian kekuatan rohani yang diberikan kepada orang percaya sehingga mereka dapat hidup berkelimpahan di dalam Kristus dan memenuhi tujuan ilahi bagi hidup mereka. Pengalaman ini memberdayakan para murid Yesus untuk hidup dalam kekudusan, bersaksi dan melayani dalam Kerajaan Allah.

Bagaimana Menerima Baptisan Roh Kudus?

Pencarian baptisan dalam Roh Kudus adalah tema yang berulang dalam Alkitab. Dalam Kisah Para Rasul 2:1-4, kita melihat para murid berkumpul “dengan sehati di satu tempat” pada Hari Pentakosta, menantikan janji Bapa, yaitu pencurahan Roh Kudus. Pengejaran ini melibatkan hati yang terbuka, kesediaan untuk menerima, dan penyerahan total kepada Tuhan.

Doa adalah praktik penting dalam mengupayakan baptisan Roh Kudus. Dalam Lukas 11:13, Yesus mengajarkan, “Jadi jika kamu yang jahat tahu memberi pemberian yang baik kepada anak-anakmu, apalagi Bapamu yang di sorga akan memberikan Roh Kudus kepada mereka yang meminta kepada-Nya?” Bagian ini menggarisbawahi pentingnya pencarian terus-menerus, permohonan kepada Tuhan, meminta Dia untuk memenuhi kita dengan Roh-Nya.

Pertobatan dan penyucian juga secara intrinsik terkait dengan pengalaman baptisan Roh Kudus. Dalam Kisah Para Rasul 2:38, Petrus menasihati orang banyak yang bertobat pada Hari Pentakosta, mengatakan, “Bertobatlah, dan hendaklah kamu masing-masing dibaptis dalam nama Yesus Kristus untuk pengampunan dosa, dan kamu akan menerima karunia Roh Kudus. Roh.” Hati yang bertobat dan disucikan siap menerima kepenuhan Roh Allah.

Apa Buah Baptisan Roh Kudus?

Baptisan Roh Kudus membawa serta serangkaian buah dan manifestasi rohani dalam kehidupan orang percaya. Penting untuk diingat bahwa buah-buah Roh adalah ciri-ciri karakter Kristus yang dinyatakan dalam diri kita ketika kita dipenuhi dengan Roh-Nya. Dalam Galatia 5:22-23, kita menemukan daftar buah-buah ini: “Tetapi buah Roh adalah kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kebaikan, kebaikan, iman, kelemahlembutan, penguasaan diri.”

Kehadiran Roh Kudus dalam hidup kita memampukan kita untuk mengasihi tanpa syarat, menjalani kehidupan yang penuh sukacita dan kedamaian, bahkan di tengah kesulitan. Itu membuat kita lebih sabar, baik hati, dan baik hati dalam interaksi kita dengan orang lain. Iman menjadi tanda bagi mereka yang telah dibaptis dalam Roh, karena mereka percaya sepenuhnya pada pemeliharaan dan pemeliharaan ilahi.

Selain itu, Roh Kudus bekerja dalam diri kita dengan kelembutan, menjadikan kita rendah hati dan lemah lembut, dan mengembangkan pengendalian diri dan pertarakan dalam hidup kita, mencegah kita dikuasai oleh keinginan daging. Buah-buah ini adalah bukti nyata bahwa kita telah dipenuhi Roh dan Kristus hidup di dalam kita.

Apa Yang Terjadi Ketika Anda Menerima Baptisan Roh Kudus?

Baptisan Roh Kudus memicu serangkaian peristiwa dan perubahan rohani dalam kehidupan orang percaya. Pertama, itu adalah pengalaman pemberdayaan ilahi yang memperlengkapi kita untuk pelayanan dan misi di Kerajaan Allah. Dalam Kisah Para Rasul 1:8, Yesus memberi tahu murid-murid-Nya, “Tetapi kamu akan menerima kuasa, kalau Roh Kudus turun ke atas kamu, dan kamu akan menjadi saksi-Ku di Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke ujung bumi. . ” Pemberdayaan ini sangat penting bagi kita untuk menjadi saksi Kristus yang efektif dan menyebarkan Injil ke semua bangsa.

Baptisan Roh Kudus juga memberikan pemahaman yang lebih besar tentang Kitab Suci. Dalam Yohanes 16:13, Yesus berkata bahwa Roh Kudus akan memimpin kita ke dalam seluruh kebenaran. Ketika kita dipenuhi dengan Roh, kesadaran kita akan kebenaran rohani berkembang dan persekutuan kita dengan Tuhan semakin dalam, memampukan kita untuk membedakan kehendak Bapa dan memahami misteri Firman Tuhan.

Selanjutnya, baptisan Roh Kudus menghasilkan transformasi batin. Dalam 2 Korintus 3:18 Paulus menulis, “Tetapi kita semua, dengan wajah yang tidak berselubung, yang memandang kemuliaan Tuhan seperti dalam cermin, sedang diubah menjadi gambar yang sama dari kemuliaan ke kemuliaan, seperti oleh Roh Tuhan.” Transformasi ini melibatkan pembaruan karakter kita dan keserupaan yang lebih besar dengan Kristus dalam perilaku dan sikap kita.

Apa Tanda Baptisan Roh Kudus?

Baptisan Roh Kudus sering disertai dengan tanda-tanda dan manifestasi supranatural. Dalam Kisah Para Rasul 2:2-4, kita melihat para murid dipengaruhi oleh tiga tanda penting: suara tiupan angin, lidah api, dan berbicara dalam bahasa lain. Tanda-tanda yang terlihat ini bukanlah inti dari baptisan dalam Roh, tetapi manifestasi ilahi yang bersaksi tentang realitas pengalaman.

Suara angin adalah representasi simbolis dari kehadiran Tuhan yang kuat dan tak terlihat yang memenuhi seluruh rumah. Angin adalah metafora untuk Roh Kudus, karena Ia dibandingkan dengan angin dalam Yohanes 3:8: “Angin bertiup ke mana ia mau, dan kamu mendengar suaranya; tetapi Anda tidak tahu dari mana asalnya atau ke mana perginya; demikian juga setiap orang yang lahir dari Roh.”

Lidah api di atas kepala murid-murid melambangkan pengurapan dan kuasa Roh yang turun ke atas mereka. Gambaran ini sejajar dengan pengalaman baptisan Roh Kudus yang dijelaskan oleh Yohanes Pembaptis dalam Matius 3:11: “Aku membaptis kamu dengan air sebagai tanda pertobatan; tetapi dia yang datang setelah saya lebih kuat dari saya; yang sandalnya tidak layak saya tanggung; dia akan membaptis kamu dengan Roh Kudus dan dengan api.”

Berbahasa roh adalah tanda karakteristik lain dari baptisan Roh Kudus. Dalam Kisah Para Rasul 2:4, dicatat bahwa “mereka semua penuh dengan Roh Kudus, dan mulai berbicara dengan bahasa lain, seperti yang diberikan Roh Kudus kepada mereka untuk diucapkan.” Karunia bahasa lidah ini adalah salah satu manifestasi Roh Kudus yang disebutkan dalam 1 Korintus 12:10, dan dimaksudkan untuk membangun orang yang memilikinya dan untuk memperkuat komunitas orang percaya.

Bagaimana Menjalani Hidup yang Dipenuhi Roh Kudus?

Menjalani kehidupan yang dipenuhi dengan Roh Kudus adalah proses dinamis yang berkelanjutan yang membutuhkan penyerahan setiap hari kepada Tuhan, persekutuan yang intim dengan Roh, dan ketaatan pada kehendak-Nya. Dalam Efesus 5:18, Paulus menasihati orang percaya untuk “dipenuhi dengan Roh,” yang berarti diatur dan diarahkan oleh-Nya di semua bidang kehidupan.

Hidup yang dipenuhi Roh dimulai dengan penyerahan total kepada Tuhan. Dalam Roma 12:1-2, Paulus menulis, “Karena itu aku menasihatkan kamu, saudara-saudara, dengan kemurahan Allah, supaya kamu mempersembahkan tubuhmu sebagai persembahan yang hidup, kudus, yang berkenan kepada Allah, yang merupakan pelayananmu yang wajar. Dan jangan menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah dengan memperbarui pikiranmu, agar kamu dapat membuktikan apa kehendak Allah yang baik, dapat diterima, dan sempurna.” Penyerahan ini melibatkan penyerahan keinginan, rencana, dan impian kita ke dalam tangan Tuhan dan mencari, dalam doa dan meditasi pada Firman, kehendak-Nya bagi hidup kita.

Persekutuan intim dengan Roh Kudus sangat penting untuk menjalani kehidupan yang dipenuhi dengan kuasa-Nya. Alkitab memberi tahu kita untuk berjalan dalam Roh, mendengarkan suara-Nya, dan peka terhadap pimpinan-Nya. Dalam Galatia 5:16, Paulus berkata, “Hiduplah oleh Roh, maka kamu tidak akan menuruti keinginan daging.” Perjalanan harian dalam Roh membantu kita menghindari perbuatan daging dan mewujudkan buah Roh dalam hidup kita.

Ketaatan pada kehendak Tuhan adalah elemen penting lainnya dari kehidupan yang dipenuhi Roh. Yesus berkata dalam Yohanes 14:15, “Jika kamu mengasihi Aku, patuhi perintah-Ku.” Kepatuhan menunjukkan kasih kita kepada Allah dan kepercayaan kita pada hikmat dan bimbingan-Nya. Ketika kita hidup dalam ketaatan, kita membiarkan Roh Kudus bekerja dengan bebas di dalam kita, membentuk kita menjadi serupa dengan Kristus.

Apakah Buah Roh Kudus itu?

Buah Roh Kudus adalah ciri-ciri karakter Kristiani yang berkembang dalam hidup kita ketika kita terhubung dan dipenuhi oleh Roh. Dalam Galatia 5:22-23, Paulus mencantumkan buah-buah ini: “Tetapi buah Roh adalah kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kebaikan, kebaikan, iman, kelemahlembutan, penguasaan diri.”

Kasih adalah buah Roh yang pertama dan terpenting, karena kasih Allahlah yang memampukan kita untuk mengasihi Dia dan sesama kita tanpa syarat. Sukacita adalah kepuasan mendalam yang melampaui keadaan dan ditemukan di hadirat Allah. Kedamaian adalah ketenangan batin yang datang dari mengetahui rekonsiliasi kita dengan Allah melalui Kristus.

Kepanjangsabaran adalah kesabaran dalam menghadapi cobaan dan kelemahan orang lain. Kebaikan adalah kemauan untuk bersikap baik, baik hati, dan berbelas kasih kepada orang lain. Kebaikan bertindak dengan kemurahan hati dan kasih sayang terhadap mereka yang membutuhkan.

Iman adalah kepercayaan yang tak tergoyahkan pada Tuhan dan Firman-Nya. Kelemahlembutan adalah kerendahan hati dan kelembutan dalam sikap dan perkataan kita. Temperance adalah pengendalian diri dan moderasi dalam tindakan dan perilaku kita.

Tujuan Baptisan Roh Kudus

Baptisan Roh Kudus bukan hanya pengalaman pribadi; itu memiliki tujuan yang mendalam dalam rencana Allah bagi gereja-Nya dan perluasan Kerajaan-Nya. Tujuan baptisan Roh Kudus adalah untuk memampukan orang percaya menjadi saksi yang efektif bagi Kristus di wilayah pengaruh mereka dan sampai ke ujung bumi, seperti yang dinyatakan Yesus dalam Kisah Para Rasul 1:8.

Pemberkahan kuasa rohani ini diberikan agar gereja dapat memenuhi Amanat Agung, yaitu memberitakan Injil ke segala bangsa, memuridkan, dan mengajarkan semua yang Yesus perintahkan. Dalam Matius 28:19-20, Yesus menugaskan murid-murid-Nya, mengatakan, “Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa, dan Putra, dan Roh Kudus; mengajari mereka untuk mengamati semua hal yang telah saya perintahkan kepada Anda; dan lihatlah, aku selalu bersamamu, bahkan sampai akhir abad ini.”

Baptisan Roh memampukan gereja menjadi relevan dan berdampak pada generasinya, menunjukkan kuasa Injil melalui tanda dan keajaiban. Dalam Markus 16:17-18, Yesus berkata, “Dan tanda-tanda ini akan mengikuti mereka yang percaya: Mereka akan mengusir setan demi nama-Ku; mereka akan berbicara bahasa baru; mereka akan mengambil ular; dan jika mereka meminum sesuatu yang mematikan, itu tidak akan merugikan mereka; dan mereka akan meletakkan tangannya atas orang sakit, dan mereka akan sembuh.” Tanda-tanda ini mengesahkan pesan Injil dan membuka pintu bagi kasih Allah untuk mencapai hati dan mengubah hidup.

Pencarian Terus-Menerus untuk Baptisan Roh Kudus

Baptisan Roh Kudus tidak boleh dianggap sebagai peristiwa tunggal yang terisolasi dalam kehidupan orang percaya, tetapi sebagai proses pencarian dan pengalaman kuasa Allah yang berkelanjutan. Alkitab mendorong kita untuk tidak henti-hentinya mencari kepenuhan Roh, karena melalui Dialah kita menemukan kekuatan dan kekuatan untuk mengatasi tantangan hidup dan maju dalam tujuan ilahi.

Dalam Efesus 5:18, Paulus menasihati kita untuk terus-menerus dipenuhi dengan Roh: “Dan jangan mabuk oleh anggur yang dapat larut, tetapi penuhlah dengan Roh.” Ayat ini menunjukkan bahwa sama seperti kita berserah diri pada kesenangan dunia yang fana, kita juga harus berserah setiap hari kepada Roh Kudus.

Pengejaran terus-menerus akan baptisan Roh juga melibatkan kehidupan yang kudus dan tunduk pada kehendak Allah. Dalam Yakobus 4:8, kita diperintahkan untuk mendekati Allah dengan kemurnian hati: “Mendekatlah kepada Allah, dan Ia akan mendekat kepadamu. Cuci tanganmu, orang berdosa; dan, Anda mendua hati, bersihkan hati Anda. Kehidupan yang berintegritas dan berserah kepada Tuhan memungkinkan Roh bekerja dengan kuat di dalam kita dan melalui kita.

Peperangan Rohani dan Kuasa Roh Kudus

Dengan menerima baptisan Roh Kudus, kita diberkati dengan kuasa rohani untuk menghadapi peperangan rohani yang berkecamuk di sekitar kita. Dalam Efesus 6:12 Paulus mengingatkan kita, “Sebab perjuangan kita bukan melawan darah dan daging, tetapi melawan penguasa, melawan penguasa, melawan penguasa kegelapan zaman ini, melawan bala tentara roh jahat, di tempat-tempat surgawi.”

Kehadiran dan kuasa Roh Kudus di dalam diri kita memampukan kita untuk melawan serangan musuh dan mengatasi godaan yang kita hadapi setiap hari. Dalam 1 Yohanes 4:4, kita membaca: “Anak-anak kecil, kamu berasal dari Allah, dan kamu telah mengalahkan mereka; karena roh yang ada di dalam kamu lebih besar dari pada roh yang ada di dunia.” Roh Allah yang tinggal di dalam kita lebih besar dan lebih kuat daripada kekuatan jahat apa pun yang bangkit melawan kita.

Sewaktu kita menghadapi tantangan rohani, kita dapat mengandalkan bantuan Roh Kudus, yang menjadi perantara bagi kita dan menguatkan kita. Dalam Roma 8:26 Paulus menulis, “Demikian juga Roh membantu kelemahan kita; karena kami tidak tahu apa yang harus kami minta sebagaimana mestinya, tetapi Roh sendiri berdoa bagi kami dengan keluhan yang tak terkatakan.” Kehadiran Roh Kudus dalam diri kita membuat kita menang di tengah peperangan rohani yang kita hadapi.

Kesatuan Tubuh Kristus dan Baptisan Roh Kudus

Baptisan Roh Kudus adalah pengalaman yang melampaui individualitas dan meningkatkan kesatuan tubuh Kristus. Dalam 1 Korintus 12:13 Paulus menulis, “Sebab oleh satu Roh kita semua telah dibaptis menjadi satu tubuh, baik orang Yahudi maupun orang Yunani, baik budak maupun orang merdeka, dan kita semua minum dari satu Roh.”

Roh Kudus adalah agen pemersatu yang menghubungkan semua orang percaya dalam persekutuan intim dengan Kristus dan satu sama lain. Tidak peduli latar belakang, budaya atau bahasa kita, kita semua dipersatukan oleh Roh Allah dalam satu tubuh, yaitu gereja Kristus.

Kesatuan ini sangat penting bagi kesaksian gereja dan pemenuhan misi Allah di dunia. Yesus berdoa untuk kesatuan tubuh-Nya dalam Yohanes 17:21, mengatakan, “Supaya mereka semua menjadi satu, sama seperti Engkau, ya Bapa, di dalam Aku dan Aku di dalam Engkau; agar mereka juga menjadi satu di dalam kita, sehingga dunia percaya bahwa Anda mengirim saya. Kesatuan tubuh Kristus adalah bukti kuat akan kuasa Roh Kudus yang mengubahkan kehidupan orang percaya.

Buah Persekutuan dengan Roh Kudus

Menjalani kehidupan yang penuh dengan Roh Kudus juga berarti mengembangkan persekutuan yang intim dan terus-menerus dengan-Nya. Dalam 2 Korintus 13:14, persekutuan Roh diinginkan bagi semua orang percaya: “Kasih karunia Tuhan Yesus Kristus, dan kasih Allah, dan persekutuan Roh Kudus menyertai kamu sekalian. Amin.”

Persekutuan ini melibatkan hubungan pribadi, penuh kasih, bersahabat dengan Roh Kudus, di mana kita berbicara dengan-Nya dalam doa, mencari tuntunan-Nya dalam kehidupan kita sehari-hari, dan menyerahkan diri kita pada kekuasaan-Nya di segala bidang. Dalam 1 Yohanes 1:3, rasul Yohanes menyoroti pentingnya persekutuan ini: “Apa yang telah kami lihat dan dengar, itulah yang kami beritakan kepadamu, supaya kamu juga mempunyai persekutuan dengan kami; dan persekutuan kita adalah dengan Bapa, dan dengan Putra-Nya Yesus Kristus.”

Berkomunikasi dengan Roh Kudus memungkinkan kita untuk menikmati kehadiran Tuhan dalam hidup kita dan mengalami sukacita, kedamaian, dan kenyamanan di tengah kesulitan. Pemazmur Daud mengungkapkan persekutuan ini dalam Mazmur 16:11: “Engkau akan menunjukkan kepadaku jalan kehidupan; di hadapanmu ada kepenuhan sukacita; di tangan kananmu ada kesenangan untuk selama-lamanya.”

Kendali Roh Kudus dalam Hidup Kita

Menjalani hidup yang dipenuhi Roh Kudus juga berarti menyerahkan kendali hidup kita kepada-Nya. Dalam Galatia 5:16, Paulus menulis, “Aku berkata kepadamu, Hiduplah dalam Roh, dan kamu tidak akan menuruti keinginan daging.” Berjalan dalam Roh berarti membiarkan Dia mengatur pilihan, pikiran, perkataan dan tindakan kita.

Saat kita tunduk pada kendali Roh, kita dimampukan untuk mengatasi pencobaan dan menghindari perbuatan daging, yang merupakan tindakan yang bertentangan dengan kehendak Allah. Dalam Galatia 5:17, Paulus menjelaskan pergumulan antara daging dan Roh: “Sebab keinginan daging berlawanan dengan keinginan Roh, dan keinginan Roh berlawanan dengan keinginan daging; dan ini bertentangan satu sama lain, sehingga Anda tidak dapat melakukan apa yang Anda inginkan.”

Pengendalian Roh Kudus juga menuntun kita untuk mengembangkan kebajikan kerendahan hati. Dalam Filipi 2:3-4, Paulus menasihati, “Jangan melakukan apa pun karena ambisi atau kesombongan, tetapi dalam kerendahan hati masing-masing menganggap orang lain lebih baik daripada dirinya sendiri. Biarlah masing-masing tidak memperhatikan apa yang menjadi miliknya, tetapi masing-masing juga memperhatikan apa yang menjadi milik orang lain.”

Ketika kita membiarkan Roh Kudus mengendalikan sikap dan tindakan kita, kita menjalani kehidupan yang memuliakan Tuhan dan menjadi berkat bagi orang lain di sekitar kita.

Kesimpulan: Kuasa Roh Kudus yang Mengubahkan

Baptisan Roh Kudus adalah pengalaman transformasi yang secara radikal mengubah hidup orang percaya. Dalam Roma 12:2, Paulus menasihati, “Dan janganlah menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaharuan budimu, sehingga kamu dapat membuktikan apa kehendak Allah yang baik, dapat diterima, dan sempurna.” Transformasi ini melibatkan pembaruan pemahaman, nilai, dan perilaku kita dalam citra Kristus.

Roh Kudus bekerja di dalam kita untuk membebaskan kita dari kuasa dosa dan memampukan kita untuk hidup dalam kekudusan. Dalam 2 Korintus 3:17-18, Paulus menulis, “Tetapi Tuhan adalah Roh; dan di mana ada Roh Tuhan, di situ ada kebebasan. Tetapi kita semua, dengan wajah yang tidak tertutup, yang memantulkan kemuliaan Tuhan seperti di dalam cermin, sedang diubah menjadi gambar yang sama dari kemuliaan ke kemuliaan, seperti oleh Roh Tuhan.”

Transformasi ini adalah proses berkelanjutan yang menuntun kita untuk bertumbuh secara rohani dan menjadi semakin serupa dengan Kristus setiap hari. Rasul Yohanes juga menyoroti kuasa Roh Kudus yang mengubahkan dalam 1 Yohanes 3:2: “Saudara-saudaraku yang kekasih, sekarang kita adalah anak-anak Allah, dan akan menjadi apa kita belum tampak. Tapi kami tahu bahwa saat dia muncul, kami akan menjadi seperti dia; karena sebagaimana adanya, kita akan melihatnya.”

Singkatnya, baptisan Roh Kudus merupakan pengalaman penting dalam kehidupan orang percaya yang memberdayakan dan mengubah mereka yang menerimanya. Itu memperlengkapi kita untuk melayani Kerajaan Allah, menghasilkan buah-buah Roh di dalam diri kita, dan memampukan kita untuk hidup dalam persekutuan yang akrab dengan Allah. Pemberkahan kekuatan rohani ini adalah anugerah Tuhan bagi semua orang yang mencari Dia, memberdayakan kita untuk menjalani hidup yang penuh, relevan, dan berdampak bagi kemuliaan Tuhan. Semoga kita terus mencari baptisan Roh Kudus, menyerahkan hidup kita sepenuhnya pada kendali dan arahan Roh, sehingga kita dapat memenuhi dengan sempurna tujuan ilahi bagi hidup kita dan bersaksi tentang kasih dan kuasa Allah kepada semua orang di sekitar kita . Amin.

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles