Lukas 17:11-19 – Ada sepuluh penderita kusta, tetapi mengapa hanya satu yang kembali untuk mengucapkan terima kasih?

Published On: 6 de April de 2023Categories: Pelajaran Alkitab

Lukas 17:11-19 membawa kita pada renungan berikut! Apakah Anda bersyukur kepada Tuhan untuk semua yang dia lakukan dalam hidup Anda? 

Syukur berarti pengakuan seseorang oleh seseorang yang telah memberinya manfaat, bantuan atau bantuan. Syukur adalah ucapan terima kasih.

Banyak yang bertanya-tanya, mengapa kita harus bersyukur kepada Tuhan? Jawabannya sederhana, karena kita harus mensyukuri alasan sederhana bahwa saat fajar, kita bangun, kita hidup, sehat, bernafas, melihat, berjalan dan berbicara.

Kita harus berterima kasih kepada Tuhan setiap hari, karena Alkitab mengajarkan kita bahwa kita harus selalu mengucap syukur kepada Tuhan.

1 Tesalonika 5:18 – Mengucap syukurlah dalam segala hal, karena itulah yang dikehendaki Allah di dalam Kristus Yesus bagi kamu.

Ada sepuluh orang penderita kusta, yang ketika mereka melihat Yesus lewat, mereka mulai berteriak untuk disembuhkan. Orang-orang itu tidak dapat mendekat, karena penyakit mereka mengucilkan mereka dari masyarakat, tetapi pada saat itu mereka berada di depan seseorang yang dapat menyembuhkan penyakit mereka.

Lukas 17:11-1 — Dalam perjalanannya ke Yerusalem, Yesus melewati perbatasan antara Samaria dan Galilea. Saat dia memasuki sebuah desa, sepuluh penderita kusta mendekatinya. Mereka berdiri agak jauh dan berteriak dengan suara nyaring: “ Yesus, Guru, kasihanilah kami! 

Orang-orang itu menyadari bahwa Yesus dapat melakukan sesuatu untuk mereka, tetapi sayangnya dari sepuluh orang itu, sembilan tidak dapat kembali untuk berterima kasih atas mujizat yang Tuhan lakukan dalam hidup mereka. Hanya satu yang kembali dengan rasa syukur, dengan rendah hati mengakui apa yang telah Yesus lakukan dalam hidupnya.

Lukas 17:14-15 – Melihat mereka, dia berkata, ” Pergilah, tunjukkan dirimu kepada para imam ” . Saat mereka pergi, mereka dimurnikan. Salah satu dari mereka, ketika dia melihat bahwa dia sudah sembuh, kembali sambil memuji Tuhan dengan suara nyaring.

Anda hanya bisa berterima kasih kepada mereka yang memiliki kerendahan hati untuk diakui. Sayangnya, kita sering gagal mengenali apa yang telah Tuhan lakukan bagi kita. Kami akhirnya meminta banyak hal kepada Tuhan dan sayangnya kami tidak kembali untuk berterima kasih padanya ketika kami menang.

Yesus, dengan memerintahkan para penderita kusta untuk pergi dan memperlihatkan diri mereka kepada para imam, saat mereka berjalan, mereka mencapai kesembuhan penyakit mereka. Pada saat kesepuluh orang kusta itu ditahirkan, hanya satu orang yang kembali untuk berterima kasih kepada guru atas apa yang telah terjadi.

Lukas 17:16-17  Dia tersungkur di kaki Yesus dan berterima kasih padanya. Ini adalah orang Samaria. Yesus bertanya, “ Bukankah kesepuluh orang itu sudah ditahirkan? Di mana sembilan lainnya?

Sering kali kami bersikap seperti sembilan, kami menangis, kami menangis, kami menangis, kami memohon, tetapi ketika kami menerimanya, sayangnya kami tidak membalas dengan kerendahan hati untuk berterima kasih. Sangat disayangkan ketika manusia membiarkan berkat memenuhi tempat Tuhan dalam hidup kita.

Yesus kemudian bertanya: “Bukankah sepuluh disucikan karena hanya satu yang kembali?” hanya orang asing tentang mengakui apa yang telah Yesus lakukan untuknya.

Hanya mereka yang memiliki kerendahan hati yang bisa mensyukuri nikmat yang dianugerahkan. Orang yang rendah hati memiliki hati yang murni, dia bisa membalas, sama seperti orang yang membalasnya dengan rasa terima kasih.

Berapa kali kita diberkati dan kita tidak membalasnya? Berapa kali seseorang membantu kita, menyemangati kita, dan bahkan menunjukkan kepercayaan pada kita. Dan pada saat-saat tertentu kita berhenti membantu, menyemangati orang lain, percaya, kita berhenti bersyukur.

Kita lupa bahwa suatu hari seseorang menggunakan kebaikan kepada kita, dan dengan itu kita membiarkan rasa syukur dan kerendahan hati diambil alih oleh kesombongan.

Mazmur 116:12 – Apakah yang harus kuberikan kepada Tuhan untuk segala kebaikan yang telah dilakukan-Nya kepadaku?

Pemazmur dalam kebijaksanaannya yang luar biasa membawa kita ke refleksi yang luar biasa, di mana kita berhenti dan berpikir. Apa yang bisa kita berikan kepada Tuhan sebagai ucapan terima kasih atas semua manfaat yang telah dia lakukan untuk kita?

Pemazmur prihatin dengan keinginan untuk memberikan sesuatu kepada Tuhan atas manfaat yang telah diterimanya. Dan hari ini kita juga harus memiliki kepedulian ini, karena melalui ibadah kita mempersembahkan persembahan sebagai ucapan terima kasih atas semua yang telah Tuhan lakukan untuk kita.

untuk refleksi kita

Minggu ini, minggu ini saja.

Jika dihitung dari hari ini sampai tujuh hari yang lalu, sudah berapa kali Anda bersyukur kepada Tuhan?

Berapa kali Anda berkata kepada Tuhan, terima kasih untuk udara yang saya hirup, untuk roti yang memberi saya makan, untuk air yang memuaskan dahaga saya, untuk apa yang saya miliki, untuk fajar, untuk matahari terbenam?

Sudah berapa kali Tuhan berkata terima kasih untuk keluarga saya, untuk kesehatan saya, untuk rumah saya, untuk pelayanan saya, terima kasih untuk mimpi yang menjadi pencapaian?

Berapa kali Anda mengucapkan terima kasih? Berapa kali Anda berhenti minggu ini dan berkata kepada Tuhan, terima kasih atas segalanya?

Mazmur 116:12, menuntun kita untuk merenungkan bahwa seringkali kita berperilaku seperti sembilan, dan tidak seperti satu, sering kali kita berperilaku egois, berpikir bahwa Tuhan harus memberi kita, dan bahwa kita tidak perlu kembali dan berterima kasih padanya.

Orang yang kembali untuk mengucap syukur adalah orang Samaria, dan orang Samaria ini mengajarkan kita bahwa berkat itu luar biasa, tetapi jauh lebih baik untuk kembali dan bertemu dengan berkat itu lagi.

Pria itu mengajari kita bahwa kita tidak boleh berperilaku seperti orang banyak.

Kami menduga bahwa ketika kesembilan orang itu disembuhkan, mereka pergi mencari keluarga mereka dan membereskan kehidupan mereka. Mereka hanya peduli pada diri mereka sendiri. Orang Samaria itu adalah satu-satunya yang bersusah payah untuk kembali dan berterima kasih kepada pemilik keajaiban itu.

Tuhan bersedia memberkati setiap orang yang memanggilnya dan mencari dengan sepenuh hati, tetapi di atas segalanya, Tuhan mencintai orang yang tahu bagaimana menerima dan berterima kasih.

Maka bersyukurlah kepada Tuhan, saat ini banyak yang turun ke liang kubur, banyak yang dirawat di rumah sakit, tetapi Tuhan berkenan bahwa Anda masih hidup dan sehat hari ini.

Bersyukurlah atas keluarga yang kamu miliki, syukuri pekerjaan yang kamu miliki, udara yang kamu hirup, nafas kehidupan yang bisa kamu lihat, dengar, bicara dan jalani.

Bersyukurlah kepada Tuhan untuk hal terkecil, karena Tuhan mencintai orang yang selalu bersyukur kepada-Nya.

Bahwa dengan kajian sederhana ini, kita dapat memahami bahwa, kita harus memiliki kerendahan hati ketika memasuki hadirat Tuhan yang maha kuasa ini, kita harus mengakui kekuasaan, kedaulatan, kemurahan dan kemuliaan-Nya.

Kita harus khawatir tentang berterima kasih kepada Tuhan selalu!

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles