Lukas 18:35-43 – Seorang buta melihat lebih dari orang banyak

Published On: 7 de Maret de 2023Categories: Pelajaran Alkitab, Sem categoria

Hari ini kita akan berbicara tentang orang buta yang termasyhur! Pria ini duduk di pinggir jalan mengemis dan alkitab mengajarkan kita banyak pelajaran yang bisa kita ambil sampai hari ini. 

Orang buta dari Yerikho pertama-tama akan mengajari kita bahwa orang banyak yang ada di sana hanya melihat apa yang dapat dilihat oleh mata fisik mereka. Mereka dapat melihat secara fisik, tetapi sebenarnya mereka buta secara rohani.

Sebaliknya, pria yang berada di pinggir jalan ini buta secara fisik, tetapi dia dapat melihat lebih dari orang banyak, karena dia “melihat dengan mata rohani”, yaitu, dia melihat dengan iman bahwa mukjizatnya dapat terjadi. menjadi kenyataan.

Orang buta dari Yerikho sedang duduk di pinggir jalan, mungkin masyarakat memandangnya dan berkata. Yang ini hanyalah satu lagi, yang satu ini adalah orang yang kurang mampu, yang satu ini tidak dapat memberikan manfaat apa pun.

 Lukas 18:35-43 

  • Dan terjadilah ketika dia berada di dekat Yerikho, ada seorang buta yang duduk di pinggir jalan meminta-minta.
  • Dan, mendengar orang banyak lewat, dia bertanya apa itu.
  • Dan mereka memberi tahu dia bahwa Yesus dari Nazaret sedang lewat.
  • Kemudian dia berteriak, berkata, Yesus, Anak Daud, kasihanilah aku.
  • Dan mereka yang lewat memarahinya agar diam; tetapi dia menangis lebih keras lagi: Anak Daud, kasihanilah aku!
  • Kemudian Yesus, berhenti, memerintahkan mereka untuk membawanya kepadanya; dan ketika dia datang, dia bertanya kepadanya,
  • Mengatakan: Apa yang Anda ingin saya lakukan untuk Anda? Dan dia berkata, Tuhan, biarkan aku melihat.
  • Dan Yesus berkata kepadanya: Lihat; imanmu menyelamatkanmu.
  • Dan segera dia melihat, dan mengikutinya, memuliakan Tuhan. Dan semua orang, melihat ini, memuji Tuhan.

Pelajaran 1: Kesempatan untuk menerima keajaiban:

Luk 18:36 – Dan ketika dia mendengar orang banyak lewat, dia bertanya ada apa.  

Suatu hari yang cerah, saat dia duduk mengemis, dia mendengar sesuatu yang tidak biasa. Pria ini mengajarkan kita untuk menikmati momen spesial ketika Tuhan hadir dalam hidup kita.

 Si Buta dari Jericho mendengar sesuatu yang tidak normal, tidak umum, dan berusaha mencari tahu apa yang terjadi.

Luk 18:37 – Dan mereka memberi tahu dia bahwa Yesus dari Nazaret sedang lewat.

Kami tidak tahu, tetapi tampaknya seseorang pada saat itu berhenti dan mulai menceritakan apa yang Yesus lakukan kemanapun dia pergi, bahwa seseorang pasti berkata, Yesus orang Nazaret sedang lewat, Dia telah melakukan penyembuhan, mujizat, keajaiban, keajaiban. , dia telah bangkit mati, Dia telah membuat hal yang mustahil terjadi kemanapun Dia pergi.

Orang buta dari Yerikho, mengetahui siapa Yesus dengan mendengar tentang hal itu, menaruh keinginan di dalam hatinya, dan mulai berseru kepada Tuhan Yesus, untuk menerima mujizat-Nya.

Lukas 18:38,39 – Kemudian dia berseru, katanya, Yesus, Anak Daud, kasihanilah aku.

Dan mereka yang lewat memarahinya agar diam; tetapi dia menangis lebih keras lagi: Anak Daud, kasihanilah aku!

Orang buta dari Jericho mengajarkan kita sesuatu yang sangat luar biasa. Mari kita lihat beberapa orang memandangnya dan berkata, berhentilah menangis, jangan ganggu tuannya, dia tidak akan mendengarkanmu, tetapi orang buta dari Jericho mengajari kita bahwa dialah yang membutuhkan keajaiban.

Apa yang firman Tuhan ingin ajarkan kepada kita adalah bahwa kitalah yang membutuhkan mujizat, jadi ketika kita membutuhkan mujizat, tidak masalah apa yang mereka katakan kepada kita, tidak masalah jika mereka mengatakan kepada kita bahwa tuan tidak akan mendengarkan kami, terus menangis, terus mencari, terus berdoa dan jangan biarkan imanmu gagal.

Orang Buta dari Yerikho tidak melihat ke arah pembicara, tetapi melihat ke pemilik keajaiban.

3° Mukjizat dalam hidup kita terdiri dari seruan:

Orang buta dari Yerikho mulai berteriak: “Yesus anak Daud, kasihanilah aku! Orang banyak menyuruhnya diam, tetapi dia terus berteriak, “Yesus, anak Daud, kasihanilah aku!” Allah kita adalah Allah yang mengubah sejarah.

Lukas 18:40,41 – Kemudian Yesus, berhenti, memerintahkan mereka untuk membawanya; dan ketika dia datang, dia bertanya kepadanya, berkata, Apa yang kamu ingin aku lakukan untukmu? Dan dia berkata, Tuhan, biarkan aku melihat.

Yesus pada saat itu mengajukan pertanyaan: “Apa yang Anda ingin saya lakukan untuk Anda?” Yesus tahu apa kebutuhan pria itu, tetapi Dia ingin mendengarnya dari bibir pria itu.  

Tuhan juga hari-hari ini, ingin mendengar kebutuhan Anda dari bibir Anda, bahwa Anda datang untuk mengungkapkan kebutuhan Anda, dan melalui doa Anda, ungkapkan keinginan hati Anda. Tuhan pada hari ini bertanya kepada Anda: “Apa yang Anda ingin saya lakukan untuk Anda?”

Ketika Yesus bertanya apa kebutuhan orang itu, dia segera menjawab: “Aku bisa melihat!”

Dengan mengungkapkan kepada Tuhan Yesus apa yang dibutuhkannya, orang yang tadinya buta itu, sekarang menerima mujizatnya dan mulai melihat.

5 Yang menentukan realisasi mujizat Anda adalah iman Anda

Lukas 18:42,43 – Dan Yesus berkata kepadanya, Lihat; imanmu telah menyelamatkanmu.

Dan segera dia melihat, dan mengikutinya, memuliakan Tuhan. Dan semua orang, melihat ini, memuji Tuhan.

Orang itu tidak dapat melihat secara fisik, tetapi dengan iman, dia tahu bahwa Yesus dapat menyembuhkannya, dan hanya Yesus yang dapat mengubah ceritanya.

Pesan ini akan menunjukkan kepada kita bahwa Yesus akan berkata kepadanya: “Lihat, imanmu telah menyelamatkanmu”, kemudian orang ini mulai melihat dan terus memuliakan Tuhan dan semua orang yang melihat ini memuji Tuhan.

Ketika kita menjalankan iman kita, kita melihat semua keajaiban Tuhan terjadi dalam hidup kita, baik itu penyembuhan, pembebasan, transformasi, pembaruan, dll. Setiap keajaiban hanya akan terjadi dalam hidup kita, melalui iman kita.

Semoga kita menaruh iman kita kepada Tuhan dan percaya bahwa itu tidak mungkin terjadi.

Tuhan Yesus adalah gembala kita yang baik. Yuk simak kajian yang kami siapkan. MAZMUR 23:1-6 – PEMELIHARAAN GEMBALA YANG BAIK

Kiranya kami membawa kata-kata iman ini kepada mereka yang belum mengalami perjumpaan dengan Tuhan.

Jika pesan ini membangun hidup Anda, kami hanya meminta dua hal:

1 Tinggalkan komentar Anda untuk membangun iman kita

Bagikan ke-2 di jejaring sosial agar kehidupan lain juga dapat dipengaruhi oleh kuasa Tuhan.

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles