Matius 28:19-20 Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku

Published On: 2 de Juli de 2023Categories: Pelajaran Alkitab

Dalam pelajaran ini, kita akan menyelidiki tanggung jawab pekerja dalam penginjilan. Alkitab mengajarkan kepada kita bahwa pemberitaan Injil adalah tugas penting bagi mereka yang melayani Allah dalam pelayanan. Sebagai pekerja, kita dipanggil untuk membagikan kasih Kristus, membawa kabar baik keselamatan kepada semua orang dan bangsa. Penginjilan adalah ekspresi praktis dari kasih Allah dalam tindakan, membawa pesan Injil yang mengubah hidup kepada semua orang yang perlu mendengarnya.

Evangelisasi memainkan peran yang sangat penting dalam tujuan dan misi gereja, terungkap dalam komitmen yang tidak dapat dialihkan untuk memenuhi Amanat Agung yang ditetapkan oleh Yesus Kristus kepada murid-murid-Nya. Penting untuk menyoroti kata-kata mencolok yang diucapkan oleh Yesus dalam Matius 28:19-20: “Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa, dan Putra, dan Roh Kudus; Mengajari mereka untuk mematuhi semua hal yang telah saya perintahkan kepada Anda; dan lihatlah, aku selalu bersamamu, bahkan sampai akhir zaman. Amin.”Dalam konteks ini, tatanan yang tidak dapat dipertanyakan divisualisasikan dengan jelas, mendesak kita untuk menyebarkan Injil ke segala penjuru, memberikan kesempatan unik kepada semua orang untuk mengetahui kepenuhan keselamatan yang disediakan melalui Kristus.

Melalui praktik penginjilan yang sungguh-sungguh, kita diberkahi dengan kesempatan luhur untuk mempengaruhi kehidupan, membawa serta pesan yang mengubah dan menguatkan, penuh harapan dan penebusan dalam Yesus Kristus. Patut digarisbawahi bahwa evangelisasi melampaui batas-batas pilihan belaka, membentangkan dirinya sebagai tanggung jawab penting yang menuntut komitmen yang berani dan pengabdian yang tak kenal lelah. Itu adalah manifestasi nyata dari ketaatan kita pada panggilan ilahi, serta perwujudan nyata dari dedikasi kita untuk berbagi kasih Sang Pencipta yang tak terlukiskan dengan dunia yang berada dalam kegelapan dosa dan merindukan terang yang membebaskan.

Dalam Roma 10:14-15, Paulus mengingatkan kita bahwa untuk seseorang memanggil nama Tuhan, mereka harus mendengar tentang Dia, dan agar mereka mendengar, harus ada pengkhotbah yang memberitakan pesan ini. Kebenaran yang tak terbantahkan ini memperkuat keharusan evangelisasi sebagai saluran utama untuk menyebarkan pengetahuan dan keselamatan.

Oleh karena itu, dengan secara aktif terlibat dalam karya evangelisasi, merangkul misi mulia ini dengan semangat dan ketekunan, kita akan secara aktif berpartisipasi dalam tujuan ilahi mendamaikan manusia dengan Allah. Dengan demikian kami akan menanggapi panggilan Amanat Agung, dan berkontribusi agar lebih banyak lagi kehidupan diselamatkan dari kegelapan dan dituntun ke terang Injil yang ajaib. Dalam dunia yang ditandai dengan tantangan dan kebutuhan, evangelisasi menjadi landasan yang kokoh dan pesan pengharapan yang begitu penting bagi transformasi umat manusia.

Sikap Pekerja dalam Penginjilan

Selanjutnya, evangelisasi memainkan peran penting dalam mempromosikan keadilan dan perdamaian di dunia. Dengan membawa pesan rekonsiliasi dan penebusan, kami adalah agen transformasi sosial, yang berjuang melawan ketidaksetaraan, penindasan, dan ketidakadilan yang merasuki masyarakat kami. Injil bukan hanya pesan rohani, tetapi juga seruan untuk bertindak, untuk membela hak-hak kaum tertindas, untuk mencari kesetaraan dan untuk mempromosikan cinta sesama.

Namun, penting untuk diingat bahwa penginjilan bukan hanya tentang kata-kata, tetapi juga tentang kesaksian. Adalah melalui tindakan kita sehari-hari, karakter kita, dan kasih praktis kita, kita menunjukkan kebenaran dan kuasa Injil. Penting untuk hidup sesuai dengan ajaran Kristus, menjadi teladan hidup dari kasih Allah bagi semua manusia.

Menginjili dengan kesaksian kita adalah cara yang ampuh dan efektif untuk membagikan kasih Kristus kepada dunia di sekitar kita. Dalam Ibrani 12:1 dikatakan, “Karena itu kita juga, karena kita mempunyai banyak saksi, bagaikan awan yang mengelilingi kita, marilah kita kesampingkan semua rintangan dan dosa yang begitu erat mengelilingi kita, dan berlomba dengan sabar dalam perlombaan yang telah ditetapkan sebelumnya. kita. ,” Dalam ayat ini kita diajak untuk merenungkan pentingnya mengesampingkan segala sesuatu yang menghalangi kita untuk menjalani kehidupan yang memuliakan Tuhan. Kita didorong untuk meninggalkan tidak hanya dosa yang mencolok tetapi juga beban yang menyelimuti kita dan mengalihkan kita dari tujuan ilahi dalam hidup kita.

Saat kita terbebas dari beban-beban tersebut, kita mampu berlari dengan sabar dalam perlombaan yang diajukan kepada kita. Ini berarti bahwa saat kita hidup menurut ajaran Kristus dan diubah oleh kasih dan anugerah-Nya, kita dipanggil untuk menjadi teladan hidup dari kuasa Injil yang mengubahkan. Hidup kita menjadi saksi yang otentik dan kuat, mampu menjangkau dan menyentuh hati orang-orang yang mengamati kita.

Menginjili dengan kesaksian kita berarti hidup selaras dengan apa yang kita yakini, di semua bidang kehidupan kita. Itu menunjukkan karakter Kristus melalui kata-kata, sikap, hubungan, dan pilihan kita sehari-hari. Ini menunjukkan cinta, kasih sayang, kerendahan hati, dan integritas yang kita temukan di dalam Yesus.

Saat kita bersaksi dengan hidup kita, kita menyampaikan pesan yang diam namun kuat. Kami membagikan Injil tanpa harus mengucapkan sepatah kata pun. Orang-orang di sekitar kita dapat mengamati perbedaan yang dibuat Kristus dalam diri kita, dan ini membangkitkan rasa ingin tahu, membangkitkan keinginan untuk mengetahui lebih banyak tentang iman yang kita anut.

Namun, menginjili dengan kesaksian kita juga membutuhkan kesabaran dan ketekunan. Terkadang hasilnya tidak langsung dan terlihat. Kita mungkin menghadapi penolakan, kesalahpahaman, atau bahkan penolakan. Tetapi bahkan dalam menghadapi kesulitan-kesulitan ini, kita dipanggil untuk melanjutkan perlombaan, percaya pada kuasa Tuhan untuk bertindak di dalam hati manusia.

Meskipun tugas penginjilan tampak berat, kita harus ingat bahwa kita tidak sendirian. Roh Kudus adalah penolong dan pemampu kita, membimbing dan memberdayakan kita untuk menyelesaikan misi ini. Kita dapat bersandar pada kebijaksanaan dan bimbingan-Nya untuk membagikan Injil secara efektif dan relevan, beradaptasi dengan budaya dan konteks yang berbeda di mana kita hidup.

Oleh karena itu, penginjilan adalah panggilan suci dan tanggung jawab yang harus diemban oleh semua orang Kristen. Kita tidak boleh mengabaikan pentingnya mandat ini dan urgensi untuk membawa pesan keselamatan kepada semua orang. Setiap individu yang menemukan kasih Allah melalui penginjilan memiliki potensi untuk menjadi agen perubahan dalam komunitas mereka dan sekitarnya.

Persiapan dan Pelatihan untuk Evangelisasi

Keefektifan pekerja dalam tugas evangelisasi juga berkaitan erat dengan persiapan dan latihannya. Untuk mewartakan Injil secara akurat dan relevan, sangat penting untuk mendedikasikan diri Anda untuk mempelajari Kitab Suci dengan rajin, memperdalam pengetahuan Anda tentang Firman Tuhan dan memahami pesan keselamatan dalam segala kepenuhannya. Dalam pengertian ini, kita dituntun untuk merenungkan kata-kata bijak rasul Paulus, yang kita temukan dalam 2 Timotius 2:15: , yang dengan benar menangani kata yang benar.”

Mempelajari Kitab Suci secara mendalam memungkinkan kita untuk menanggapi dengan cara yang terinformasi dan koheren terhadap pertanyaan dan tantangan yang mungkin timbul selama proses penginjilan. Komitmen seperti itu memberi kita keyakinan dan jaminan yang diperlukan untuk membagikan pesan Injil dengan jelas dan efektif. Selain itu, penting untuk mencari pelatihan dan bimbingan terus-menerus dari Roh Kudus, yang tinggal di dalam kita, memberdayakan dan membimbing kita untuk menjadi saksi Kristus yang otentik dan berdampak. Menurut perkataan Juruselamat sendiri, yang dicatat dalam Kisah Para Rasul 1:8: “Tetapi kamu akan menerima kuasa, kalau Roh Kudus turun ke atas kamu, dan kamu akan menjadi saksi-Ku di Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke bagian yang paling jauh dari bumi.”

Oleh karena itu, sewaktu kita berusaha untuk mencari pengetahuan yang lebih dalam tentang Kitab Suci dan peka terhadap pimpinan Roh Kudus, kita akan memperkuat kesaksian kita dan menjadi alat yang efektif dalam penyebaran Injil. Pemberdayaan melalui pembelajaran dan tindakan Roh Kudus memampukan kita untuk mengkomunikasikan pesan keselamatan dengan hikmat, kearifan dan empati, menjangkau hati dan pikiran mereka yang mencari kebenaran.

Jadi, penginjilan yang efektif tidak hanya membutuhkan kesediaan untuk membagikan Injil, tetapi juga pengejaran yang terus-menerus akan pertumbuhan rohani dan persiapan intelektual. Saat kita mempelajari Firman Tuhan lebih dalam dan berserah diri pada tuntunan Roh Kudus, kita akan diberdayakan untuk memenuhi misi membawa kasih, rahmat dan harapan Kristus kepada semua orang, mengubah hidup dan memperluas Kerajaan Allah.

Hidup sebagai Saksi

Selain membagikan Injil secara lisan, penting bagi pekerja untuk hidup sebagai saksi sejati Kristus, memberikan teladan dalam hidupnya nilai-nilai dan prinsip-prinsip Kerajaan Allah. Melalui sikap dan tingkah laku kita, kita dapat menarik orang lain untuk mengenal kasih dan anugerah Yesus. Kita dipanggil untuk menjadi terang dan garam di dunia ini, memberikan pengaruh positif bagi orang-orang di sekitar kita.

Dalam kitab Matius 5:16, Yesus berkata, “Biarlah terangmu bersinar di depan orang, sehingga mereka dapat melihat perbuatan baikmu dan memuliakan Bapamu yang di surga.” Perikop ini menunjukkan kepada kita bahwa ketika kita hidup sesuai dengan ajaran Kristus, kita dapat bersaksi kepada dunia kuasa Injil yang mengubahkan. Hidup kita menjadi alat penginjilan yang efektif, membuka pintu untuk membagikan pesan keselamatan kepada orang-orang di sekitar kita.

Namun, kita harus ingat bahwa menjadi saksi yang autentik bagi Kristus tidak berarti bahwa kita sempurna atau tidak bercela. Sebagai manusia, kita tunduk pada kesalahan dan menghadapi tantangan, tetapi penting untuk mengenali kelemahan kita dan mencari belas kasihan dan pengampunan Tuhan. Melalui ketergantungan kita pada Tuhan dan kuasa-Nya kita dimampukan untuk hidup sesuai dengan prinsip-prinsip Kerajaan.

Meskipun penting untuk membagikan Injil secara lisan, tindakan kita berbicara lebih keras daripada kata-kata kosong. Melalui gaya hidup autentik yang konsisten dengan apa yang kami yakini, kami benar-benar dapat memengaruhi orang-orang di sekitar kami. Ketika karakter kita mencerminkan transformasi yang dilakukan Kristus dalam diri kita, hal itu membangkitkan rasa ingin tahu dan ketertarikan pada mereka yang belum mengetahui kebenaran Injil yang membebaskan.

Penting juga untuk digarisbawahi bahwa kesaksian Kristiani tidak terbatas pada perilaku pribadi kita, tetapi juga mencakup hubungan yang kita bangun dengan orang lain. Kita harus baik hati, penyayang, dan penuh kasih, berusaha untuk mengasihi sesama kita seperti diri kita sendiri. Cinta adalah alat penginjilan yang ampuh, karena ketika orang menyaksikan cinta yang tulus dan tanpa pamrih dalam hidup kita, mereka tersentuh dan tertarik pada sumber cinta itu, yaitu Yesus.

Karena itu, sebagai pekerja Injil, kita memiliki tanggung jawab untuk hidup sebagai saksi otentik bagi Kristus, mencerminkan kasih dan anugerah-Nya dalam kehidupan kita sehari-hari. Semoga kita menjadi terang di dunia ini, secara positif memengaruhi orang-orang di sekitar kita dan membuka pintu untuk membagikan pesan keselamatan kepada setiap orang yang kita jumpai di sepanjang jalan.

Kekuatan Doa dalam Evangelisasi

Selain membenamkan diri kita dalam studi Kitab Suci yang mendalam, persiapan yang cermat dan kehidupan iman yang otentik, penting untuk menyadari peran penting yang dimainkan doa dalam proses evangelisasi. Melaluinya, kita mencari bimbingan ilahi, memohon hikmat, wawasan, dan kesempatan kepada Allah untuk memberitakan kabar baik Injil. Praktik doa memperkuat hubungan kita dengan Sang Pencipta dan memampukan kita untuk peka terhadap pimpinan Roh Kudus, yang membimbing kita dalam setiap langkah misi ini.

Dalam kata-kata rasul Paulus yang menginspirasi, kita menemukan anjuran yang kuat untuk mencari perantaraan melalui doa. Dalam Kolose 4:3 dia menasihati kita, “Berdoalah juga untuk kami, agar Allah membukakan pintu bagi kami untuk firman, untuk membicarakan misteri Kristus” . Dalam ayat ini, kita diajak untuk menyatukan suara kita dalam doa, mengajukan permohonan kepada Tuhan atas nama mereka yang belum mengalami penebusan di dalam Kristus. Selain itu, melalui persekutuan dengan Bapa ini, kami memohon kepada-Nya untuk membuka pintu kesempatan bagi kami untuk membagikan pesan Injil yang mengubah hidup di mana saja dan dengan semua orang.

Oleh karena itu, doa bukan sekadar latihan rohani, tetapi alat ampuh yang menghubungkan kita dengan hati Allah dan melibatkan kita dalam rencana ilahi-Nya. Melalui dia kita menyatakan ketergantungan kita sepenuhnya pada Bapa surgawi dan menyadari bahwa, meskipun kita memiliki tugas untuk mewartakan Injil, Dialah yang membuka pintu dan mempersiapkan hati untuk menerima Sabda. Permohonan kita, yang dibuat dengan kerendahan hati dan rasa hormat, memiliki potensi untuk mengubah hidup dan menuntun orang-orang kepada pengetahuan keselamatan tentang Yesus Kristus.

Dalam perjalanan evangelisasi, penting untuk diingat bahwa doa bukanlah pengganti tindakan, tetapi pelengkap yang sangat diperlukan. Saat kita menyerahkan diri kita pada pelayanan doa, kita tergerak untuk menindaki jawaban ilahi yang kita terima. Doa memperlengkapi kita dengan keberanian dan kepercayaan diri untuk membagikan Injil, mengetahui bahwa Allah sedang bekerja secara supernatural dan membuka pintu yang tidak dapat ditutup oleh siapa pun.

Karena itu, janganlah kita meremehkan kekuatan doa dalam pekerjaan penginjilan. Namun, saat kita berdoa dengan sungguh-sungguh, kita juga harus bersedia untuk bertindak sesuai dengan tuntunan Tuhan dan waspada terhadap kesempatan yang Dia berikan kepada kita. Sama seperti Yesus mengajar kita untuk berdoa dalam Matius 9:38, “Berdoalah kepada Tuhan yang empunya tuaian agar mengirimkan pekerja untuk tuaiannya,” kita dipanggil untuk rajin dan tekun baik dalam doa maupun tindakan, yakin bahwa Tuhan akan memampukan dan memimpin kita melalui setiap langkah proses penginjilan Pentingnya Evangelisasi

Evangelisasi memainkan peran mendasar dalam memenuhi tujuan ilahi yang ditetapkan untuk Bumi. Dia melampaui tugas sederhana, menjadi ekspresi tertinggi dari cinta dan belas kasihan Tuhan. Dengan menginginkan agar semua manusia berdamai dengan-Nya, Sang Pencipta menyatakan kesabaran dan kepanjangsabaran-Nya, seperti yang diungkapkan kepada kita dalam 2 Petrus 3:9: “Tuhan tidak lalai menepati janji-Nya, meskipun ada yang menganggapnya sebagai kelambanan; tetapi dia panjang sabar terhadapmu, tidak ingin ada yang binasa, tetapi semua harus bertobat.”

Dalam konteks luhur ini, kita sebagai manusia dipercayakan dengan kepercayaan suci untuk membagikan Injil kepada dunia yang terhilang. Hak istimewa menjadi saksi Kristus datang dengan tanggung jawab yang sangat besar. Kita dipanggil oleh Yesus untuk menjadi alat yang aktif dalam menyebarkan pesan keselamatan kepada semua orang, seperti yang dicatat dalam Markus 16:15: “Pergilah ke seluruh dunia, beritakanlah Injil kepada segala makhluk.”

Keagungan panggilan ini melampaui gagasan tugas yang harus diselesaikan secara mekanis. Sewaktu kita berperan sebagai utusan Injil, kita dipanggil untuk mencerminkan kasih ilahi dalam tindakan dan perkataan kita untuk menarik hati yang haus ke dalam pelukan belas kasih Bapa Surgawi kita. Namun, penting untuk disadari bahwa setiap orang memiliki perjalanan iman yang unik dan individual. Tidak semua orang akan menerima pesan Injil pada waktu yang sama atau dengan cara yang sama. Beberapa mungkin memiliki perspektif yang mencurigakan atau menolak, sementara yang lain mungkin terbuka dan siap menerima kebenaran yang mengubah hidup.

Oleh karena itu, penting bagi kita untuk mendekati penginjilan dengan sikap kerendahan hati, memahami bahwa peran kita bukanlah untuk memaksa, menghakimi atau menghukum, tetapi untuk menaburkan benih pengharapan dan pengertian. Terserah kita untuk membagikan Injil dengan cara yang penuh kasih, sabar dan hormat, membiarkan Roh Kudus bekerja di dalam hati orang-orang sesuai dengan waktu dan kehendak ilahi. Ini adalah perjalanan iman dan kepercayaan, mengetahui bahwa benih yang ditaburkan mungkin membutuhkan waktu untuk berkecambah dan menghasilkan buah, tetapi percaya bahwa pekerjaan Tuhan akan terwujud pada waktunya.

Oleh karena itu, semoga kita merangkul dengan rasa syukur dan dedikasi misi luhur evangelisasi, mengakui pentingnya dan relevansinya bagi karya Allah di Bumi. Semoga kita bersedia menjadi alat rahmat ilahi, menyebarkan pesan keselamatan dan harapan kepada semua orang yang melintasi jalan kita, mewujudkan kasih Tuhan dalam setiap kata dan tindakan. Semoga, melalui kesetiaan dan komitmen kita, kita menjadi duta Kerajaan Surga yang sejati, yang secara positif memengaruhi dunia dengan terang Injil.

Pendekatan Evangelisasi

Evangelisasi adalah tugas yang membutuhkan pendekatan yang bijak dan peka, dengan mempertimbangkan perbedaan orang dan budaya yang ingin kita jangkau. Dalam pengertian ini, kita dapat belajar dari contoh Paulo, yang menunjukkan kepada kita bagaimana menyesuaikan diri dengan audiens sasaran dengan cara yang efektif dan relevan. Dalam 1 Korintus 9:22b , Paulus memberi tahu kita: “Untuk yang lemah aku menjadi lemah untuk memenangkan yang lemah. Saya menjadikan diri saya segalanya untuk semua orang, untuk menyelamatkan beberapa dengan segala cara. Pernyataan ini mendorong kita untuk keluar dari zona nyaman kita dan berkomitmen untuk memahami orang-orang yang ingin kita jangkau untuk mengkomunikasikan pesan Injil dengan cara yang bermakna dan dapat diakses.

Namun, penting untuk ditekankan bahwa meskipun kita berusaha menyesuaikan diri dengan orang lain, kita tidak boleh mengkompromikan kebenaran Injil. Firman Tuhan tidak berubah dan abadi, dan kita harus menjaga integritasnya. Paulus menekankan hal ini dalam 2 Timotius 4:2, ketika dia menasihati Timotius untuk mewartakan Firman tanpa lelah: “Beritakan firman, jadilah tepat pada waktunya, di luar waktunya, tegur, tegur, nasihati, dengan segala kesabaran dan ajaran.” Dalam perikop ini, jelas bahwa kita harus mewartakan pesan Injil dengan semangat, apa pun keadaannya, dan tetap setia pada ajaran dan prinsip yang ditetapkan dalam Kitab Suci.

Singkatnya, penginjilan yang efektif membutuhkan pendekatan yang bijak dan peka yang mempertimbangkan kekhasan setiap orang dan budaya. Kita harus berusaha untuk memahami audiens target kita dengan mengadaptasi pesan Injil dengan cara yang relevan tanpa mengorbankan kebenaran Kitab Suci. Pada saat yang sama, kita harus rela mewartakan Sabda Tuhan tanpa lelah, bagaimanapun keadaannya, dan siap menjawab pertanyaan dan kekhawatiran dengan kelembutan dan ketakutan. Pendekatan yang seimbang ini akan membantu kita menjadi efektif dalam menyebarkan pesan Injil yang mengubahkan.

Teladan Yesus dalam Evangelisasi

Yesus adalah teladan tertinggi dari seorang pekerja yang berdedikasi untuk penginjilan. Pendekatannya kepada orang-orang ditandai dengan belas kasih yang mendalam, di mana dia mendekat kepada mereka, mengidentifikasi rasa sakit dan penderitaan mereka. Belas kasihnya begitu kuat sehingga mendorongnya untuk menyembuhkan orang sakit, tidak peduli seberapa serius penyakitnya, membawa kelegaan dan harapan bagi mereka yang membutuhkan. 

Selain itu, Yesus juga menyediakan kebutuhan fisik orang-orang di sekitarnya. Dia melakukan mukjizat dengan menggandakan roti dan ikan untuk memberi makan orang yang lapar, menunjukkan bahwa kepedulian-Nya tidak terbatas pada aspek spiritual, tetapi juga pada kesejahteraan materi manusia. Dengan cara ini, Dia menunjukkan bahwa evangelisasi tidak terbatas pada pewartaan lisan, tetapi melibatkan tindakan nyata cinta dan kepedulian terhadap sesama.

Melalui perumpamaan, Yesus menggunakan cerita sebagai sumber pedagogis untuk menyampaikan ajaran spiritual yang mendalam. Perumpamaan ini adalah narasi simbolis yang berisi pelajaran hidup, mengungkapkan kebenaran spiritual dengan cara yang dapat diakses dan berdampak. Yesus, dengan hikmat-Nya yang tak terbatas, tahu bahwa perumpamaan itu menyentuh hati orang-orang, membangkitkan dalam diri mereka refleksi dan wahyu tentang Kerajaan Allah.

Strategi yang digunakan Yesus dalam pelayanan-Nya mengungkapkan penguasaan-Nya dalam menjangkau khalayak yang berbeda. Dia mengerti bahwa setiap orang itu unik dan memiliki keadaan dan kebutuhan khusus. Dengan cara ini, Dia mengadaptasi pesan-Nya sesuai dengan konteksnya, menggunakan pendekatan yang berbeda untuk berhubungan dengan orang secara lebih efektif.

Namun, ajaran terbesar yang ditinggalkan Yesus adalah kasih-Nya yang tak bersyarat. Dia mencintai semua orang, terlepas dari latar belakang etnis, sosial atau agama mereka. Cintanya melampaui hambatan dan prasangka, menyambut semua orang tanpa batasan. Cinta ini, berdasarkan rahmat dan belas kasihan, adalah yang mengubah hidup dan membuka jalan menuju rekonsiliasi dengan Tuhan.

Dalam ayat Lukas 19:10 , Yesus dengan jelas mengungkapkan tujuan kedatangan-Nya ke Bumi: untuk mencari dan menyelamatkan mereka yang tersesat. Inilah inti dari evangelisasi, ajakan bagi setiap orang untuk berdamai dengan Allah dan menemukan hidup yang berkelimpahan dan kekal melalui Yesus Kristus. Di tengah kegelapan dosa dan keterpisahan dari Allah, Yesus adalah terang yang membawa keselamatan dan pengharapan bagi semua orang yang menerima Dia dengan hati terbuka.

Jadi, kita dapat belajar dari teladan Yesus bagaimana menjadi pekerja dalam penginjilan. Saat kita mengikuti jejak-Nya, kita akan didorong oleh cinta dan kasih sayang, menjangkau orang dengan sepenuh hati, memenuhi kebutuhan spiritual dan material mereka. Dengan menggunakan kreativitas dan menyesuaikan pesan kita dengan konteks setiap orang, kita akan dapat menyampaikan kebenaran kekal dengan cara yang relevan dan berdampak. Semoga kita menjadi pengikut Yesus yang setia, meniru teladan-Nya

Tanggung Jawab Setiap Orang Percaya dalam Penginjilan

Meskipun ada individu yang mengabdikan diri secara khusus untuk pelayanan penuh waktu, penting untuk ditekankan bahwa tugas membagikan Injil tidak terbatas pada mereka saja. Setiap orang percaya memiliki tanggung jawab untuk menjadi saksi Kristus dalam lingkaran pengaruh mereka, yang memungkinkan kita untuk mempengaruhi kehidupan dengan cara yang luar biasa.

Kekuatan untuk membuat perbedaan dalam hidup seseorang ada di tangan kita ketika kita menunjukkan cinta tanpa pamrih, belas kasih yang tulus, dan berbagi pengharapan yang kita temukan di dalam Yesus. Kadang-kadang, tampaknya hanya rohaniwan sepenuh waktu yang memiliki kemampuan untuk memberi pengaruh positif kepada orang-orang, tetapi gagasan ini jauh dari kebenaran. Setiap individu berpotensi menjadi agen perubahan, terlepas dari posisi atau perannya dalam masyarakat.

Dalam kitab 1 Petrus 3:15, kita menemukan nasihat yang mengilhami yang mendorong kita untuk selalu siap menjawab pertanyaan orang-orang yang berusaha memahami alasan pengharapan kita. Petrus mengingatkan kita bahwa kita harus menguduskan Kristus di dalam hati kita, mengakui Dia sebagai Tuhan, dan siap untuk berbagi, dengan kelembutan dan kekaguman, mengapa pengharapan kita begitu mendalam dan mengubah hidup.

Perikop Alkitab ini menuntun kita untuk merenungkan pentingnya memupuk hubungan pribadi dengan Yesus, karena melalui hubungan inilah kita menemukan kekuatan dan keyakinan untuk bersaksi tentang kasih dan anugerah-Nya. Ketika kita terhubung dengan Kristus secara intim, hidup kita diubahkan dan harapan yang kita miliki menjadi sumber inspirasi bagi orang-orang di sekitar kita.

Oleh karena itu, sangatlah penting bagi kita masing-masing untuk mengambil tanggung jawab untuk membagikan Injil, terlepas dari panggilan atau posisi kita di gereja. Setiap interaksi, setiap perjumpaan, dan setiap kesempatan yang kita miliki untuk menunjukkan kasih Kristus sangat berharga dan dapat dipakai Tuhan untuk mengubah hidup. Semoga kita setia pada panggilan untuk menjadi saksi Kristus dalam segala hal yang kita lakukan, dan semoga pengharapan dan sukacita kita di dalam Yesus menjadi terang terang di dunia ini, membawa pengharapan dan keselamatan bagi semua orang di sekitar kita.

Doa sebagai Landasan Evangelisasi

Doa memainkan peran penting dan tak tergantikan dalam karya evangelisasi. Itu melampaui penghalang duniawi dan menghubungkan kita langsung dengan yang ilahi. Melalui doa kita mencari tuntunan Tuhan, menempatkan perhatian dan kekhawatiran kita di hadapan-Nya, memohon kesempatan untuk bersaksi, dan dengan sungguh-sungguh berdoa bagi jiwa-jiwa yang belum diberi hak istimewa untuk mengetahui keselamatan di dalam Kristus.

Paulus, dalam suratnya kepada Efesus 6:18, menasihati kita, “Dengan segala doa dan permohonan, berdoa setiap saat dalam Roh, dan untuk tujuan ini berjaga-jaga dengan segala ketekunan dan permohonan untuk semua orang kudus.” Panggilan ini mendorong kita untuk mempertahankan persekutuan yang terus-menerus dengan Allah, untuk memberikan hati kita kepada-Nya dalam doa, bukan hanya pada saat kesusahan atau kebutuhan, tetapi sebagai cara hidup, sikap ketergantungan yang mendalam dan kepercayaan kepada Bapa surgawi.

Doa bukanlah sekadar ritual atau formula kata-kata kosong. Dia adalah penghubung penting antara kemanusiaan kita yang terbatas dan kekuatan Sang Pencipta yang tak terbatas. Ketika kita bersujud dalam doa, kita dengan rendah hati menyadari bahwa kita rapuh dan membutuhkan rahmat ilahi. Pada saat inilah kita diperbarui dalam iman kita dan dikuatkan dalam perjalanan Kristiani kita. Doa membawa kita ke tingkat keintiman yang lebih dalam dengan Tuhan, di mana kita dibentuk menurut gambar Anak-Nya dan diberdayakan oleh Roh Kudus untuk menjalani kehidupan yang mencerminkan kemuliaan Tuhan.

Selain itu, ketika kita berdoa, kita sadar bahwa bukan kita, dengan kata-kata persuasif atau argumentasi yang fasih, yang meyakinkan seseorang untuk menyerah kepada Kristus. Kami menyadari bahwa Roh Kuduslah yang bekerja di dalam hati manusia, membawa keyakinan, mencerahkan pikiran, dan mengubah hidup. Kita hanya menjadi alat di tangan Tuhan, siap untuk membagikan pesan Injil dengan cinta, kerendahan hati dan rahmat, tetapi selalu sadar bahwa kuasa Tuhanlah yang membawa keselamatan.

Oleh karena itu, doa tidak hanya menjadi tindakan komunikasi dengan Bapa surgawi, tetapi juga menjadi sarana yang ampuh untuk mempersiapkan diri kita bagi pelayanan di Kerajaan Allah. Saat kita datang ke hadapan-Nya dalam doa, kita diberkati dengan otoritas dan arahan-Nya, diberdayakan untuk menghadapi tantangan dan kesengsaraan yang mungkin muncul dalam perjalanan penginjilan kita. Semoga kehidupan doa kita terus menerus, sungguh-sungguh dan selaras dengan kehendak Tuhan, sehingga kita dapat dengan berani dan efektif memenuhi panggilan untuk mewartakan kabar baik keselamatan kepada semua orang, selalu mencari kemuliaan Tuhan dalam segala hal.

Kesimpulan

Tanggung jawab pekerja dalam penginjilan merupakan tugas penting dalam memenuhi Amanat Agung. Sebagai pengikut Kristus, kita dipanggil untuk membagikan Injil dengan cinta, kerendahan hati dan belas kasih. Kita harus mencari pemberdayaan dan persiapan dengan rajin mempelajari Firman Tuhan dan mencari kuasa Roh Kudus.

Semoga kita hidup sebagai saksi sejati bagi Kristus di semua bidang kehidupan kita, memantulkan terang dan kasih-Nya kepada orang-orang di sekitar kita. Dan semoga doa menjadi praktek yang terus-menerus dalam pelayanan penginjilan kita, mencari arahan dan kuasa Tuhan untuk menjangkau kehidupan dan mengubah komunitas.

Marilah kita mengingat perkataan rasul Paulus dalam 1 Korintus 3:9: “Karena kami adalah kawan sekerja Allah; kamu adalah ladang Allah, kamu adalah bangunan Allah.” Sebagai pekerja, kita memiliki hak istimewa dan tanggung jawab menjadi pekerja bersama Tuhan dalam pekerjaan penginjilan. Semoga kita setia pada pemanggilan itu, mengabarkan Injil dan menjalani hidup pada pengetahuan tentang Yesus Kristus.

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles