Matius 7:15-20 – Waspadalah terhadap nabi-nabi palsu yang datang dengan menyamar seperti domba

Lobos-e-ovelhas.webp

Dalam Khotbah di Bukit, Yesus memperingatkan kita tentang nabi-nabi palsu yang menyamar sebagai domba, namun sebenarnya mereka adalah serigala yang buas. Dia menggunakan metafora buah-buahan untuk menggambarkan kebenaran ini dalam Matius 7:15-20.

Nabi-nabi palsu ini seperti pohon yang buruk yang tidak dapat menghasilkan buah yang baik. Sama seperti pohon yang baik hanya dapat menghasilkan buah yang baik, manusia sejati mengungkapkan esensinya melalui tindakan dan perkataannya. Yesus mengajarkan kita untuk membedakan mana yang benar dan mana yang salah, untuk mencari kebaikan dan kejujuran dalam segala hal yang kita lakukan. Sebab, sebagaimana pohon dikenal dari buahnya, kita dikenal dari sikap dan ketulusan hati kita.

“Tetapi hati-hatilah terhadap nabi-nabi palsu yang datang kepadamu dengan menyamar seperti domba, padahal sesungguhnya mereka adalah serigala yang buas.Dari buahnyalah kamu akan mengenal mereka. Apakah kamu memetik buah anggur dari semak duri, atau buah ara dari rumput duri?Jadi, setiap pohon yang baik menghasilkan buah yang baik, dan setiap pohon yang tidak baik menghasilkan buah yang tidak baik.Pohon yang baik tidak mungkin menghasilkan buah yang buruk; Pohon yang buruk juga tidak dapat menghasilkan buah yang baik.Setiap pohon yang tidak menghasilkan buah yang baik, pasti ditebang dan dibuang ke dalam api.Sebab itu dari buahnyalah kamu akan mengenalnya. Matius 7:15-20

Yesus mengajarkan bahwa nabi palsu mungkin tampak baik dan tulus, namun tindakan dan niat mereka mengungkapkan sifat sejati mereka. Mereka mungkin menyamar dengan kata-kata halus dan janji-janji yang menggiurkan, namun jauh di lubuk hati, niat mereka gelap dan penuh keegoisan. Penting untuk memperhatikan tanda-tandanya dan tidak tertipu oleh apa yang tampak, karena kebenaran selalu terungkap. Mengikuti ajaran Yesus membantu kita membedakan mana yang asli dan mana yang salah, membimbing kita pada jalan kebenaran dan kebaikan.

Sebagaimana pohon dikenali dari buahnya, manusia dikenali dari perbuatannya. Manusia ibarat sebuah taman, benih yang ditanamnya menentukan hasil panen yang akan diperolehnya. Setiap gerak tubuh, kata-kata, dan pilihan membentuk esensi Anda dan meninggalkan jejak pada dunia. Oleh karena itu, penting untuk memupuk kebaikan, kasih sayang, dan kejujuran, karena inilah kebajikan yang akan berkembang dan membuat hidup lebih indah bagi Anda dan semua orang di sekitar Anda. Ingatlah selalu: apa yang Anda lakukan akan bergema dalam kekekalan.

Orang yang benar-benar baik akan menghasilkan buah yang baik, sedangkan orang yang jahat akan menghasilkan buah yang buruk. Tidak mungkin pohon yang buruk menghasilkan buah yang baik, sebagaimana tidak mungkin nabi palsu menghasilkan perbuatan baik.

Sebagai umat Kristiani, penting untuk memahami bahwa buah dari sebuah pohon adalah cerminan dari akarnya dan perawatan yang diterimanya sepanjang hidupnya. Demikian pula tindakan seseorang mencerminkan nilai dan prinsip terdalamnya. Oleh karena itu, sangatlah penting untuk menumbuhkan benih-benih yang baik dalam diri kita agar dapat menuai buah-buah positif dalam hidup kita. Seperti yang diajarkan alam kepada kita, penting untuk memelihara esensi kita dengan ketulusan dan kebaikan, sehingga tindakan kita benar dan penuh kebajikan, mencerminkan cahaya yang ada dalam diri kita.

Penyamaran Nabi Palsu

Yesus memperingatkan kita bahwa nabi-nabi palsu menyamar sebagai domba, yang berarti mereka menampilkan diri mereka sebagai pengikut Allah yang sejati. Mereka bahkan bisa melakukan mukjizat dan bernubuat dalam nama Yesus, sebagaimana disebutkan dalam Matius 7:22-23 . “Banyak orang akan berkata kepadaku pada hari itu: Tuhan, Tuhan, bukankah kami bernubuat dengan nama-Mu? Dan, atas nama Anda, kami tidak mengusir setan? Dan atas nama-Mu bukankah kami melakukan banyak mukjizat? Kemudian aku akan menyatakan kepada mereka: Aku tidak pernah mengenal kamu; enyahlah dariku, hai para pekerja kejahatan.”

Namun, penting untuk diingat bahwa bukti sejati seorang nabi terletak pada buah-buahnya, seperti yang Yesus ingatkan dalam Matius 7:20: Ayat ini mengajarkan kepada kita bahwa tindakan seseorang dan dampaknya terhadap dunia di sekelilingnya adalah tindakan yang benar. indikasi keaslian dan integritasnya. Oleh karena itu, daripada sekadar mempercayai perkataan seseorang, kita harus mengamati dengan cermat bagaimana orang tersebut menjalani hidupnya dan bagaimana dia memperlakukan orang lain. Ketulusan dan kebaikan yang diwujudkan dalam sikap sehari-hari itulah yang benar-benar menampakkan karakter seseorang.

Namun Yesus menegaskan bahwa tidak cukup hanya melakukan sesuatu atas nama-Nya. Yang terpenting adalah ketaatan pada firman-Nya dan menghasilkan buah yang baik. Nabi palsu bisa menipu banyak orang dengan perkataan dan tindakannya, tapi mereka tidak bisa menipu Tuhan. Mereka akan dikenali dan dinilai dari buahnya.

Kebenaran akan selalu terungkap, menyingkapkan pihak-pihak yang berusaha menipu dan memanipulasi. Kebaikan dan kejujuran akan mengalahkan kepalsuan dan kedengkian. Penting untuk tetap waspada dan memupuk hati yang murni sehingga kita bisa membedakan antara kebenaran dan kebohongan. Cahaya keadilan akan menerangi jalan mereka yang memilih untuk mengikuti kebajikan, sementara nabi-nabi palsu pada akhirnya akan terungkap dan dimintai pertanggungjawaban atas tindakan mereka. Percayalah pada kebijaksanaan ilahi dan berdiri teguh dalam integritas Anda, karena keadilan ilahi akan menang pada akhirnya.

Penghakiman terhadap Nabi Palsu

Yesus memperingatkan kita bahwa setiap pohon yang tidak menghasilkan buah yang baik akan ditebang dan dibuang ke dalam api. Artinya nabi palsu akan menghadapi penghakiman Tuhan atas tindakan jahatnya. Mereka akan bertanggung jawab menyebarkan kebohongan dan menipu orang, menjauhkan mereka dari kebenaran dan kasih Tuhan.

Mereka yang beritikad buruk akan mendapat hukuman, namun mereka yang tetap setia dan benar akan diganjar dengan keberkahan dan rahmat Ilahi. Penting untuk mengikuti jalan kebenaran dan kejujuran, karena hanya dengan cara inilah kita dapat memetik buah yang baik dan memuliakan nama Tuhan.

Dalam Matius 25:41 , Yesus menggambarkan nasib orang jahat: “Kemudian ia akan berkata kepada orang-orang di sebelah kiri-Nya, ‘Orang-orang terkutuk, enyahlah dari padaku ke dalam api kekal yang disediakan bagi iblis dan malaikat-malaikatnya.”

Dalam kutipan Alkitab ini, Yesus memperingatkan tentang nasib orang-orang yang menyimpang dari jalan kebaikan dan menyerahkan diri pada kejahatan. Pesan tersebut mengajak kita untuk merenungkan tindakan kita dan pilihan antara mengikuti cahaya kasih sayang atau jalan kegelapan. Memahami dan mencintai orang lain merupakan hal mendasar untuk hidup harmonis dan membangun dunia yang lebih adil dan suportif. Semoga kita selalu mencari cahaya kebaikan dalam hidup kita.

Ini merupakan peringatan serius bagi kita semua. Kita harus waspada terhadap nabi-nabi palsu dan tidak tertipu oleh perkataan dan tindakan mereka. Sebaliknya, kita harus mencari kebenaran dalam firman Tuhan dan mengikuti teladan Yesus.

Pentingnya Ketajaman

Kearifan sangat penting untuk mengenali nabi-nabi palsu. Kita harus menguji segala sesuatu dalam terang firman Tuhan dan mencari bimbingan Roh Kudus. Dengan demikian, kita bisa membedakan mana yang benar dan mana yang menyesatkan. Penting untuk menjaga iman kita tetap teguh dan pikiran kita terbuka untuk memahami pesan-pesan yang disampaikan kepada kita. Refleksi dan doa adalah alat yang ampuh yang membantu kita memahami ajaran sejati dari mereka yang berusaha mengalihkan kita dari jalan terang. Ingatlah selalu bahwa kebijaksanaan dan iman adalah sekutu terbaik kita dalam perjalanan kearifan spiritual. Semoga kita tetap waspada dan bijaksana dalam menghadapi kesulitan, percaya pada cinta dan perlindungan ilahi.

Dalam 1 Yohanes 4:1 , rasul Yohanes memperingatkan kita: “Saudara-saudaraku yang kekasih, janganlah percaya setiap roh, tetapi ujilah roh-roh itu, apakah roh-roh itu berasal dari Allah; karena banyak nabi palsu telah tersebar ke seluruh dunia.”

Ayat ini mengajarkan kita tentang pentingnya membedakan pengaruh rohani di sekitar kita. Tidak semua yang tampak baik itu benar, jadi kita harus mencari hikmat dan ketajaman untuk mengenali apa yang benar-benar asli dan berasal dari Tuhan. Penting untuk bersikap penuh perhatian dan waspada agar tidak membiarkan diri kita tertipu oleh janji-janji palsu atau doktrin-doktrin palsu.

Apakah doktrin palsu itu? Doktrin palsu adalah ajaran atau keyakinan yang menyimpang dari kebenaran atau memutarbalikkan prinsip dasar agama, filsafat, atau ideologi tertentu. Ini adalah gagasan yang sering disebarkan dengan cara yang menyesatkan atau manipulatif, sehingga membuat orang mempercayai sesuatu yang tidak benar atau dapat membahayakan. Penting untuk berhati-hati dan selalu mempertanyakan informasi yang kita terima, selalu mencari kebenaran dan pengetahuan yang asli.

Mencari kebenaran dan bimbingan ilahi membantu kita tetap teguh dalam iman dan melindungi kita dari pengaruh negatif.

Kita harus sadar bahwa nabi-nabi palsu ada di luar sana dan selalu berusaha menipu orang. Mereka mungkin terlihat meyakinkan dan bahkan tulus, namun tindakan dan niat mereka akan mengungkapkan sifat aslinya. Oleh karena itu, kita harus selalu waspada dan menguji segala sesuatu dalam terang firman Tuhan.

Panggilan untuk Menghasilkan Buah yang Baik

Terakhir, Yesus memanggil kita untuk menghasilkan buah yang baik. Dalam Matius 7:19 , Dia berkata, “Setiap pohon yang tidak menghasilkan buah yang baik, pasti ditebang dan dibuang ke dalam api.” Artinya kita harus menjalani hidup sesuai firman Tuhan dan menghasilkan buah yang berkenan kepada-Nya.

Buah yang baik antara lain kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kelemahlembutan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, dan penguasaan diri, sebagaimana disebutkan dalam Galatia 5:22-23. Buah-buah ini adalah hasil pekerjaan Roh Kudus dalam hidup kita. Ketika kita berserah diri kepada Tuhan dan mencari kehendak-Nya, Dia akan menghasilkan buah-buah ini dalam diri kita.

Mereka ibarat ranting-ranting pohon yang memberi kehidupan dan rezeki bagi semua orang di sekitar kita. Cinta menghubungkan kita satu sama lain, kegembiraan menguatkan kita di masa-masa sulit, kedamaian menenangkan hati kita yang gelisah. Kesabaran mengajarkan kita untuk menunggu waktu yang tepat, kebaikan dan kebaikan ibarat wujud kasih sayang yang membawa perbedaan. Kesetiaan membuat kita teguh dalam komitmen, kelembutan membuat kita rendah hati, dan pengendalian diri membimbing kita pada pilihan yang bijaksana. Semoga kita membiarkan buah-buahan ini tumbuh dan berkembang dalam hidup kita, menyebarkan cinta dan cahaya kemanapun kita pergi.

Kesimpulannya, Matius 7:15-20 memperingatkan kita tentang nabi-nabi palsu dan pentingnya mengenali mereka dari buah-buahnya. Kita harus waspada terhadap penyamaran nabi-nabi palsu dan mencari pemahaman dalam firman Tuhan dan bimbingan Roh Kudus. Selain itu, kita harus menghasilkan buah yang baik dalam hidup kita dengan hidup sesuai dengan firman Tuhan dan mencari kehendak-Nya. Dengan demikian, kita bisa diakui sebagai pengikut Yesus yang sejati dan terhindar dari hukuman yang akan menimpa nabi-nabi palsu.

Oleh karena itu, penting untuk mengingat bahwa daya pengamatan sangat penting untuk mengidentifikasi nabi-nabi palsu, seperti yang diperingatkan oleh Matius 7:15-20. Mencari bimbingan ilahi dan menghasilkan buah yang baik dalam perjalanan spiritual kita adalah fondasi kehidupan yang selaras dengan kehendak Tuhan. Dengan cara ini, dengan hidup sesuai dengan ajaran suci dan mengikuti bimbingan Roh Kudus, kita menjadi murid Yesus yang sejati, siap menghadapi tantangan dan mengatasi kesulitan dengan iman dan kebijaksanaan. Semoga kita selalu dibimbing oleh cahaya kebenaran dan kebaikan, sehingga menghilangkan bayang-bayang nabi palsu dari kehidupan kita.

By Ministério Veredas Do IDE

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Share via
Send this to a friend