Pelajaran Alkitab: Keluarga sebagai Proyek Allah

Published On: 17 de Desember de 2023Categories: Pelajaran Alkitab

Keluarga adalah salah satu institusi terpenting dan berharga yang diciptakan Tuhan. Sejak awal umat manusia, Dia menjadikan keluarga sebagai proyek ilahi, tempat di mana cinta, perhatian, dan nilai-nilai spiritual diwariskan dari generasi ke generasi. Dalam pembelajaran Alkitab ini, kita akan mengeksplorasi pentingnya keluarga sebagai proyek Tuhan dan bagaimana kita dapat menerapkan prinsip-prinsipnya dalam kehidupan kita.

Keluarga dalam Penciptaan

Untuk memahami keluarga sebagai proyek Allah, kita perlu kembali ke kitab Kejadian, di mana kita menemukan kisah penciptaan. Tuhan menciptakan pria dan wanita menurut gambar dan rupa-Nya, dan memberkati mereka dengan perintah untuk beranak cucu dan bertambah banyak. Keluarga adalah institusi pertama yang didirikan oleh Tuhan, dan sejak saat itu, Dia mempunyai rencana khusus untuk setiap keluarga.

Dan Tuhan menciptakan manusia menurut gambarnya sendiri; menurut gambar Tuhan dia menciptakannya; laki-laki dan perempuan diciptakan-Nya mereka.Dan Allah memberkati mereka, dan Allah berfirman kepada mereka: Beranak cuculah dan bertambah banyak, penuhi bumi, dan taklukkan; dan berkuasa atas ikan-ikan di laut dan atas burung-burung di udara, dan atas segala makhluk hidup yang bergerak di bumi.

Kejadian 1:27,28

Tuhan merancang keluarga menjadi satu kesatuan kasih sayang, dimana suami dan istri saling melengkapi dan mendukung. Beliau juga merancang keluarga sebagai lingkungan yang aman dan penuh kasih sayang untuk membesarkan dan mendidik anak. Ketika kita hidup sesuai dengan rancangan Tuhan bagi keluarga, kita mengalami kepenuhan dan berkat yang Dia sediakan bagi kita.

Keluarga sebagai Basis Masyarakat

Keluarga adalah basis masyarakat. Ketika kita melihat Alkitab, kita melihat bahwa Allah selalu menghargai keluarga sebagai struktur fundamental dalam komunitas. Dia memerintahkan para orang tua untuk mengajar anak-anak mereka tentang perintah-perintah-Nya dan hidup sesuai dengan kehendak-Nya.

Dan kata-kata ini, yang aku perintahkan kepadamu pada hari ini, haruslah ada dalam hatimu;Dan haruslah kamu ajarkan itu kepada anak-anakmu dan bicarakanlah itu ketika kamu sedang duduk di rumahmu, dan saat kamu berjalan, dan saat kamu berbaring, dan saat bangun.

Ulangan 6:6,7

Ketika keluarga rukun dan selaras dengan prinsip Tuhan, maka menjadi teladan bagi masyarakat dan berkontribusi dalam membangun masyarakat yang sehat dan sejahtera.

Sayangnya, kita hidup di dunia di mana keluarga diserang dan diremehkan. Perceraian, kurangnya komitmen dan konflik keluarga hanyalah beberapa tantangan yang dihadapi banyak keluarga. Namun, ketika kita berpaling pada Firman Tuhan dan mengikuti prinsip-prinsip-Nya, kita dapat menemukan kekuatan, kebijaksanaan, dan pemulihan bagi keluarga kita. Tuhan mampu mengubah situasi apa pun dan membawa kesembuhan serta rekonsiliasi dalam hubungan keluarga.

Pentingnya Ibadat Keluarga

Salah satu cara paling efektif untuk menghayati keluarga sebagai proyek Tuhan adalah melalui ibadah keluarga. Ketika kita berkumpul sebagai sebuah keluarga untuk membaca Firman Tuhan, berdoa, dan beribadah bersama, kita memperkuat hubungan kita dengan Dia dan satu sama lain. Ibadah keluarga membantu kita menularkan nilai-nilai spiritual kepada anak-anak kita dan membangun landasan iman yang kokoh di rumah kita.

Namun, jika melayani Tuhan terasa buruk bagi Anda, pilihlah hari ini siapa yang akan Anda layani; baik kepada dewa-dewa yang dipuja nenek moyangmu yang berada di seberang sungai, maupun kepada dewa-dewa orang Amori yang negerinya kamu tinggali; tapi aku dan rumahku akan melayani Tuhan.

Yosua 24:15

Selain itu, ibadah keluarga membantu kita menghadapi tantangan hidup dan bersama-sama mencari bimbingan Tuhan. Ketika kita berserah diri kepada-Nya sebagai sebuah keluarga, Dia memberdayakan kita untuk mengatasi kesulitan dan menemukan harapan serta kedamaian di tengah kesulitan. Ibadah keluarga tidak perlu rumit atau formal, melainkan momen persekutuan dan keintiman dengan Tuhan dan orang-orang yang kita kasihi.

Menerapkan Prinsip-Prinsip Alkitabiah dalam Keluarga Kita

Untuk menerapkan prinsip-prinsip alkitabiah dalam keluarga kita, penting bagi kita untuk mencari bimbingan Tuhan melalui doa dan mempelajari Firman. Kita harus rajin mengajar anak-anak kita tentang jalan Tuhan dan meneladani gaya hidup yang mencerminkan nilai-nilai Kerajaan Allah.

Didiklah anak pada jalan yang seharusnya; dan bahkan ketika dia menjadi tua dia tidak akan meninggalkannya.

Amsal 22:6

Penting juga untuk menumbuhkan lingkungan cinta, rasa hormat dan pengampunan dalam keluarga kita. Kita harus mengupayakan persatuan dan rekonsiliasi, berupaya menyelesaikan konflik dengan cara yang sehat dan konstruktif. Ketika kita hidup sesuai dengan prinsip-prinsip alkitabiah, kita sedang membangun landasan yang kokoh bagi anak-anak kita dan meninggalkan warisan iman bagi generasi mendatang.

Tetapi hendaklah kamu baik hati seorang terhadap yang lain, penuh belas kasihan, dan saling mengampuni, sama seperti Allah telah mengampuni kamu di dalam Kristus.

Efesus 4:32

Kesimpulan

Keluarga adalah rancangan Tuhan, dan ketika kita hidup sesuai dengan prinsip-prinsip-Nya, kita mengalami kepenuhan dan berkat yang Dia sediakan bagi kita. Bahkan ketika menghadapi tantangan dan kesulitan, kita dapat percaya bahwa Tuhan menyertai kita, memperkuat hubungan kita dan memampukan kita untuk hidup sebagai keluarga yang mencerminkan kasih dan anugerah-Nya.

Semoga kita mencari bimbingan Tuhan dalam setiap aspek kehidupan keluarga kita, dengan percaya bahwa Dia akan memampukan kita untuk hidup sesuai dengan rancangan-Nya bagi keluarga. Semoga rumah kita menjadi tempat kasih, damai dan sukacita, dimana kehadiran Tuhan nyata dan nama-Nya dimuliakan.

Semoga keluarga selalu dihargai dan dilindungi sebagai proyek Ilahi, karena melaluinya kita dapat merasakan kasih dan rahmat Tuhan dengan cara yang unik dan istimewa.

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles