Roma 10:9 – Jika Anda mengaku dengan mulut Anda Yesus sebagai Tuhan

Published On: 19 de Juni de 2023Categories: Pelajaran Alkitab

Pengakuan iman adalah elemen sentral dalam kehidupan Kristiani, karena secara terbuka mengungkapkan kepercayaan dan penerimaan kita akan Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat kita. Dalam kitab Roma 10:9, kita menemukan ayat yang kuat yang menekankan hubungan antara pengakuan iman dan keselamatan: “Jika kamu mengaku dengan mulutmu Yesus sebagai Tuhan, dan percaya dalam hatimu bahwa Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati, akan diselamatkan.” Dalam penelaahan Alkitab ini, kita akan menelusuri ayat yang penuh inspirasi ini dan implikasinya bagi kehidupan kita sebagai murid Kristus secara mendalam.

Pengakuan Yesus sebagai Tuhan

Di awal ayat, Paulus mendorong kita untuk mengakui Yesus sebagai Tuhan dengan mulut kita. Pengakuan ini melampaui pernyataan kata-kata sederhana; itu adalah penegasan khidmat dari penyerahan total dan pengabdian kepada Yesus. Dengan mengakui Yesus sebagai Tuhan, kita mengakui otoritasnya atas hidup kita dan menyerah pada kehendaknya. Pengakuan publik ini menunjukkan identitas Kristiani kita dan suatu bentuk kesaksian kepada orang-orang di sekitar kita.

Ayat lain yang menegaskan pentingnya mengakui Yesus sebagai Tuhan terdapat dalam   Filipi 2:11,   yang mengatakan,   “dan setiap lidah mengaku bahwa Yesus Kristus adalah Tuhan, untuk kemuliaan Allah Bapa.” Pernyataan ini menekankan universalitas pengakuan Yesus sebagai Tuhan dan pengakuan kedaulatannya di masa depan oleh seluruh umat manusia.

Perikop ini menuntun kita untuk merenungkan sifat agung Yesus Kristus dan ketuhanan-Nya atas segala sesuatu. Ini menunjukkan kepada kita bahwa akan tiba saatnya setiap manusia, tanpa kecuali, akan mengaku bahwa Yesus adalah Tuhan. Pengakuan ini bukan hanya soal kata-kata, tetapi penyerahan dan penyerahan total kepada otoritas ilahi Kristus.

Universalitas pengakuan Yesus sebagai Tuhan memiliki implikasi yang mendalam bagi pemahaman kita tentang karya penebusan Kristus. Ini mengungkapkan bahwa keselamatan dalam Yesus tidak terbatas pada budaya, ras atau kelompok tertentu, tetapi untuk semua orang dan bangsa. Pesan Injil melampaui batas dan menjangkau semua orang, terlepas dari asal atau status sosial mereka.

Pernyataan ini juga mengingatkan kita akan kemuliaan dan kedaulatan Allah Bapa. Pengakuan Yesus sebagai Tuhan memuliakan Bapa, karena merupakan penegasan rencana penebusan Allah dan kasih-Nya bagi seluruh umat manusia. Melalui karya Yesuslah keselamatan ditawarkan dan kemuliaan Allah dinyatakan.

Bagian ini menantang kita untuk mempertimbangkan pengakuan kita sendiri tentang Yesus sebagai Tuhan. Itu mengundang kita untuk merenungkan apakah kita benar-benar menyerahkan hidup kita kepada otoritas Kristus dan mengakui Dia sebagai satu-satunya Tuhan dan Juruselamat. Pengakuan Yesus sebagai Tuhan bukan hanya soal teori, tetapi harus diwujudkan dalam ibadah, ketaatan dan pelayanan kita kepada-Nya.

Pada akhirnya, universalitas pengakuan Yesus sebagai Tuhan menuntun kita untuk memuji Allah atas anugerah dan kasih-Nya yang tak bersyarat. Dia mengilhami kita untuk dengan bersemangat membagikan pesan Injil dan berdoa bagi mereka yang belum mengakui Yesus sebagai Tuhan, mengetahui bahwa suatu hari setiap lidah akan mengakui kedaulatannya. Semoga kita hidup selaras dengan kebenaran ini dan bekerja agar nama Yesus diberitakan dan dimuliakan di segala bangsa.

Percaya pada Kebangkitan Yesus dan Janji Keselamatan

Selain pengakuan lisan, ayat dalam Roma 10:9 juga menyoroti pentingnya percaya dalam hati kita bahwa Allah telah membangkitkan Yesus dari antara orang mati. Kebangkitan Yesus adalah peristiwa sentral dalam sejarah penebusan dan pusat iman Kristiani kita. Percaya bahwa Allah membangkitkan Yesus berarti mengakui kuasa ilahi atas kematian dan kemenangan Kristus atas dosa dan kuburan.

Ayat lain yang memberi kita pemahaman yang lebih dalam tentang kebangkitan Yesus ditemukan dalam   1 Korintus 15:17:   “Dan jika Kristus tidak dibangkitkan, imanmu menjadi sia-sia, dan kamu masih dalam dosamu.” Kebangkitan adalah dasar pengharapan kita sebagai orang Kristen, karena melalui kebangkitan kita menerima hidup yang kekal dan jaminan kebangkitan kita di masa depan.

Dengan mengakui Yesus sebagai Tuhan dan percaya pada kebangkitan-Nya, kita dianugerahi janji yang luar biasa: kita akan diselamatkan. Keselamatan adalah anugerah Allah, yang diberikan oleh kasih karunia-Nya, dan diterima dengan iman kepada Yesus Kristus. Itu bukanlah hasil dari pekerjaan atau jasa kita, tetapi tindakan cinta dan belas kasihan ilahi.

Efesus 2:8-9   melengkapi gagasan ini dengan menyatakan:   “Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; dan itu tidak datang dari Anda; itu adalah karunia Allah. Bukan karena perbuatan, jangan sampai ada orang yang menyombongkan diri.” Ayat-ayat ini mengingatkan kita bahwa keselamatan adalah pemberian cuma-cuma, diterima dengan iman, dan bahwa kita tidak dapat memperolehnya dengan usaha kita sendiri. Itu adalah anugerah ilahi yang harus diterima dengan kerendahan hati dan rasa syukur.

Panggilan dan jaminan keselamatan

Meskipun keselamatan ditawarkan kepada semua orang, itu memerlukan tanggapan aktif dari pihak kita. Ayat dalam Roma 10:9 menasihati kita untuk mengaku dan percaya. Ini adalah panggilan untuk menjalankan iman dan komitmen total kepada Yesus Kristus. Jangan hanya mengatakan kata-kata kosong; itu membutuhkan komitmen yang tulus kepada Kristus di dalam hati kita dan demonstrasi publik akan iman itu.

Yohanes 3:16   adalah salah satu ayat yang paling terkenal di dalam Alkitab dan juga memberitahu kita tentang panggilan keselamatan :   “Karena Allah begitu mengasihi dunia ini, sehingga Ia memberikan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa. , tetapi beroleh hidup yang kekal”. Tuhan telah menawarkan karunia keselamatan kepada seluruh umat manusia, tetapi terserah pada masing-masing individu untuk memutuskan apakah akan menerima atau menolaknya. Menanggapi panggilan keselamatan adalah pilihan pribadi dan unik yang membutuhkan pertobatan dan iman kepada Kristus.

Begitu kita mengakui Yesus sebagai Tuhan dan percaya pada kebangkitannya, kita yakin akan keselamatan kita. Keamanan ini tidak didasarkan pada kemampuan atau jasa kita, tetapi pada kesetiaan dan kuasa Allah. Dia setia menepati janjinya dan menjaga kita tetap teguh dalam kasih karunia-Nya.

Ayat yang menghibur tentang keamanan keselamatan kita adalah   Yohanes 10:27-28,   di mana Yesus berkata,   “Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku, dan Aku mengenal mereka, dan mereka mengikuti Aku; dan aku memberi mereka hidup yang kekal, dan mereka tidak akan pernah binasa, dan tidak ada yang akan merebut mereka dari tanganku.” Janji ini meyakinkan kita bahwa begitu kita diselamatkan, kita akan aman di tangan kasih Yesus. Tidak ada yang dapat memisahkan kita dari kasih dan perhatian Tuhan.

Dampak Keselamatan pada Kehidupan Kita dan Tanggung Jawab Berbagi Pesan Keselamatan

Pengakuan iman kepada Yesus Kristus dan kepercayaan akan kebangkitannya berdampak besar pada kehidupan kita. Ketika kita diselamatkan, kita mengalami transformasi batin yang membawa kita ke dalam hubungan yang intim dengan Tuhan dan memungkinkan kita menjalani hidup sesuai dengan prinsip-prinsipnya.

2 Korintus 5:17   mengilustrasikan dampak keselamatan yang mengubah hidup ini, dengan menyatakan,   “Jadi siapa yang ada di dalam Kristus, ia adalah ciptaan baru; hal-hal lama berlalu; lihatlah, segala sesuatu telah dijadikan baru. Ketika kita diselamatkan, kita menerima identitas baru di dalam Kristus dan dibebaskan dari kuasa dosa. Kita mulai hidup dengan tujuan dan makna, berusaha memuliakan Tuhan di semua bidang kehidupan kita.

Keselamatan bukan hanya berkat individu, tetapi juga memanggil kita untuk membagikan pesan pengharapan ini kepada orang lain. Sebagai murid Yesus, kita memiliki tanggung jawab untuk mewartakan Injil dan memuridkan semua bangsa.

Matius 28:19-20   , yang dikenal sebagai Amanat Agung, menginstruksikan kita untuk pergi dan menjadikan murid:   “Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa muridku, baptislah mereka dalam nama Bapa, dan Putra, dan Roh Kudus; mengajari mereka untuk mengamati semua hal yang telah saya perintahkan kepada Anda; dan lihatlah, aku selalu bersamamu, bahkan sampai akhir abad”. Ini adalah tugas sakral dan hak istimewa sewaktu kita membagikan kabar baik keselamatan dan membantu orang lain menemukan kehidupan kekal di dalam Kristus.

Pengharapan Hidup Kekal di dalam Kristus

Keselamatan di dalam Yesus Kristus memberi kita pengharapan indah akan kehidupan kekal. Dengan mengakui Yesus sebagai Tuhan dan percaya pada kebangkitan-Nya, kita menerima karunia hidup kekal dan janji untuk tinggal bersama Allah selama-lamanya.

Yohanes 3:36   mengingatkan kita akan pengharapan ini:   “Barangsiapa yang percaya kepada Anak memiliki hidup yang kekal; tetapi siapa yang tidak menaati Anak tidak akan melihat hidup, tetapi murka Allah ada padanya.” Janji ini mendorong kita untuk bertekun dalam iman, mengetahui bahwa kehidupan kekal dijamin bagi mereka yang percaya kepada Yesus jika mereka menaati firman-Nya.

Kesimpulan

Roma 10:9 adalah ayat yang kuat yang mengingatkan kita akan esensi iman Kristen: mengakui Yesus sebagai Tuhan dan percaya pada kebangkitan-Nya. Melalui pengakuan dan iman ini kita diselamatkan dan menerima anugerah hidup yang kekal. Keselamatan ini memiliki kuasa untuk mengubah hidup kita, memberi kita identitas baru di dalam Kristus dan memungkinkan kita untuk hidup sesuai dengan kehendak-Nya.

Sebagai orang Kristen yang telah diselamatkan, kita memiliki tanggung jawab untuk membagikan pesan keselamatan kepada dunia di sekitar kita. Dengan memenuhi misi ini, kita dapat membawa pengharapan dan perubahan bagi mereka yang belum mengenal Kristus.

Semoga kita hidup dalam menanggapi panggilan itu, percaya pada janji keselamatan dan berbagi kasih Tuhan dengan setiap orang yang kita jumpai. Biarlah pengakuan Yesus sebagai Tuhan dan kepercayaan akan kebangkitan-Nya menjadi dasar iman kita dan dasar kehidupan kita saat kita berusaha untuk mengikuti Kristus dan memenuhi tujuan panggilan kita.

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment