Yesaya 6:1-8 – Suatu perjumpaan yang ditandai dengan kemuliaan Allah

Published On: 12 de Maret de 2023Categories: Pelajaran Alkitab

Dalam buku ini kita menemukan pelajaran yang sangat berharga, di mana penglihatan Yesaya , diceritakan dengan detail yang kaya dan menyoroti perjumpaan sejati dengan Tuhan. Pada tahun kematian Raja Uzia, Yesaya dibawa dalam suatu penglihatan ke suatu tempat yang akan mengubah hidupnya selamanya.

Dalam ayat 1 sampai 4, nabi Yesaya dalam penglihatannya menjelaskan secara rinci semua kemuliaan yang dilihatnya saat itu.

Yesaya 6:1-4

  1. Pada tahun kematian Raja Uzia, saya melihat Tuhan duduk di atas takhta, tinggi dan ditinggikan, dan jumbai jubahnya memenuhi bait suci.
  2. Di atasnya adalah serafim; masing-masing memiliki enam sayap: dengan dua menutupi wajah mereka, dengan dua menutupi kaki mereka, dan dengan dua mereka terbang.
  3. Dan mereka menyatakan satu sama lain, “ Kudus, kudus, kuduslah Tuhan semesta alam, seluruh bumi penuh dengan kemuliaan-Nya . ”
  4. Saat mendengar suara mereka, kusen pintu bergetar, dan kuil dipenuhi asap.

Perjumpaan dengan Tuhan menghasilkan dalam diri kita pengakuan akan siapa kita sebenarnya!

Yesaya 6:5 – Lalu aku berkata: – Celakalah aku! Saya tersesat! Sebab aku ini seorang yang najis bibir, dan aku tinggal di antara bangsa yang najis bibir; dan mataku telah melihat Sang Raja, Tuhan semesta alam!

Yesaya mengerti bahwa dia ada di hadapan Tuhan yang Kudus, dan bahwa dia adalah orang berdosa dan tidak bisa berada di sana. Nabi Yesaya mengakui bahwa dia tidak layak atau layak berada di sana, melihat apa yang dia lihat, dan merasakan apa yang dia rasakan. Roh Kudus Tuhan membatasi kita dengan membuat kita menyadari kesalahan kita dan membuat kesepakatan dengan Dia.

Yohanes 16:7,8 – Tetapi Aku berkata kepadamu, demi kebaikanmu aku pergi. Jika saya tidak pergi, Penasihat tidak akan datang untuk Anda; tetapi jika saya pergi, saya akan mengirimnya.

Ketika dia datang, dia akan meyakinkan dunia tentang dosa, kebenaran dan penghakiman.

Ada saat-saat dalam hidup kita ketika hanya Roh Kudus yang dapat meyakinkan kita tentang jalan kita yang salah. Membawa kita kembali ke jalan kebenaran, karena seringkali kita mengabaikan nasihat Tuhan, melakukan apa yang kita inginkan dan hidup seperti yang kita inginkan.

Pada saat-saat tertentu dalam hidup kita, yang mulai memerintah adalah Tuhan sendiri. Manusia bahkan memilih untuk hidup sesaat “memenuhi” keinginan kita, tetapi pada waktu tertentu kita akan mengalami perjumpaan dengan Tuhan dan perjumpaan ini menandai hidup kita, perubahan arah dan sejarah.

Nabi Yesaya, memiliki bibir yang najis dan berada di tengah-tengah orang yang najis, tetapi di hadapan penglihatan yang begitu mulia, Yesaya menjelaskan: ” Mataku telah melihat Raja, Tuhan semesta alam” Sejak saat itu, kita dapat mengamati bahwa setiap perjumpaan dengan Tuhan menghasilkan transformasi, karena kita tidak akan pernah mengalami pengalaman dengan Tuhan dan kita melanjutkan dengan cara yang sama.

Tuhan tidak peduli dengan dosa, kesalahan, kesalahan dan kekurangan yang Anda dapatkan di sini. Tuhan ingin tahu akan menjadi apa Anda mulai sekarang.

Dia mengerti? Tuhan ingin tahu bagaimana keadaan Anda setelah pertemuan itu.

Pada saat penglihatan Yesaya, Tuhan tidak peduli siapa Yesaya, atau dengan siapa dia.

Tuhan tidak peduli jika bibirnya najis, karena bagi Tuhan yang penting adalah siapa Yesaya dari perjumpaan itu. Tuhan tahu bahwa setelah Perjumpaan, Yesaya akan tampil berbeda.

Tuhan ingin bertemu dengan Anda tidak peduli apa yang telah Anda lakukan untuk sampai ke sini. Tuhan tertarik pada akan menjadi siapa Anda mulai saat ini.

Tuhan tertarik dengan apa yang akan Anda dapatkan dari perjumpaan dengannya, itulah sebabnya dia membawa Anda ke sini, agar Anda memahami bahwa setiap perjumpaan menghasilkan perubahan dalam hidup.

Lukas 1:37 – Karena bagi Tuhan tidak ada yang mustahil.

Perjumpaan dengan Tuhan dapat mengubah kita!

Yesaya 6:5  Lalu aku berkata, Celakalah aku! Karena aku tersesat; karena aku seorang yang najis bibir, dan aku tinggal di antara bangsa yang najis bibir; mataku telah melihat Sang Raja, Tuhan semesta alam.

Ajaran yang ingin digali di sini adalah bahwa setiap kali kita menyadari kesalahan dan dosa kita, Tuhan menyucikan kita, menjadikan kita ciptaan baru.

1 Yohanes 1:9 – Jika kita mengaku dosa kita, Ia setia dan adil untuk mengampuni dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan.

Ketika Yesaya mulai mengenali kekurangannya, kita melihat Tuhan sendiri memasuki proses penyucian.

Yesaya pertama mengakui dosa, dan kemudian pembersihan terjadi.

Yesaya 6:6,7 – Tetapi salah satu serafim terbang ke arahku, di tangannya ada bara api, yang diambilnya dari mezbah dengan penjepit;

Dan dia menyentuh mulutku dengan arang, dan berkata, Lihatlah, ini telah menyentuh bibirmu; dan kesalahanmu dihapuskan, dan dosamu dibersihkan.

Malaikat itu mengambil bara api dari mezbah dan menyentuh bibir Yesaya. Kita melihat bahwa setelah itu semua dosa diampuni. Setiap perjumpaan dengan Tuhan mengubah, mampu membuat kita mengenali kesalahan kita, menghasilkan kehancuran dan, akhirnya, pengampunan dosa kita.

Setiap perjumpaan dengan Tuhan menimbulkan kepekaan terhadap suara Tuhan!

Yesaya yang pernah memiliki bibir najis, yang hidup di antara orang-orang najis, kini dihadapkan pada penglihatan supranatural. Dia menjalani hal yang mustahil di mata manusia dan melalui proses transformasi yang kuat, yang membuatnya menyadari kekurangannya. Seperti yang dia akui ada transformasi oleh Tuhan sendiri, dan sekarang Yesaya mendengar dan memahami panggilan Tuhan.

Dan panggilan Tuhan berkata: “Siapa yang akan saya kirim, dan siapa yang akan pergi untuk kita?”

Yesaya 6: 8 – Setelah itu aku mendengar suara Tuhan, berkata, Siapa yang akan saya utus, dan siapa yang akan pergi untuk kita? Lalu saya berkata, inilah saya, utuslah saya.

Yesaya sekarang berubah menyatakan: di sini saya mengutus saya.

Setiap perjumpaan dengan Tuhan menghasilkan kehancuran di dalam hati kita, yaitu membuat kita peka terhadap suara Tuhan. Kami memahami bahwa pertama, Tuhan menunjukkan kepada kami hal-hal supernatural, dan hal-hal ini membangkitkan dalam diri kami keinginan untuk berubah, untuk menjalani apa yang kami lihat.

  1. Yesaya dapat menyaksikan kemuliaan Tuhan dinyatakan.
  2. Yesaya memahami perlunya mengenali dan meninggalkan dosa-dosanya.
  3. Yesaya disucikan oleh kemuliaan Allah saat dia mengakui dosa-dosanya.
  4. Yesaya terlibat dengan kemuliaan Tuhan, dan dia benar-benar hancur dan dengan keinginan yang membara untuk melakukan kehendak Tuhan.

Manfaat perjumpaan dengan Tuhan adalah dari pengalaman ini kita tidak akan sama lagi. Area kehidupan kita diubah.

Tuhan bersedia untuk menghasilkan pengalaman unik dalam diri kita masing-masing. Penting bagi kita untuk menyadari kesalahan kita, kegagalan kita dan memahami bahwa kita adalah vas bunga dan Tuhan adalah Tukang Tembikar.

Kita harus mengizinkan Tuhan mengubah kita, karena ini mutlak diperlukan bagi kita untuk memiliki perjumpaan khusus dengan Tuhan.

Yang harus menang bukanlah kehendak kita, tetapi kehendak Tuhan, bukan kehendak kita, tetapi kehendak Tuhan.

Kita sudah sampai sejauh ini bertanya pada diri kita sendiri: mengapa kita belum pernah mengalami perjumpaan dengan Tuhan?

Jawabannya adalah: sayangnya berkali-kali kita bahkan melihat kemuliaan Tuhan, bergerak dan bertindak, tetapi kita tidak menyadari perlunya meninggalkan diri kita sendiri. Kita perlu menyadari bahwa kita adalah orang berdosa dan membiarkan Tuhan mengubah hidup kita.

Hanya dengan mengakui kegagalan, kesalahan, kekurangan dan dosa kita barulah kita dapat terlibat dalam kemuliaan Tuhan, dan menjadi seperti nabi Yesaya. Seorang pria yang penuh dengan Kemuliaan Tuhan dan dengan hati yang hancur yang menyadari di hadapan kekuatan yang tak tertandingi, bahwa perlu untuk meninggalkan dosa-dosanya dan hidup dalam kehidupan yang suci.

Semoga Tuhan memberkati hidup Anda dan semoga Anda memiliki perjumpaan dengan Tuhan.

Kiranya kami membawa kata-kata iman ini kepada mereka yang belum mengalami perjumpaan dengan Tuhan.

Jika pesan ini meneguhkan hidup Anda, kami hanya meminta dua hal:

  1. Tinggalkan komentar Anda untuk membangun iman kita
  2. Bagikan di jejaring sosial agar kehidupan lain juga dapat dipengaruhi oleh kuasa Tuhan.

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles