Yohanes 15:8-17 – Pohon anggur sejati Yesus!

Published On: 6 de April de 2023Categories: Pelajaran Alkitab

Tuhan Yesus Kristus ingin gerejanya menghasilkan buah, sehingga dari buah ini nama Bapa dimuliakan di surga.

Akulah pokok anggur yang benar, dan Ayahku adalah penggarapnya. Setiap ranting dalam diriku yang tidak berbuah, Dia cabut; dan setiap tanaman yang menghasilkan buah, agar berbuah lebih banyak.  Kamu sudah bersih karena firman yang telah Kuberikan kepadamu – Yohanes 15:1-3

Dalam ayat-ayat di atas, Yesus menempatkan dirinya sebagai pokok anggur dan menunjukkan kepada kita Allah sebagai penggarap. Tuhan adalah yang mengatur, yang peduli, yang merawat, dan yang menghilangkan ketidaksempurnaan sehingga kita dapat menghasilkan buah yang unggul.

“Setiap cabang yang tidak berbuah akan dipotong.” Cabang yang dimaksud Yesus adalah cabang yang tidak memiliki kemampuan untuk menghasilkan buah, yaitu cabang yang tidak hidup. Ketika manusia tidak lagi terhubung dengan pokok anggur yang benar yaitu Kristus Yesus, dia secara rohani menjadi layu dan mati seperti cabang tanaman yang mati.

Orang Kristen sejak dia menerima Yesus Kristus, perubahan karakter dihasilkan dalam dirinya dan keinginan untuk menjadi semakin serupa dengan Yesus dan menghasilkan buah bagi kerajaan surga. 

Yesus menempatkan dua cabang, yang berbuah dan yang tidak berbuah: yang tidak berbuah dipotong dan dibuang ke dalam api, tetapi yang menghasilkan buah dipangkas untuk menghasilkan lebih banyak buah.

Ketika kita berada di hadirat Tuhan kita diintegrasikan ke dalam pokok anggur yang benar yaitu Kristus Yesus dan kita menghasilkan buah, kita dipangkas agar kita dapat terus menghasilkan. Cinta, kegembiraan, kedamaian, kesabaran, kebaikan, kebaikan, kesetiaan, kelembutan dan pengendalian diri. Tidak ada hukum yang melarang hal-hal ini! (Galatia 5:22,23)

Semua buah yang disebutkan di atas muncul karena kita terhubung dengan pokok anggur yang benar. Ketika kita bersekutu dengan Tuhan Yesus Kristus, kita menghasilkan buah yang sama dengan yang Dia hasilkan, kita hidup sebagaimana Dia hidup, kita berbicara sebagaimana Dia berbicara dan kita berjalan sesuai dengan kehendak dan kehendak-Nya.

Ketika Yesus mengatakan bahwa Petrus akan menyangkalnya tiga kali, kita dapat melihat di sini bahwa dia yang terhubung dengan pokok anggur yang benar yaitu Kristus adalah seperti Yesus. Dan setelah beberapa saat, orang-orang yang ada di sana mendekat dan berkata kepada Peter, Sungguh kamu juga salah satu dari mereka, karena ucapanmu mengkhianatimu. Matius 26:73

Ketika kita bukan bagian dari pokok anggur yang benar, kita menghasilkan perbuatan daging yang berupa percabulan, kenajisan, sensualitas, penyembahan berhala, sihir, permusuhan, perselisihan, kecemburuan, ledakan kemarahan, ambisi egois, perselisihan, perpecahan, iri hati, mabuk perkelahian, pesta pora liar, dan dosa serupa lainnya. Dan siapa pun yang melakukan hal-hal ini tidak akan mewarisi kerajaan Allah. Galatia 5:19-21

Yesus Kristus mengajar kita bahwa ada syarat-syarat bagi kita untuk menghasilkan buah. Syarat yang diajukan oleh Yesus adalah pertama-tama kita tetap di dalam Dia dan sejak saat itu Dia akan tetap di dalam kita.

Tinggallah di dalam Aku, dan Aku akan tinggal di dalam kamu. Tidak ada cabang yang dapat berbuah dengan sendirinya kecuali ia tetap pada pokok anggur. Kamu juga tidak dapat menghasilkan buah kecuali kamu tinggal di dalam Aku. “ Akulah pokok anggur; kamu adalah cabang-cabangnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia menghasilkan banyak buah; karena tanpa aku kamu tidak bisa berbuat apa-apa. Barangsiapa tidak tinggal di dalam Aku, ia akan menjadi seperti ranting yang dibuang dan menjadi layu. Cabang-cabang seperti itu diambil, dibuang ke dalam api dan dibakar. Jika Anda tetap di dalam saya dan kata-kata saya tetap di dalam Anda, tanyakan apa pun yang Anda inginkan, dan itu akan diberikan kepada Anda. Yohanes 15:4-7

Ketika kita tidak tinggal di dalam Kristus, yaitu jika kita tidak terhubung dengan Yesus melalui iman, otomatis kita tidak dapat menghasilkan buah apapun. Jika kita tidak bersekutu dengan iman kepada Yesus Kristus, kita seperti ranting yang diambil dari pohon.

Kita akan seperti ranting yang dipotong, karena tidak menerima nutrisi yang melekat pada batang, mulai mengering, daunnya kehilangan kilau, layu, kering, dan rontok, hanya menyisakan ranting yang kering.

Ketika kita tidak memiliki hubungan dengan Kristus, kita juga kehilangan pancaran Roh Kudus. Jiwa kita menjadi kering dan secara otomatis kita mati secara rohani, sehingga tidak mungkin menghasilkan buah. Kami memahami bahwa Yesus Kristus adalah pokok anggur dan kami hanyalah ranting-rantingnya.

Ketika kita bersekutu dengan Kristus, kita menghasilkan buah, tetapi jika kita terputus dari Dia, otomatis kita menjadi tidak produktif. Yesus dengan tepat menyatakan bahwa tanpa dia kita tidak dapat mencapai apa pun. Ketika kita terhubung di dalam Tuhan Yesus dan membiarkan firman-Nya tinggal di dalam kita, semua yang kita minta kepada Tuhan akan dilakukan.

Kita menjadi murid tuannya saat kita mulai berbuah, dan saat kita berbuah, Tuhan di surga dimuliakan.

Ayahku dimuliakan karena kamu menghasilkan banyak buah; demikian juga murid-muridku.

“ Sebagaimana Bapa mencintaiku, demikian pula aku mencintaimu; tetap dalam cintaku.

Jika Anda mematuhi perintah-perintah saya, Anda akan tetap dalam kasih saya, sama seperti saya telah mematuhi perintah Bapa saya dan tetap dalam kasihnya.

Saya telah mengucapkan kata-kata ini kepada Anda sehingga kegembiraan saya ada di dalam Anda dan kegembiraan Anda menjadi lengkap.

Perintahku adalah ini: cintai satu sama lain seperti aku telah mencintaimu.

Tidak ada kasih yang lebih besar dari pada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya.

Anda akan menjadi teman saya jika Anda melakukan apa yang saya perintahkan.

Aku tidak lagi menyebut mereka hamba, karena hamba tidak tahu apa yang tuannya lakukan. Sebaliknya, saya menyebut Anda teman, karena semua yang saya dengar dari Bapa saya, saya beri tahu kepada Anda.

Anda tidak memilih saya, tetapi saya memilih Anda untuk pergi dan menghasilkan buah, buah yang bertahan lama, sehingga Bapa akan memberikan apa pun yang Anda minta dalam nama saya.

Inilah perintahku: kasihilah satu sama lain ” Yohanes 15:8-17

Menghasilkan buah sangat penting dalam kehidupan orang Kristen, karena melaluinya nama bapa dimuliakan melalui hidup kita. Sebagaimana Kristus Yesus mengasihi kita, demikian pula kita harus tinggal dalam kasih yang sama seperti Kristus Yesus.

Ketaatan, dimana kita memiliki firman Tuhan Yesus dan perintah-perintahnya, membuat kita tetap terhubung sepenuhnya pada pokok anggur yang benar. Sangatlah penting bahwa orang Kristen mengasihi sesamanya dengan cara yang sama seperti Yesus Kristus mengasihi kita.

Jadi kita tahu cinta yang Tuhan miliki untuk kita dan percaya pada cinta itu. Tuhan adalah cinta. Barangsiapa tinggal di dalam kasih, ia tinggal di dalam Allah, dan Allah di dalam dia. 1 Yohanes 4:16

Yesus Kristus tidak menempatkan kita sebagai hamba, karena sebagai hamba kita tidak akan dapat mengetahui tujuan dan rencana Allah Bapa bagi kita masing-masing dan bagi gereja-Nya.

Yesus menempatkan kita sebagai sahabat karena segala sesuatu yang diwahyukan bapa, Dia ungkapkan juga kepada kita sehingga kita menjadi sadar akan semua rencana bapa.

Pahami bahwa kita tidak menerima Kristus, apalagi kita memilih dia, tetapi Dialah yang menerima kita, dan di luar penerimaan itu Yesus menjadikan kita pewaris Kerajaan Selestial. Kami memahami bahwa Tuhan sendiri telah memilih kita masing-masing, tidak hanya untuk tinggal di surga, tetapi untuk menghasilkan buah, dan apapun yang kita minta dalam nama Tuhan Yesus akan dikabulkan.

Yesus mengundang kita untuk menghasilkan buah yang layak untuk pertobatan. Dia mengundang kita untuk membawa lebih banyak orang ke dalam kerajaan surga.

Yesus Kristus mengajar kita untuk mengasihi sesama kita seperti diri kita sendiri. Kristus mengajar kita bahwa ketika kita mengangkat tangan kita agar Dia menerima kita, keinginan yang membara untuk menghasilkan buah harus ditanamkan di dalam hati kita.

Yesus Kristus menginginkan agar melalui hidup kita nama Bapa dapat dimuliakan, dan Tuhan sangat senang ketika kita menghasilkan buah yang berkualitas. 

Kita masing-masing dapat menghasilkan buah bagi kerajaan. Kami dibebaskan oleh kuasa firman, dicangkokkan ke pokok anggur yang benar yaitu Kristus Yesus dan karena itu kami berhasil menghasilkan banyak buah untuk kerajaan surga.

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles