Yosua 24:14-16 – Tuhan atau iblis yang Anda pilih untuk Anda layani?

Published On: 6 de April de 2023Categories: Pelajaran Alkitab, Sem categoria

Siapa yang belum pernah mendengar tentang Tuhan dan iblis? Tuhan hadir sejak penciptaan alam semesta Tuhan tetap dihadirkan dalam kitab Kejadian sebagai pencipta alam semesta. Bahkan di bab pertama kita melihat Tuhan yang terorganisir yang setiap hari menciptakan sesuatu yang kita kenal sekarang sebagai alam semesta dan segala sesuatu yang ada di dalamnya.

Tuhan adalah yang menciptakan, tetapi yang tidak diciptakan. Tuhan disajikan dalam Kitab Suci sebagai ayah, anak dan Roh Kudus.  

Pada suatu saat dalam sejarah, seseorang bernama Lucifer muncul, dia dilahirkan bukan untuk menjadi iblis, tetapi untuk menjadi kerub, tetapi dia ingin disembah sebagai Tuhan. Lucifer dibuang dari surga ke tempat yang disebut neraka.

Di sini kita memulai pelajaran kita hari ini di mana kita akan berefleksi, tetapi siapa yang telah kita pilih untuk kita layani?

Yosua 24:14-16 – Karena itu takutlah akan TUHAN, dan layanilah Dia dengan tulus dan benar; dan singkirkan dewa-dewa yang dilayani ayahmu di seberang sungai dan di Mesir, dan layani Tuhan.

Tetapi jika melayani Tuhan itu jahat di mata Anda, pilihlah hari ini siapa yang akan Anda layani; apakah kepada dewa-dewa yang dilayani oleh nenek moyangmu yang berada di seberang sungai, atau kepada dewa-dewa orang Amori, yang tanahnya kamu tinggal; tetapi aku dan seisi rumahku, kami akan beribadah kepada Tuhan.

Kemudian orang-orang menjawab dan berkata, Jangan pernah terjadi pada kami bahwa kami meninggalkan Tuhan untuk melayani allah lain;

Siapakah Tuhan?

Tuhan menampilkan dirinya sebagai pencipta dan pengontrol segala sesuatu di alam semesta. Ketika dia memulai proses penciptaan, Tuhan telah memberkati segalanya. Tuhan adalah seorang ayah, dia adalah seorang putra dan dia adalah roh kudus. Siapa yang Menciptakan Tuhan? Tidak ada yang menciptakannya, bahkan sebelum dunia dijadikan, Tuhan sudah ada.

Ulangan 32:4 – Dialah Gunung Batu, perbuatan-perbuatannya sempurna, dan segala jalannya lurus. Dia adalah Allah yang setia, yang tidak membuat kesalahan; adil dan jujur ​​dia.

Siapa iblis itu?

Banyak yang mengenalnya sebagai iblis, tetapi Lucifer adalah kerub yang diciptakan oleh Tuhan, sebelum kejatuhannya Lucifer adalah malaikat yang kuat dan cantik, yang dikenal karena cahayanya. 

Yehezkiel 28:13,14 – Anda berada di Eden, taman Allah; dari setiap batu berharga adalah penutup Anda: sardonyx, topaz, intan, pirus, onyx, jasper, safir, intan, zamrud dan emas; di dalam dirimu drum dan pipamu dibuat; pada hari Anda diciptakan mereka dipersiapkan. Anda adalah kerub, diurapi untuk menutupi, dan saya mendirikan Anda; Anda berada di gunung suci Tuhan, Anda berjalan di antara bebatuan yang berapi-api.

Pakaiannya dihiasi dengan setiap batu berharga dan semuanya dibuat dengan hati-hati untuk Lucifer dari emas paling murni. Mereka diberikan kepadanya pada hari dia diciptakan. Lucifer diurapi sebagai kerub pelindung dan memiliki akses ke gunung suci Tuhan dan berjalan di antara batu-batu yang berkilauan.

Kerub ini ingin menjadi lebih besar dari Tuhan, dan di dalam hatinya dia ingin menyerang otoritas Tuhan dengan mengambil tempatnya, ini sangat serius, dan untuk itu, dia dihukum. Dari kerub yang diurapi oleh Tuhan, Lucifer adalah pencipta pemberontakan di mana dia berhasil mengumpulkan di sisinya sepertiga malaikat yang ada di surga. 

Yesaya 14:12-15 – Bagaimana engkau jatuh dari surga, hai Lucifer, putra fajar! Bagaimana Anda ditebang ke tanah, Anda yang melemahkan bangsa-bangsa! 

Dan kamu berkata dalam hatimu, aku akan naik ke surga, aku akan meninggikan tahtaku di atas bintang-bintang Tuhan, dan aku akan duduk di gunung pertemuan, di sisi utara.

Saya akan naik di atas ketinggian awan, dan saya akan menjadi seperti Yang Mahatinggi.

Namun Anda akan dibawa ke neraka, ke kedalaman jurang.

Hati Lucifer membengkak dengan bangga karena kecantikannya. Kebijaksanaannya rusak karena kemegahannya, sehingga Tuhan membuangnya ke bumi.

Bagaimana cara Tuhan masuk ke dalam kehidupan manusia?

Wahyu 3:20 – Lihatlah, aku berdiri di depan pintu dan mengetuk; jika ada yang mendengar suaraku dan membuka pintu, aku akan masuk kepadanya dan makan bersamanya, dan dia bersamaku.

“Jam tangan! Aku di pintu dan aku mengetuk. Jika Anda mendengar suara saya dan membuka pintu, saya akan masuk dan bersama-sama kita akan makan sebagai teman.

Bagaimana iblis memasuki kehidupan manusia?

Matius 12:43-45 – Dan ketika roh najis keluar dari seseorang, dia berjalan melalui tempat-tempat kering, mencari istirahat, dan tidak menemukannya.

Kemudian dia berkata: Saya akan kembali ke rumah saya, dari mana saya pergi. Dan ketika dia kembali, dia menemukan itu kosong, tersapu dan dihiasi.

Kemudian dia pergi dan membawa serta tujuh roh lain yang lebih buruk dari dirinya, dan mereka masuk dan tinggal di sana; dan tindakan terakhir orang itu lebih buruk dari yang pertama. Begitu juga dengan angkatan yang jahat ini.

Kehidupan manusia hanya terdiri dari dua cara, apakah kita melayani Tuhan atau kita melayani iblis. Manusia dapat memilih untuk menaati Tuhan, menaati dan mengikuti firman-Nya, atau hidup dalam kehidupan tanpa komitmen kepada Tuhan dan hidup menurut kehendak dan kesenangannya sendiri.

Apa tujuan Allah?

Matius 18:14 – Dengan cara yang sama, Bapamu yang di surga tidak ingin salah satu dari anak-anak kecil ini binasa.”

Manusia, dan bahkan setelah kejatuhannya di Taman Eden, Tuhan masih menginginkan manusia datang menyelamatkan. Tuhan tidak senang manusia tidak masuk neraka, tetapi pilihan manusia mengarah ke neraka karena sering kali pilihannya bertentangan dengan kehendak Tuhan.

Apa tujuan Iblis?

1 Petrus 5:8 – Sadarlah; jam tangan; karena musuhmu si iblis berkeliaran seperti singa yang mengaum, mencari siapa yang dapat ditelannya;

Setiap hari iblis ingin membawa seseorang ke neraka. Musuh membujuk orang dengan berbagai cara untuk meninggalkan hadirat Allah. Dan ketika kita keluar dari kehendak Tuhan firman dan Tuhan berkata hanya ada satu kata: Matius 25:41 – “Kemudian dia akan berkata kepada orang-orang di sebelah kirinya, ‘Terkutuklah, pergi dariku ke dalam api abadi yang disiapkan untuk Iblis dan malaikatnya.

Tuhan berjanji kepada manusia untuk hidup kekal di tempat yang damai dan bahagia, di mana hal-hal lama telah berlalu. Iblis ingin manusia menjalani kebahagiaan palsu di sini, menikmati semua kesenangan dan keinginan daging, karena yang menanti manusia adalah keabadian di mana api tidak pernah padam dan binatang tidak pernah mati.

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles