Pelajaran Alkitab Yohanes 2: Mukjizat Pertama Yesus dan Pembersihan Bait Suci

Published On: 21 de May de 2024Categories: Sem categoria

Bab 2 Injil Yohanes adalah bagian yang kaya dan penting, menggambarkan mukjizat pertama Yesus, mengubah air menjadi anggur pada pernikahan di Kana, dan penyucian Bait Suci di Yerusalem. Pendalaman Alkitab ini bertujuan untuk mengeksplorasi peristiwa-peristiwa tersebut, memberikan penjelasan dan koneksi ke bagian lain dalam Alkitab.

1. Keajaiban Pernikahan di Kana (Yohanes 2:1-12)

Yohanes 2:1-2 : “Dan pada hari yang ketiga diadakan perkawinan di Kana di Galilea; dan ibu Yesus ada di sana. Dan Yesus serta murid-muridnya juga diundang ke pesta pernikahan tersebut.”

Pernikahan di Kana berlangsung “pada hari ketiga”, sebuah referensi yang mungkin melambangkan kebangkitan dan kuasa ilahi Yesus. Kehadiran Maria dan Yesus di pesta pernikahan menunjukkan pentingnya hubungan sosial dan perayaan dalam kehidupan Yahudi.

Yohanes 2:3-5 : “Dan ketika tidak ada anggur, berkatalah ibu Yesus kepadanya: Mereka kekurangan anggur. Yesus berkata kepadanya: Wanita, apa urusanku denganmu? Ini belum waktuku. Ibunya berkata kepada para pelayannya: Lakukan apa pun yang dia perintahkan kepadamu.

Dialog antara Maria dan Yesus sangat mendalam. Ungkapan “Apa kesamaan yang kita miliki, nona?” hal ini tidak boleh diartikan sebagai kekasaran, namun sebagai indikasi bahwa Yesus akan bertindak sesuai dengan rencana ilahi. Maria, dengan iman, memerintahkan para pelayan untuk menaati Yesus.

Yohanes 2:6-10:“Dan enam buli-buli batu ditempatkan di sana untuk menyucikan orang Yahudi, dan di masing-masing buli-buli itu ada tempat untuk dua atau tiga buah almude. Yesus berkata kepada mereka: Isilah tempayan ini dengan air. Dan mereka mengisinya sampai ke atas. Dan dia berkata kepada mereka, Keluarkan sekarang, dan bawa ke pemilik ruangan. Dan mereka mengambilnya. Dan segera setelah pemimpin pesta mencicipi air yang dibuat menjadi anggur (tanpa mengetahui dari mana asalnya, meskipun para pelayan yang menimba air itu mengetahuinya), dia memanggil pemimpin pesta kepada suaminya, dan berkata kepadanya : Setiap orang memasukkan anggur yang baik terlebih dahulu, dan setelah mereka minum dengan baik, barulah anggur yang lebih rendah; tetapi kamu masih menyimpan anggur yang baik sampai sekarang.”

Keajaiban mengubah air menjadi anggur dalam pot batu yang digunakan untuk pemurnian adalah simbolis. Ini mewakili transformasi dan pembaruan spiritual yang dibawa oleh Yesus. Anggur yang lebih baik pada bagian akhir menunjukkan bahwa perjanjian baru di dalam Kristus lebih unggul dibandingkan dengan perjanjian lama.

Yohanes 2:11 : “Yesus memulai tanda-tanda-Nya di Kana di Galilea, dan menyatakan kemuliaan-Nya; dan murid-muridnya percaya kepadanya.”

Ayat ini menyoroti tujuan mukjizat Yesus: untuk menyatakan kemuliaan-Nya dan menguatkan iman para murid.

Yohanes 2:12 :“Setelah itu pergilah ia ke Kapernaum bersama ibunya, saudara-saudaranya, dan murid-muridnya; dan mereka tinggal di sana tidak beberapa hari..”

Ayat ini menunjukkan keberlangsungan hidup dan pelayanan Yesus pasca mukjizat.

2. Pembersihan Bait Suci (Yohanes 2:13-25)

Yohanes 2:13 :“Dan hari Paskah bagi orang Yahudi sudah dekat, dan Yesus berangkat ke Yerusalem.”

Paskah adalah waktu penting dalam kalender Yahudi, menandai pembebasan dari Mesir. Yesus mengambil kesempatan ini untuk mengunjungi Yerusalem.

Yohanes 2: 14-16:“Dan dia mendapati di Bait Suci ada orang-orang yang menjual lembu, domba, merpati, dan penukar uang sedang duduk. Dan setelah membuat cambuk dari tali, dia mengusir mereka semua keluar dari kuil, juga lembu dan domba; dan menghamburkan uang para penukar uang, dan membalikkan meja-meja; Dan dia berkata kepada penjual merpati, ‘Ambillah ini dari sini, dan jangan jadikan rumah Ayahku sebagai tempat penjualan.’”

Tindakan Yesus di Bait Suci merupakan demonstrasi semangat terhadap kesucian rumah Tuhan. Dia mengutuk komersialisasi dan korupsi yang telah mengambil alih kuil tersebut.

Yohanes 2:17 :“Maka teringatlah murid-murid-Nya bahwa ada tertulis, ‘Semangat terhadap rumahmu telah melahap aku.’”

Kutipan ini berasal dari Mazmur 69:9, yang menghubungkan tindakan Yesus dengan nubuatan mesianis.

Yohanes 2: 18-22:“Dan orang-orang Yahudi menjawab dan berkata kepadanya: Tanda apakah yang akan engkau tunjukkan kepada kami sehingga engkau harus melakukan hal ini? Yesus menjawab dan berkata kepada mereka, Hancurkan bait suci ini, dan dalam tiga hari Aku akan membangunnya kembali. Oleh karena itu orang-orang Yahudi berkata, Dalam waktu empat puluh enam tahun Bait Suci ini dibangun, dan maukah engkau membangunnya dalam tiga hari? Namun dia berbicara dari pelipis tubuhnya. Ketika Ia bangkit dari kematian, murid-murid-Nya teringat bahwa Ia telah mengatakan hal ini kepada mereka; dan mereka percaya pada Kitab Suci dan firman yang diucapkan Yesus.”

Yesus menubuatkan kematian dan kebangkitannya, menggunakan bait suci sebagai metafora untuk tubuhnya. Bagian ini mengantisipasi kebangkitan dan memperkuat hubungan antara Yesus dan rencana penebusan Allah.

Yohanes 2: 23-25:“Dan ketika dia berada di Yerusalem pada hari raya Paskah, pada hari raya itu, banyak orang, ketika melihat tanda-tanda yang dia lakukan, menjadi percaya pada namanya. Namun Yesus sendiri tidak mempercayai mereka, karena Dia mengetahui semuanya; Dan dia tidak memerlukan siapa pun untuk bersaksi tentang laki-laki itu, karena dia tahu apa yang ada di dalam diri laki-laki itu.”

Yesus melakukan banyak mukjizat selama Paskah, menarik banyak pengikut. Namun, Dia menunjukkan kebijaksanaan, mengetahui sifat sejati manusia dan tidak terbawa oleh antusiasme yang dangkal.

Kesimpulan

Pasal 2 Injil Yohanes merupakan dasar untuk memahami permulaan pelayanan publik Yesus. Transformasi air menjadi anggur pada pesta pernikahan di Kana mengungkapkan keilahian dan kuasa transformasi-Nya, sedangkan penyucian Bait Suci menunjukkan semangat-Nya terhadap kesucian dan integritas ibadah kepada Tuhan.

Peristiwa-peristiwa ini tidak hanya mewujudkan kemuliaan-Nya tetapi juga mempersiapkan landasan bagi misi penebusan-Nya.

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles