Kejadian 22:7- Abraham, Ishak dan tempat pengorbanan

Published On: 13 de Maret de 2023Categories: Pelajaran Alkitab, Sem categoria

Ketika Tuhan meminta Ishak sebagai korban, Tuhan menunjukkan kepada kita cara kerja dan tindakannya yang khas. Kami tidak akan pernah mengerti permintaan Tuhan, tetapi ke depan, dia selalu menghormati kami saat kami menerapkan iman kami dan percaya sepenuhnya.

Siapakah Ishak?

Alkitab akan menunjukkan kepada kita bahwa Ishak adalah anak dari janji yang dibuat kepada Abraham dalam:

Kejadian 18: 9-10 — Dan mereka berkata kepadanya, Di mana Sarah istrimu ? Dan dia berkata, Ini dia di tenda. Dan dia berkata, saya pasti akan kembali kepada Anda di masa hidup ini; dan, lihatlah, Sarah istrimu akan melahirkan seorang putra. Dan Sarah sedang mendengarkan di pintu tenda, yang ada di belakangnya.

Sara tertawa, karena dia dan Abraham sudah lanjut usia dan dia sudah meninggalkan kebiasaan wanita, dia sudah dewasa, dia bertanya pada dirinya sendiri!

Kejadian 18:12 Masihkah aku akan bersenang-senang setelah aku tua, tuanku juga sudah tua?

Sara tidak percaya dengan janji yang diberikan kepada pasangan tua itu pada saat itu.

Kejadian 18:13,14  Dan TUHAN berkata kepada Abraham, Mengapa Sarah tertawa, mengatakan, Apakah saya memang masih melahirkan anak, ketika saya sudah tua? Apakah ada sesuatu yang terlalu sulit bagi Tuhan? Pada waktu yang ditentukan saya akan kembali kepada Anda pada saat hidup ini, dan Sarah akan melahirkan seorang putra.

Di mata manusia, Tuhan melakukan hal-hal yang tidak dapat dijelaskan, karena ketika kita melihat Sarah mengandung Ishak di usia 90 tahun, kita memahami bahwa tidak ada yang mustahil bagi Tuhan.

Karena tawa Sara, lahirlah nama Ishak yang artinya “dia tersenyum” atau “dia tertawa”.

Berkali-kali kemudian Tuhan menganugerahi Abraham dan Sarah anak perjanjian, semuanya terjadi seperti yang Tuhan janjikan.

Poin pertama: Waktu janji!

Pengkhotbah 3:1 – Untuk segala sesuatu ada masanya, untuk apa pun di bawah langit ada waktunya.

Pengkhotbah mengatakan bahwa untuk segala sesuatu ada waktunya, dan mengajarkan kita bahwa tidak ada yang lepas dari kendali Tuhan, dan untuk setiap janji ada waktunya untuk digenapi.

Mungkin Tuhan membuat janji dan Anda berperilaku seperti Abraham dan Sarah. Di mana ditanya bagaimana ini bisa terjadi? Begitu banyak waktu telah berlalu dan janji itu belum terpenuhi. Tuhan sedang melayani dalam hidup Anda hari ini, bahwa janji-janji yang dibuat tentang Anda tidak akan pernah mati.

Sama seperti dalam kehidupan Abraham dan Sarah, itu akan terjadi dalam hidup Anda, Anda akan menghasilkan janji itu.

Kemudian anak janji lahir dan bayangkan bagaimana hati Sarah dan Abraham diliputi kebahagiaan dengan putra mereka Ishak di pelukan mereka.

Ishak adalah satu-satunya putra Abraham dari Sarah. Alkitab mengatakan bahwa Abraham mencintai Ishak.

Tuhan sekarang akan “meminta kembali janji itu” dan meminta Abraham untuk berkorban, tetapi kali ini bukan pengorbanan yang biasa dilakukan Abraham, karena Tuhan meminta Ishak sebagai pengorbanan.

Kejadian 22: 2 – Dan dia berkata, Sekarang ambillah anakmu, satu-satunya anakmu Ishak, yang kamu kasihi, dan pergi ke tanah Moria, dan persembahkan dia di sana sebagai korban bakaran di salah satu gunung yang akan aku ceritakan kepadamu.

Artinya: Moriah berarti “ditahbiskan / dipertimbangkan oleh Tuhan”

Bayangkan bagaimana hati Abraham saat itu, saat persiapan untuk saat pengorbanan dimulai.

Pagi hari setelah permintaan Tuhan, Abraham bangun pagi-pagi dan membebani keledainya, membawa dua hambanya dan putranya Ishak. Kayu untuk korban bakaran telah disiapkan, maka Abraham pergi ke tempat yang telah ditunjuk Tuhan kepadanya.

Tiga hari perjalanan sampai mereka melihat tempat pengorbanan, bayangkan apa yang ada di kepala Abraham, bagaimana hati Abraham menghadapi permintaan dari Tuhan itu.

Kejadian 22:4  Pada hari ketiga, Abraham mendongak dan melihat tempat itu dari jauh.

Pembelajaran kedua: Hanya mereka yang memiliki keintiman yang sama dengan Anda yang akan berkorban.

Kejadian 22:5  Kemudian dia berkata kepada para pelayan, “Tunggu di sini dengan keledai.” Anak laki-laki itu dan saya akan pergi ke sana, dan setelah kami beribadah, kami akan kembali kepada Anda.

Abraham mengajarkan kepada kita bahwa kita hanya boleh membawa serta mereka yang memiliki pandangan yang sama tentang hal-hal supernatural seperti kita untuk dikorbankan. Hanya mereka yang memahami hal-hal Tuhan yang tidak dapat dipahami. Para pemuda itu tidak mengerti apa yang hanya ditangani oleh Tuhan dan Abraham.

Abraham, setelah melihat tempat pengorbanan, menyuruh para pemuda untuk menunggu di sini bersama keledai. Abraham memiliki keyakinan bahwa Tuhan akan membuat sesuatu terjadi, karena, katanya.

“ Anak laki-laki itu dan saya akan pergi ke sana, dan setelah kami menyukainya, kami akan kembali. Perhatikan bahwa ini jamak, kami akan kembali ” .

Itu berarti bahwa Abraham mengatakan anak laki-laki itu dan saya akan beribadah di sana dan kami akan kembali bersama, karena Tuhan menjaga firman-Nya.

Bilangan 23:19 — Tuhan bukanlah manusia, bahwa ia harus berbohong; atau anak manusia, bahwa dia harus bertobat; akan dia katakan, dan tidak melakukannya? Apakah saya akan berbicara, dan tidak mengkonfirmasinya?

Yeremia 1:12 — Anda telah melihat dengan baik; karena saya menjaga kata-kata saya untuk melakukannya.

Sekarang, di tengah jalan ini, Isaac mengamati bahwa mereka mengambil semuanya, atau hampir semuanya, karena ada kayu, ada api, dan ada pisau.

Kayu bakar: Itu tidak bisa hilang di tengah-tengah gereja, dan dalam hidup kita, karena kayu bakar adalah bahan bakar, kayu bakar menghasilkan bara dan satu di samping yang lain tidak akan membiarkan elemen berikutnya, yaitu api, padam.

Api: Api tidak bisa hilang dalam hidup kita, karena api mampu membuat pelita kita tetap menyala, membuat kita tetap hangat di hadirat Tuhan.

Pisau: Pisau harus siap untuk memotong akar dosa.

Isaac mencatat bahwa mereka memiliki segalanya, tetapi satu detail menarik perhatian Isaac, karena hal utama tidak ada di sana.

Ishak menunjukkan bahwa dia terbiasa menemani Abraham dalam tindakan pengorbanan, saat dia mengajukan pertanyaan yang membawa iman Abraham ke tingkat yang ekstrem.

Keduanya berjalan berdua dalam diam. Ishak akan memecah kesunyian dengan pertanyaan yang langsung masuk ke hati Abraham.

Kejadian 22:7 —Ishak memecah kesunyian dan berkata kepada ayahnya Abraham, “Ayahku! Abraham menjawab: – Ini aku, anakku! Ishak bertanya, “Ini api dan kayunya, tetapi di mana anak domba untuk korban bakaran?”

Di manakah anak domba untuk korban bakaran? Alkitab mencegah kita untuk menambahkan, tetapi tidak mengizinkan kita untuk membayangkan. Abraham, pada saat itu, pasti melihat ke langit dan dengan imannya yang berdasarkan Tuhan, mencari kekuatan dan menanggapi dengan imannya pada tingkat yang paling ekstrim.

Kejadian 22:8  Dan Abraham berkata, Tuhan akan menyediakan sendiri anak domba untuk korban bakaran, anakku. Jadi mereka berdua berjalan bersama.

Abraham dan Ishak sekarang tiba di tempat yang Tuhan ceritakan kepadanya, jadi firman Tuhan memberi tahu kita bahwa Abraham membangun mezbah di sana, dan mengatur kayunya. Momen terkuat adalah saat dia mengikat putranya Ishak dengan Ishak, putra janji, Ishak dibaringkan di atas altar di atas kayu.

Pelajaran ketiga: Ada kalanya kita harus mengorbankan diri.

Ishak sama sekali tidak menolak untuk menjadi korban. Ishak mengajarkan kita bahwa Allah akan menuntut kita untuk mengorbankan diri kita untuk memberikan yang terbaik, bahkan dengan mengorbankan nyawa kita sendiri.

Abraham mengulurkan tangannya, dan mengambil pisau untuk mempersembahkan Ishak, dan pada saat itu malaikat Tuhan berteriak dan berkata:

Kejadian 22:11-13 —Abraham, Abraham! Dan dia berkata, Ini aku. Lalu dia berkata, Jangan taruh tanganmu pada anak laki-laki itu, dan jangan lakukan apa pun padanya; untuk saat ini aku tahu bahwa kamu takut akan Tuhan, dan tidak menahan anakmu, anakmu satu-satunya. Kemudian Abraham mengangkat matanya dan melihat; dan, lihatlah, seekor domba jantan di belakangnya, tersangkut tanduknya, di semak-semak; dan Abraham pergi dan mengambil domba jantan itu, dan mempersembahkannya sebagai korban bakaran sebagai ganti putranya.

Tuhan menyediakan seekor anak domba, dan Abraham kemudian mempersembahkannya sebagai korban bakaran menggantikan putranya. Abraham tidak membunuh Ishak secara fisik, tetapi mengorbankannya di dalam hatinya. Dia mengajari kita bahwa kita harus mencintai, peduli, dan peduli, tetapi mengajari kita bahwa tidak ada yang mengambil tempat pertama Tuhan dalam hidup kita.

Abraham mengajarkan kita bahwa jika perlu kita harus tahu bagaimana menang, tetapi juga memberi kembali kepada Tuhan. Memberi kembali tidak akan pernah mudah, tetapi Tuhan memiliki tujuan-Nya.

Dengan tidak menyangkal anak tunggalnya kepada Tuhan, Abraham sangat diberkati oleh Tuhan.

Kejadian 22:17-19 – Bahwa dalam berkat Aku akan memberkati kamu, dan Aku akan sangat melipatgandakan keturunanmu seperti bintang di langit, dan seperti pasir di tepi laut; dan benihmu akan memiliki gerbang musuh mereka; Dan dalam keturunanmu semua bangsa di bumi akan diberkati; karena kamu menuruti suaraku. Kemudian Abraham kembali kepada para pemudanya, dan mereka bangun, mereka pergi bersama ke Bersyeba; dan Abraham tinggal di Bersyeba.

Jangan pernah kita mengingkari sesuatu kepada Allah, karena kita sering diuji, dengan apa yang kita miliki paling berharga.

Kita harus melakukan seperti Abraham, jika Tuhan meminta, dia akan menyediakan, jika Tuhan berjanji, dia akan memberi. Dan jika dia memintanya kembali, ingatlah bahwa Tuhan hanya membuktikan iman Anda, kesetiaan Anda.

Kiranya kami membawa kata-kata iman ini kepada mereka yang belum mengalami perjumpaan dengan Tuhan.

Jika pesan ini meneguhkan hidup Anda, kami hanya meminta dua hal:

1 Tinggalkan komentar Anda untuk membangun iman kita.

Bagikan ke-2 di jejaring sosial agar kehidupan lain juga dapat dipengaruhi oleh kuasa Tuhan.

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles