Kita akan dikenang karena kegagalan kita, bukan kemampuan kita.

Published On: 18 de Maret de 2023Categories: Pelajaran Alkitab

Manusia hidup dengan kenangan dan sayangnya, kita akan selalu dikenang karena kesalahan dan kekurangan kita. Manusia tunduk pada kegagalan dan kesalahan, dan Tuhan bersedia mengampuni semua orang yang bertobat dengan sepenuh hati.

Amsal 28:13 – Siapa menyembunyikan pelanggarannya tidak akan pernah beruntung, tetapi siapa mengakuinya dan meninggalkannya akan disayangi.

Ketika kita menyadari kesalahan dan kekurangan kita, dan meminta pengampunan dari Tuhan, dan meninggalkan praktik lama, Tuhan meyakinkan kita bahwa kita akan mencapai belas kasihan.

Banyak orang hidup dalam depresi atau malu akan masa lalunya, karena sering kali orang-orang di sekitar kita tidak mengenali kita atas apa yang telah kita lakukan atau lakukan dengan baik, melainkan atas kekurangan, kesalahan atau dosa kita.

Alkitab menunjukkan kepada kita bahwa terlepas dari kesalahan dan kekurangan kita, Yesus dengan tangan terbuka menerima kita ketika kita bersedia melepaskan praktik dosa.

Sebelum mulai berbicara tentang orang-orang termasyhur yang diakui kesalahan dan kegagalannya, saya ingin memulai dengan mengajukan pertanyaan yang harus Anda renungkan.

Ketika kita berbicara tentang Rahab, apa hal pertama yang terlintas dalam pikiran? Mungkin banyak yang menanggapi Rahab si pelacur.

Dua mata-mata pergi dan tiba di rumah seorang pelacur bernama Rahab, dan mereka bermalam di sana. Berita itu sampai ke raja Yerikho, dan raja diberi tahu bahwa beberapa orang Israel telah datang pada malam hari untuk mengintai negeri itu.” Raja Yerikho mengirimkan perintah kepada Rahab untuk mengeluarkan orang-orang yang memasuki rumahnya, karena mereka mengintai seluruh negeri.” Pahami bahwa Rahab telah menyembunyikan kedua pria itu, tetapi dia menjawab, “Ya, pria itu ada di sini, tetapi saya tidak tahu dari mana asalnya. Mereka meninggalkan kota saat senja, hampir waktunya untuk menutup gerbang. Saya tidak tahu kemana mereka pergi. Jika Anda mengejar mereka, kemungkinan besar Anda akan menyusul.”

Yosua 2:1-5 – Dan Yosua anak Nun mengutus dua orang diam-diam dari Sitim untuk memata-matai, mengatakan, Pergi dan survei tanah dan Yerikho. Jadi mereka pergi dan masuk ke rumah seorang wanita pelacur, yang bernama Rahab, dan tidur di sana.

Kemudian dilaporkan kepada raja Yerikho, katanya, Lihatlah, orang-orang Israel datang ke sini malam ini untuk mengintai negeri itu.

Oleh karena itu raja Yerikho mengutus dan berkata kepada Rahab, Singkirkan orang-orang yang datang kepadamu dan masuk ke rumahmu, karena mereka datang untuk mengintai seluruh negeri.

Tetapi wanita itu mengambil kedua pria itu, dan menyembunyikan mereka, dan berkata: Benar bahwa pria datang kepada saya, tetapi saya tidak tahu dari mana asalnya.

Dan terjadilah, ketika pintu ditutup, dan hari sudah gelap, orang-orang itu keluar; Saya tidak tahu kemana orang-orang itu pergi; kejar mereka dengan cepat, karena kamu akan menyusul mereka.

Pahami bahwa saat ini Raabe memasuki sejarah, karena pada saat itu Rahab sedang mengantarkan orang-orang itu dan akhirnya mengantarkan keluarganya.

Yosua 2: 9-18 – Dan dia berkata kepada orang-orang itu, aku tahu bahwa TUHAN telah memberikan tanah ini kepadamu, dan bahwa ketakutanmu telah menimpa kami, dan bahwa semua penduduk negeri itu telah pingsan di hadapanmu.

Karena kami telah mendengar bagaimana Tuhan mengeringkan air Laut Merah di hadapanmu ketika kamu keluar dari Mesir, dan apa yang kamu lakukan terhadap kedua raja orang Amori, Sihon dan Og, yang berada di seberang sungai Yordan, yang kamu hancurkan.

Ketika kami mendengarnya, hati kami menjadi lemah, dan tidak ada orang lain yang memiliki keberanian karena kehadiranmu; karena Tuhan, Allahmu, adalah Allah yang di langit di atas dan di bumi di bawah.

Sekarang, oleh karena itu, bersumpah kepada saya, saya berdoa kepada Anda, demi Tuhan, bahwa sebagaimana saya telah menunjukkan belas kasihan kepada Anda, bahwa Anda juga akan menunjukkan belas kasihan kepada rumah ayah saya, dan memberi saya tanda yang pasti,

Bahwa Anda akan menyelamatkan ayah dan ibu saya dan saudara laki-laki dan perempuan saya dengan hidup mereka, dengan semua yang mereka miliki, dan bahwa Anda akan menyelamatkan hidup kami dari kematian.

Kemudian orang-orang itu menjawabnya: Hidup kami akan menjawab untuk Anda sampai mati, jika Anda tidak mencela masalah kami ini.

Jadi dia menurunkan mereka dengan tali melalui jendela, karena rumahnya ada di tembok kota, dan dia tinggal di tembok itu.

Dan dia berkata kepada mereka, Pergilah ke gunung, jangan sampai para pengejar menemukanmu, dan bersembunyi di sana selama tiga hari, sampai para pengejar kembali, dan kemudian pergilah.

Dan orang-orang itu berkata kepadanya, Kami akan dibebaskan dari sumpah ini yang kamu buat kami bersumpah.

Lihatlah, ketika kami tiba di negeri ini, engkau harus mengikatkan tali kirmizi ini ke jendela tempat engkau menurunkan kami; dan engkau harus membawa ayahmu, dan ibumu, dan saudara-saudaramu, dan seluruh rumah tangga ayahmu ke dalam rumahmu bersamamu.

Raabe meminta Pembebasan untuk dia dan keluarganya, tapi ingat pertanyaan itu dan jawaban di atas?

Ketika kita berbicara tentang Rahab, apa hal pertama yang terlintas dalam pikiran? Mungkin banyak yang menanggapi Rahab si pelacur.

Rahab meninggalkan kitab Yosua dan akan secara langsung namanya dihormati dan ditulis di galeri Pahlawan Iman.

Ibrani 11:31 – Rahab si pelacur tidak binasa bersama orang-orang kafir, dengan menyambut mata-mata dengan damai.

Rahab sekarang berada di galeri Pahlawan Iman, yang jauh lebih terhormat daripada kehidupan yang dijalaninya. Raabe adalah seorang wanita berdosa, dia hidup di lingkungan kafir, tetapi dia percaya pada Tuhan Israel, sebagai satu-satunya Tuhan langit dan bumi yang benar. Dia meninggalkan penyembahan berhala yang dialami Kanaan dan sekarang bergabung dengan Israel dan Tuhan dengan iman dan juga menjadi nenek moyang Mesias. 

Matius 1:5,6 – Dan Salmon melahirkan Boas oleh Rahab; dan Boas melahirkan dari Rut ke Obed; dan Obed melahirkan Jesse; Dan Jesse melahirkan raja David; dan Raja Daud memperanakkan Salomo melalui dia yang adalah istri Uria.

Keselamatan Rahab mengilustrasikan fakta bahwa bahkan di hadapan penghakiman seperti yang terjadi pada saat itu, Tuhan menerima siapa pun “di setiap bangsa yang takut akan Dia dan melakukan apa yang benar”.

Sekarang kita perhatikan bahwa ketika Yesus masuk ke Yerikho, ada seorang laki-laki di sana yang adalah kepala pemungut cukai ini, seorang pemungut cukai yang sangat kaya namanya Zakheus.

Alkitab akan mengatakan bahwa Zakheus adalah seorang bertubuh kecil, yang setelah mengetahui bahwa Yesus telah melewati daerah itu, Zakheus kemudian memanjat pohon ara hanya untuk melihat siapa Yesus itu. Zakheus hanya ingin melihat siapakah Yesus itu, tetapi Yesus ingin memberi alamat dalam kehidupan Zakheus. 

Lukas 19:2-5 – Dan, lihatlah, ada seorang pria bernama Zakheus; dan ini adalah kepala pemungut cukai, dan dia kaya.

Dan dia mencoba untuk melihat siapa Yesus itu, dan karena orang banyak dia tidak bisa, karena dia bertubuh kecil.

Dan berlari ke depan, dia memanjat pohon ara liar untuk melihatnya; karena saya harus lewat sana.

Dan ketika Yesus datang ke tempat itu, melihat ke atas, dia melihatnya dan berkata kepadanya, Zakheus, cepatlah turun, karena hari ini aku pantas tinggal di rumahmu.

Di sini kita melihat dasar utama dari studi kita, yaitu memahami bahwa sering kali kita akan selalu dikenang karena kegagalan kita, tetapi tidak pernah karena kemampuan kita. Mereka yang bersama Yesus dan mendengar tuannya berkata bahwa dia akan menjadi tamu Zakheus, hanya menunjuk Zakheus sebagai orang berdosa.

Lukas 19: 7 – Dan ketika mereka semua melihat ini, mereka menggerutu, mengatakan bahwa dia telah masuk untuk menjadi tamu orang berdosa.

Namun perjumpaan yang ditimbulkan antara Yesus dan Zakheus, menjadikan sejak saat itu Zakheus tidak lagi sama, mulai berbicara dan bertindak berbeda.

Lukas 19:8,9 – Dan Zakheus berdiri dan berkata kepada Tuhan, Tuhan, lihatlah, setengah dari milikku aku berikan kepada orang miskin; dan jika saya telah menipu seseorang, saya akan mengembalikannya empat kali lipat. Dan Yesus berkata kepadanya, “Hari ini keselamatan telah datang ke rumah ini, karena dia juga anak Abraham.”

Perhatikan bahwa bagi orang banyak, Zakheus akan selalu menjadi pemungut cukai dan orang berdosa, tetapi bagi Yesus, pemungut cukai itu, namanya disebut, karena ia sangat berharga bagi Tuhan Yesus. Pemungut cukai itu hanya ingin melihat Yesus lewat, tetapi Yesus selalu memiliki sesuatu yang lebih bagi mereka yang ingin mengenalnya, Yesus ingin memberi alamat dalam kehidupan Zaqueu.

Alkitab juga memberi tahu kita bahwa ada seorang pria yang buta dan mengemis di pinggir jalan. Di mata masyarakat dia hanyalah orang yang tidak dikenal, karena dia hidup mengemis dan di mata masyarakat dia tidak bisa berkontribusi apa-apa. Alkitab melaporkan bahwa suatu hari pria ini kemudian mendengar sesuatu yang berbeda dan mencari tahu apa yang sedang terjadi. Kami memahami bahwa apa yang dia dengar hari itu, pada saat itu tidak umum, karena di mana Yesus lewat, tidak ada yang tetap sama.

 Kita dapat menduga bahwa seseorang berhenti dan berkata kepada orang itu bahwa Yesus dari Nazaret sedang lewat dan di mana Dia lewat orang sakit disembuhkan, orang lumpuh berjalan, orang buta melihat dan bisu berbicara. Alkitab melaporkan bahwa pria ini kemudian mulai berteriak dengan suara nyaring, “Yesus anak Daud kasihanilah aku”.

Orang banyak menyuruhnya diam, agar tuannya tidak diganggu, karena orang banyak menganggap orang itu tidak berharga bagi tuannya. Orang yang bernama Bartimeus itu mampu memahami bahwa pada saat itu, dialah yang membutuhkan keajaiban itu, dan bahwa kesempatan itu mungkin tidak akan terulang lagi.

Bartimeus berteriak terus menerus dan Tuhan Yesus berpaling kepadanya, dan Yesus bertanya apa yang kamu ingin aku lakukan untukmu? Yesus tahu apa yang dibutuhkan Bartimeus, tetapi Yesus ingin mendengar dari Bartimeus kebutuhannya. Lihat ajaran agungnya, karena kitalah yang membutuhkan mujizat itu, dan kita sama sekali tidak peduli apa kata orang banyak, yang penting bagi kita adalah memanfaatkan kesempatan untuk bersama pemilik mujizat itu. Untuk alasan ini, bahkan jika manusia mengingatmu karena kesalahanmu, ketahuilah bahwa Tuhan mengingatmu karena kemampuan dan kualitasmu.

Raabe, si pelacur, dikenang di galeri Pahlawan Iman, Zakheus, pemungut cukai, menerima Yesus di rumahnya sebagai tamunya, orang buta dari Yerikho melihat lebih banyak daripada yang dilihat orang banyak dengan mata fisiknya, karena pria itu bahkan tanpa memiliki penglihatan Bartimeus memiliki iman, dan percaya bahwa Yesus Kristus dapat mengubah ceritanya.

Kami menyimpulkan bahwa tidak masalah bagaimana Anda dikenang oleh pria selama ini, tetapi yang penting adalah bagaimana Anda akan dikenang mulai sekarang, jadi angkat kepala Anda, angkat tangan ke langit dan biarkan Tuhan menulis cerita baru untuk Anda , karena Anda itu sangat penting bagi Tuhan. Manusia mungkin mengingat Anda karena kesalahan Anda, karena kesalahan Anda, tetapi Tuhan melihat Anda apa adanya di hadirat-Nya, yaitu bejana yang berharga.

Semoga kita menjadi seperti orang buta dari Yerikho , yang tidak mendengarkan apa yang dikatakan orang banyak, tetapi menyerah pada imannya yang jauh lebih besar daripada suara yang bergema dari orang banyak.

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles