Matius 11:12 – Kerajaan Surga, apa yang dibutuhkan untuk mencapainya?

Published On: 6 de April de 2023Categories: Pelajaran Alkitab

Kami akan melayani Tuhan, bukan hanya untuk mengatakan bahwa kami adalah orang Kristen, atau karena kami menghadiri gereja. Kami melayani Tuhan, karena keinginan kami adalah untuk mencapai kerajaan surga melalui Kristus Yesus!

Lagi pula, apa itu layanan? Menurut kamus, melayani berarti bekerja demi seseorang.

Ketika kita melayani Tuhan, kita membuat diri kita tersedia untuk pertumbuhan kerajaan. Menyebabkan kehendak Tuhan ditegakkan di bumi, mewujudkan tujuan Allah.

Melayani Tuhan berarti bersedia melakukan kemauan dan kemauan, membunuh diri sendiri dan menjalankan kehendak Tuhan.

Galatia 2:20 aku telah disalibkan dengan Kristus; dan saya tidak lagi hidup, tetapi Kristus hidup di dalam saya; dan kehidupan yang saya jalani sekarang dalam daging, saya hidup dengan iman kepada Anak Allah, yang mengasihi saya, dan menyerahkan diri-Nya untuk saya.

Melayani Tuhan berarti meninggalkan kehendak kita, mematikan keinginan kita, sehingga kehendak Tuhan dapat terwujud sepenuhnya dalam hidup kita. Tuhan memberikan putranya sendiri, sehingga siapa pun yang percaya kepadanya tidak binasa tetapi memiliki hidup yang kekal. Yesus Kristus berserah sepenuhnya pada tujuan bapa. Yesus Kristus menempatkan dirinya sebagai teladan sejati hamba yang setia, taat dan takut akan tuannya.

Ketika berbicara tentang jalan menuju keselamatan, kita dapat mengamati bahwa Tuhan Yesus Kristus sendiri mendefinisikan dirinya sebagai satu-satunya cara untuk mencapai keselamatan.

Yohanes 14:6 Yesus berkata kepadanya, Akulah jalan dan kebenaran dan hidup; tidak seorang pun datang kepada Bapa kecuali melalui aku.

Yesus Kristus menggambarkan dirinya sebagai tiga pilar yang sangat penting agar kita dapat mencapai kerajaan surga. Dalam ketiga pilar ini kami akan menjelaskan masing-masing dan memahami bagaimana mencapai keselamatan melalui Kristus Yesus.

Yesus Kristus berkata Dia adalah jalan.

Jalan berarti: cara mencapai hasil; arah.

Kemudian kita akan memahami bahwa Yesus Kristus adalah satu-satunya arah yang harus kita ambil agar kita dapat mencapai keselamatan kita. Hanya Yesus Kristus yang dapat membuat gereja mencapai hasilnya, yaitu keselamatan.

Yesus Kristus berkata bahwa Dia adalah kebenaran.

Kebenaran berarti: keadaan, objek atau fakta; realitas.

Tidak ada kebenaran lain selain apa yang Yesus tinggalkan untuk kita catat dalam tulisan suci, Yesus Kristus adalah ya, dan akan selalu menjadi satu-satunya kebenaran. Segala sesuatu yang dia ceritakan dalam tulisan suci telah digenapi di zaman kita.

Matius 24: 6–7 Kamu akan mendengar tentang perang dan desas-desus tentang perang, tetapi jangan takut. Hal-hal seperti itu harus terjadi, tetapi akhirnya belum. Bangsa akan bangkit melawan bangsa, dan kerajaan melawan kerajaan. Akan terjadi kelaparan dan gempa bumi di berbagai tempat.

Lukas 12:53 Ayah akan terbagi melawan anaknya, dan anak melawan ayahnya; ibu melawan putrinya, dan putri melawan ibunya; ibu mertua melawan menantu perempuannya, dan menantu perempuan melawan ibu mertuanya.

Setiap ayat yang dikutip di atas sudah digenapi di zaman kita. Ketika kita percaya pada kebenaran ini yang merupakan firman Tuhan, kita sedang berjalan di jalan yang benar sehingga kita dapat mencapai keselamatan kita.

Yohanes 8:32 – Dan kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu.

Banyak teori manusia dan pengetahuannya memang benar, tetapi hanya ada satu kebenaran yang mampu membebaskan manusia dari dosa, kehancuran dan kekuasaan jahat.

Kebenaran ini hanya ditemukan di dalam Yesus Kristus, dan melalui firman Allah.

Tulisan suci memberikan kesaksian tentang satu-satunya kebenaran yang dapat membebaskan manusia dari dosa, dunia, dan kuasa iblis. Tidak ada lagi wahyu tentang “kebenaran” yang diperlukan untuk melengkapi Injil Kristus, atau membuatnya lebih memadai, karena Injil Kristus adalah satu-satunya solusi yang sempurna.

Kebenaran yang menyelamatkan diungkapkan dari Tuhan hanya dengan rohnya dan tidak berasal dari seseorang atau dari hikmat manusia.

Ketika kita mengakui Yesus Kristus sebagai satu-satunya kebenaran, kita mencapai pembebasan dari wilayah kejahatan, dari penentangan, dari segala sesuatu yang dapat menjauhkan kita dari Tuhan.

Yohanes 12:26 — Siapa pun yang melayani saya harus mengikuti saya; dan di mana aku berada, hambaku juga akan berada. Dia yang melayani saya, dia akan dihormati oleh Bapa saya.

Iman kepada Yesus Kristus melibatkan komitmen pribadi kemudian untuk mengindahkan ajaran-ajaran itu dan berada di mana Dia berada. Mengikuti Kristus termasuk menyangkal diri sendiri dan memikul salib Anda.

Markus 8:34 – Kemudian dia memanggil orang banyak dan para murid bersama-sama dan berkata, “ Jika ada yang mau ikut dengan saya, biarkan dia menyangkal dirinya dan memikul salibnya dan mengikuti saya.

Salib adalah simbol penderitaan, kematian, rasa malu, ejekan, penolakan, dan penolakan pribadi. Setiap orang Kristen ketika dia memutuskan untuk menyangkal dirinya, membuat keputusan untuk berjuang sampai akhir melawan dosa, melawan Setan dan kuasa kegelapan untuk memperluas kerajaan Allah.

Orang Kristen harus bertekad untuk menghadapi permusuhan dari musuh dan bala tentara jahat, serta menghadapi penganiayaan yang timbul karena melawan guru-guru palsu yang memutarbalikkan kebenaran Injil.

Untuk mencapai kerajaan surga, kita perlu berhenti hidup untuk keinginan kita dan hidup untuk keinginan dan kehendak Tuhan.

Yesus Kristus berkata bahwa dia adalah hidup.

Yesus Kristus mengalahkan maut! Sayangnya dosa memisahkan kita dari Tuhan, dosa telah membawa maut dan hanya melalui Yesus Kristus kita dapat dibangkitkan dan mencapai hidup yang kekal.

Ketika seseorang mengangkat tangan dan menerima Yesus Kristus sebagai Tuhan dan penyelamat hidupnya, mereka mulai menjalani kehidupan baru yang lengkap dan penuh kedamaian.

Yohanes 11:25,26 – Yesus berkata kepadanya: Akulah kebangkitan dan hidup; siapa pun yang percaya kepada saya, bahkan jika dia mati, akan hidup; Dan setiap orang yang hidup dan percaya padaku tidak akan pernah mati. Apakah Anda percaya ini?

Kami memahami bahwa kematian Fisik bukanlah akhir yang tragis, sebaliknya, itu adalah paspor menuju kehidupan yang kekal dan berkelimpahan, dan persekutuan dengan Tuhan.

“Akan hidup” mengacu pada kebangkitan; “tidak pernah mati” berarti orang percaya akan memiliki tubuh yang baru, abadi, tidak dapat binasa yang tidak dapat mati atau membusuk.

Untuk mencapai kerajaan surga, firman Tuhan harus datang, seperti benih yang ditaburkan di hati kita, untuk berkecambah, tumbuh dan menghasilkan buah.

Lukas 8:15 Dan apa yang jatuh di tanah yang baik, inilah mereka yang, setelah mendengar firman itu, menyimpannya dalam hati yang jujur ​​dan baik, dan menghasilkan buah dengan ketekunan.

Ketika firman Tuhan menemukan perlindungan di hati kita, kita mulai memahami tujuan Tuhan bagi hidup kita.

Sejak saat itu, selangkah demi selangkah, kami mulai menghasilkan buah yang layak untuk pertobatan. Melalui hidup kita orang dipengaruhi oleh kuasa Tuhan, kita menjadi alat Tuhan, karena benih yang ditanam jatuh di tanah yang subur.

Kerajaan surga membutuhkan ketekunan.

Mencapai kerajaan surga membutuhkan tekad dan tujuan.

Matius 11:12 — Sejak zaman Yohanes Pembaptis hingga sekarang, Kerajaan Surga telah direbut dengan paksa, dan mereka yang menggunakan kekerasan telah merebutnya dengan paksa.

Hanya mereka yang berjuang yang dapat merebut Kerajaan Surga. Menjadi milik kerajaan Allah dan menikmati semua berkatnya membutuhkan upaya yang tulus dan terus-menerus. Ya, perjuangan iman, dipadukan dengan keinginan besar untuk melawan setan, dosa, dan masyarakat yang sesat di mana kita hidup.

Mereka yang hidup menurut keinginan dunia, mengabaikan firman Tuhan, mereka yang memiliki sedikit kelaparan rohani, dan mereka yang jarang berdoa, tidak akan pernah mengenal kerajaan surga, karena kerajaan surga diperuntukkan bagi orang yang berani dalam iman.

Elia Kejadian 39:9 — Tidak seorang pun di rumah ini di atas saya. Dia tidak menolak saya apa pun, kecuali Anda, karena Anda adalah istrinya. Lalu bagaimana aku bisa melakukan sesuatu yang begitu jahat dan berdosa terhadap Tuhan? 

Tuhan memanggil orang-orang seperti Natan ke dalam kerajaan.

2 Samuel 12:7 — Kemudian Natan berkata kepada Daud, “Kamulah orangnya! Beginilah firman Tuhan, Allah Israel: ‘Aku mengurapimu raja Israel dan melepaskanmu dari tangan Saul.

Tuhan memanggil orang-orang seperti Elia ke dalam kerajaan.

1 Raja-raja 18:21 — Elia berbicara kepada orang-orang dan berkata, “Berapa lama kamu bimbang antara dua pendapat? Jika Tuhan adalah Tuhan, ikuti dia; tetapi jika Baal adalah Tuhan, ikutilah dia.” Namun, orang-orang tidak menanggapi.

Tuhan memanggil orang-orang seperti Sadrakh, Mesakh dan Abednego ke kerajaan.

Daniel 3:16-18 – Sadrakh, Mesakh dan Abednego menjawab raja: “Wahai Nebukadnezar, kami tidak perlu membela diri di hadapanmu.

Jika kita dilemparkan ke dalam perapian yang menyala-nyala, Tuhan yang kita layani mampu membebaskan kita, dan dia akan melepaskan kita dari tangannya, ya raja.

Tetapi jika dia tidak membebaskan kami, ketahuilah, wahai raja, bahwa kami tidak akan menyembah dewa-dewa Anda atau menyembah patung emas yang telah Anda dirikan.”

Yesaya 61:1-3 — Apa Panggilan Anda?

Pernahkah Anda berhenti untuk bertanya-tanya, apa panggilan Tuhan bagi hidup Anda? Kita semua memiliki panggilan dari Tuhan untuk hidup kita, tetapi tidak selalu mudah untuk memahami panggilan Tuhan untuk kita. Hari ini kita akan belajar tentang panggilan Tuhan.

Klik dan temukan panggilan Anda sekarang !

Tuhan memanggil orang-orang seperti Mordekai ke dalam kerajaan.

Esther 3:4,5 — Hari demi hari mereka berbicara dengannya, tetapi dia tidak memperhatikan mereka dan mengatakan dia adalah seorang Yahudi. Jadi mereka memberi tahu Haman segalanya untuk melihat apakah perilaku Mordekai akan ditoleransi.

Ketika Haman melihat bahwa Mordekai tidak sujud atau sujud, dia sangat marah.

Tuhan memanggil orang-orang seperti Petrus dan Yohanes ke dalam kerajaan.

Kisah Para Rasul 4:19,20 — Tetapi Petrus dan Yohanes menjawab, “Nilailah sendiri apakah benar di hadapan Allah untuk menaati Anda dan bukan Allah.

Karena kita tidak bisa tidak berbicara tentang apa yang telah kita lihat dan dengar.”

Tuhan memanggil orang-orang seperti Stefanus ke dalam kerajaan.

Kisah Para Rasul 6:8 – Stefanus, seorang yang penuh kasih karunia dan kuasa Allah, melakukan keajaiban dan tanda-tanda besar di antara orang-orang.

Tuhan memanggil orang-orang seperti Paulus ke dalam kerajaan.

Filipi 3:13,14 – Saudara-saudara, aku sendiri belum menyangka, bahwa aku telah memperolehnya, tetapi satu hal yang kulakukan: melupakan apa yang di belakang dan menjangkau apa yang di depan,

Saya menekan ke tujuan untuk memenangkan hadiah dari panggilan tinggi Allah dalam Kristus Yesus.

Tuhan memanggil orang-orang seperti Debora ke dalam kerajaan.

Hakim-hakim 4:9 – Debora menjawab, “Baiklah, aku ikut denganmu. Tapi ketahuilah, karena caramu bertindak, kehormatan itu tidak akan menjadi milikmu; karena Tuhan akan menyerahkan Sisera ke tangan seorang wanita.” Jadi Debora pergi ke Kedesh dengan Barak,

Tuhan memanggil orang-orang seperti Rut ke dalam kerajaan.

Rut 1:16-18 — Tetapi Rut menjawab: “Jangan mendesakku untuk meninggalkanmu dan tidak pergi bersamanya lagi. Ke mana pun Anda pergi, di mana Anda tinggal, saya akan tinggal! Umatmu akan menjadi umatku dan Tuhanmu akan menjadi Tuhanku!

Di mana kamu mati aku akan mati, dan di sana aku akan dikuburkan. Semoga Tuhan menghukum saya dengan segala kekerasan, jika ada sesuatu selain kematian yang memisahkan saya dari Anda! “

Saat Naomi melihat bahwa Rut memang bertekad untuk menemaninya, dia tidak memaksa lagi.

Tuhan memanggil orang-orang seperti Ester ke kerajaan.

Ester 4:16 — “Pergilah, kumpulkan semua orang Yahudi yang ada di Susan, dan berpuasa untukku. Jangan makan atau minum selama tiga hari tiga malam. Aku dan pembantuku akan berpuasa sepertimu. Setelah itu saya akan menghadap raja, meskipun itu melanggar hukum. Jika aku harus mati, aku akan mati.”

Tuhan memanggil orang-orang seperti Maria ke dalam kerajaan.

Lukas 1:26-35 – Pada bulan yang keenam Allah mengutus malaikat Gabriel ke Nazaret, sebuah kota di Galilea,

Kepada seorang perawan yang bertunangan dengan seorang pria bernama Yusuf, keturunan Daud. Nama perawan itu adalah Maria.

Malaikat itu, mendekatinya, berkata: “Bersukacitalah, yang terkasih! Tuhan menyertai Anda! “

Maria terganggu oleh kata-kata ini, memikirkan apa arti sapaan ini.

Tetapi malaikat itu berkata kepadanya: “Jangan takut, Maria; Anda telah diberkati oleh Tuhan!

Kamu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan kamu akan menamainya Yesus.

Dia akan menjadi besar dan akan disebut Anak Yang Maha Tinggi. Tuhan Allah akan memberimu tahta ayahmu Daud,

Dan dia akan memerintah atas orang-orang Yakub selamanya; Kerajaannya tidak akan pernah berakhir.”

Maria bertanya kepada malaikat: “Bagaimana ini akan terjadi jika saya masih perawan? “

Malaikat itu menjawab, “Roh Kudus akan turun ke atasmu, dan kuasa Yang Maha Tinggi akan menaungimu. Jadi yang akan dilahirkan akan disebut kudus, Anak Allah.

Tuhan memanggil orang-orang seperti Ana ke dalam kerajaan.

Lukas 2:36-38 – Hana sang nabiah, putri Fanuel, dari suku Asyer, ada di sana. Dia sudah sangat tua; telah tinggal bersama suaminya tujuh tahun setelah mereka menikah

Dan kemudian dia tetap menjadi janda sampai usia delapan puluh empat tahun. Dia tidak pernah meninggalkan kuil: dia menyembah Tuhan dengan berpuasa dan berdoa siang dan malam.

Setibanya di sana pada saat itu, dia bersyukur kepada Tuhan dan berbicara tentang anak laki-laki itu kepada semua orang yang menunggu penebusan Yerusalem.

Tuhan memanggil orang-orang seperti Lydia ke dalam kerajaan.

Kisah Para Rasul 16:14,15 — Salah satu dari mereka yang mendengarkan adalah seorang wanita yang takut akan Tuhan bernama Lidia, seorang penjual kain ungu, dari kota Tiatira. Tuhan membuka hatinya untuk memperhatikan pesan Paulus.

Setelah dibaptis, serta seisi rumahnya, dia mengundang kami, berkata, “Jika kamu menganggap saya orang yang percaya kepada Tuhan, datang dan tinggallah di rumah saya.” Dan meyakinkan kami.

Jika Anda ingin mencapai kerajaan surga, terinspirasilah oleh orang-orang seperti yang kami sebutkan di atas. Masing-masing dari mereka berani di hadirat Allah, semuanya menyangkal daging, menyangkal keinginan mereka, mematikan keinginan mereka, dan menyerahkan hidup mereka untuk hidup sesuai dengan kehendak Allah.

Kita dapat menyimpulkan bahwa kita dipanggil untuk menghuni kerajaan surga, kita tidak berada di bumi ini sebagai hasil kebetulan, kita datang dengan tujuan, panggilan dari Tuhan dalam hidup kita.

Tuhan menginginkan agar kita datang untuk memenuhi panggilan- Nya bagi hidup kita, dan melalui hidup kita, kita dapat menjangkau orang lain untuk kerajaan.

Semoga kita, mulai hari ini, menjangkau sebanyak mungkin orang, memberi tahu mereka bahwa Yesus Kristus menyembuhkan, menyelamatkan, membebaskan, dan membawa ke surga, karena firman ini setia dan benar.

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment