Matius 18:21-22 – Pengampunan menyembuhkan tubuh dan jiwa

Published On: 6 de April de 2023Categories: Pelajaran Alkitab

Pengampunan adalah sesuatu yang sangat diperlukan dalam kehidupan orang Kristen, karena kita harus memenuhi dan memahami kekuatan nyata yang ada dalam memaafkan mereka yang telah menyinggung kita.

Apakah Anda tahu apa arti kata pengampunan?

Pengampunan adalah tindakan manusia untuk menghilangkan rasa bersalah, pelanggaran, hutang, dll. Pengampunan adalah proses mental yang ditujukan untuk menghilangkan kebencian, kemarahan, dendam atau perasaan negatif lainnya tentang orang tertentu atau diri Anda sendiri. 

Di bidang agama, konsep pengampunan terkait dengan apa yang disebut “proses pemurnian spiritual”, sebuah gagasan yang hadir di hampir semua doktrin agama, dan yang terdiri dari menghilangkan perasaan berbahaya bagi manusia, seperti kemarahan, sakit hati atau kemarahan. .keinginan untuk balas dendam.

Sumber: Pengampunan – Makna

Kami mengerti bahwa Tuhan itu baik, dia mengampuni kesalahan dan dosa kami. Rahmat-Nya menjangkau semua orang yang benar-benar bertobat dari dosa-dosa mereka dan memohon pengampunan-Nya. Mazmur 86: 5 – Anda baik dan pemaaf, Tuhan, kaya akan rahmat bagi semua yang memanggil Anda.

Berapa kali kita harus memaafkan?

Matius 18:21-22 – Lalu Petrus mendekati Yesus dan bertanya, “Tuhan, berapa kali aku harus mengampuni saudaraku jika ia berbuat dosa terhadap aku? Sampai tujuh kali?” Yesus menjawab, “Aku berkata kepadamu, Bukan sampai tujuh kali, tetapi sampai tujuh puluh kali tujuh.

Kami memahami bahwa pengampunan bukan hanya jumlah matematis, tetapi kami memahami bahwa pengampunan lebih jauh lagi, karena setiap kali kami memaafkan seseorang, bahkan jika dia bersalah kepada kami lebih dari sekali, kami akan memaafkannya seolah-olah itu adalah yang pertama kali. 

Kita mengerti bahwa ketika Yesus berkata bahwa kita harus memberikan pengampunan bukan tujuh kali, tetapi tujuh puluh kali tujuh, kita mengerti bahwa 70×7=490 kali.

Yang kita pahami adalah bahwa memaafkan seseorang sebanyak 490 kali adalah memahami bahwa kita sebagai orang Kristen rela mengampuni sebanyak yang diperlukan. 

Setiap hari kami meminta pengampunan Tuhan atas kesalahan dan dosa kami yang dilakukan oleh pikiran, perkataan dan perbuatan untuk kesalahan kami dan kami memiliki keyakinan bahwa dia mengampuni kami dan menyucikan kami dari segala dosa. Dengan cara yang sama Tuhan ingin kita datang setiap hari untuk bersedia mengampuni mereka yang telah menyinggung kita dengan cara tertentu. 

Kita dapat memahami bahwa pengampunan Tuhan adalah sesuatu yang tidak ada habisnya bagi manusia dan dikondisikan oleh kesediaan kita untuk mengakui dan meninggalkan dosa serta mengampuni saudara-saudara kita.

Pelepasan Pengampunan adalah sesuatu yang sangat penting bahkan untuk doa kita, karena dalam model doa, doa Bapa Kami Yesus membuatnya sangat jelas. Matius 6:12 – Ampunilah kami hutang kami, seperti kami mengampuni debitur kami.

Kita dapat memahami bahwa kita meminta Tuhan untuk mengampuni hutang kita dengan cara yang sama seperti kita mengampuni debitur kita, yaitu Tuhan akan mengampuni kita sejauh saya memaafkan tetangga saya jika saya tidak dapat memaafkan tetangga saya seperti yang saya inginkan. mencapai ampunan Allah.

Alkitab dengan jelas mengajarkan kepada kita bahwa sangat penting untuk mencari rekonsiliasi, karena tanpa rekonsiliasi tidak mungkin menerima pengampunan Tuhan.  Markus 11:25,26 – Dan ketika Anda berdiri berdoa, jika Anda memiliki sesuatu terhadap siapa pun, ampunilah dia, sehingga Bapa surgawi Anda juga dapat mengampuni dosa-dosa Anda.” Tetapi jika kamu tidak mengampuni, Bapamu yang di surga juga tidak akan mengampuni dosa-dosamu.

Firman Tuhan jelas mengajar kita bahwa kita hanya menerima pengampunan ketika kita mampu mengampuni dan ketika kita tidak dapat mengampuni, kita juga tidak dapat menerima pengampunan dari Tuhan.

Melepaskan pengampunan itu perlu karena dosa menimbulkan kelemahan fisik dan di dalam jiwa ada orang yang tidak bisa melepaskan pengampunan dan terjebak dalam kelemahan. 

Memaafkan adalah masalah yang sangat serius, karena merupakan penyakit yang dimulai dari jiwa dan dapat dilihat melalui tanda-tanda di tubuh manusia. Apa yang ingin kami katakan di sini adalah ketika saya tidak bisa memaafkan seseorang, tidak hanya jiwa yang sakit, tetapi tubuh juga ikut sakit bersama perasaan itu.

Ada beribu-ribu orang yang sakit, karena sampai hari ini belum bisa melepaskan ampunan. Di bawah ini kami akan membuat daftar beberapa penyakit psikosomatis yang ditimbulkan di dalam tubuh karena kurangnya pelepasan pengampunan.

Memahami kekuatan pengampunan.

Kecemasan Kecemasan adalah perasaan gugup, khawatir atau tidak nyaman dan merupakan pengalaman normal manusia. Ini juga hadir dalam berbagai gangguan kejiwaan, termasuk gangguan kecemasan umum, gangguan panik, dan fobia. Meskipun penyakit ini berbeda satu sama lain, semuanya menghadirkan kesusahan dan disfungsi yang secara khusus terkait dengan kecemasan dan ketakutan.

Dysthymia – (kurang motivasi, rendah diri, malas)

Anguish – (kekosongan jiwa, keputusasaan batin yang dalam, kesepian)

Depresi – Depresi termasuk perasaan sedih (atau, pada anak-anak dan remaja, lekas marah) dan/atau kehilangan minat dalam aktivitas. Pada gangguan depresi mayor, gejala ini berlangsung selama dua minggu atau lebih dan mengganggu fungsi atau menyebabkan tekanan yang signifikan. Gejala dapat muncul setelah kehilangan baru-baru ini atau peristiwa menyedihkan lainnya, tetapi tidak sebanding dengan peristiwa tersebut dan bertahan melebihi waktu yang tepat. Gangguan disregulasi suasana hati melibatkan lekas marah yang terus-menerus dan episode perilaku yang sering di luar kendali.

Penindasan – (kurangnya reaksi, penjara, pandangan tertutup, perbudakan, obsesi

Paranoia – (mania keagungan, mania penganiayaan, keegoisan dan keegoisan)

Gangguan Panik – Gangguan panik adalah serangan panik berulang yang menyebabkan kekhawatiran berlebihan tentang serangan di masa mendatang dan/atau modifikasi perilaku untuk menghindari situasi yang dapat memicu serangan.

Skizofrenia – Skizofrenia adalah gangguan mental yang ditandai dengan hilangnya kontak dengan realitas (psikosis), halusinasi (umumnya mendengar suara), keyakinan salah (delusi), pemikiran dan perilaku abnormal, berkurangnya tampilan emosi, penurunan motivasi, fungsi mental yang memburuk ( kognisi) dan masalah dengan kinerja sehari-hari, termasuk pekerjaan, sosial, hubungan, dan perawatan diri.

OCD – (Obsessive Compulsive Disorder) – Perbudakan total pikiran melalui pengulangan berlebihan dan pikiran yang benar-benar merusak fungsi normal pikiran

Kegilaan – (kurangnya kontrol aktivitas: pikiran aktif, akal, ingatan, penalaran tanpa sinkronisasi, pikiran tanpa koneksi)

Bunuh diri – Perilaku bunuh diri termasuk bunuh diri dan percobaan bunuh diri. Pikiran dan rencana bunuh diri disebut ide bunuh diri.

Sumber : MANUAL MSD VERSI KESEHATAN UNTUK KELUARGA

Semua ini adalah penyakit yang dihasilkan dalam tubuh manusia ketika kita bukan kaisar pengampunan, yaitu kita menjadikan tubuh kita sebagai tubuh yang sakit. Setiap hari Tuhan mengajak kita menjadi pembebas pengampunan, tapi sayangnya berkali-kali hati kita sudah mengeras.

Sayangnya, manusia lebih suka membunuh cinta daripada hidup dengan rasa sakit. 

Suatu hari kami semua dalam kondisi orang berdosa dan kami membutuhkan Pengampunan Tuhan untuk berdamai kembali dengan-Nya. Roma 3:23 – Karena semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah. Hanya melalui Yesus Kristus kita menerima pengampunan dan Yesus pergi sebagai contoh bahwa kita juga harus mengampuni saudara kita. Efesus 4:32 – Jadilah baik dan penuh kasih satu sama lain, saling mengampuni, sama seperti Allah di dalam Kristus mengampuni Anda.

Ketika kita mengangkat tangan untuk menerima Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat hidup kita, kita menjadi ciptaan baru dan mulai berjalan sesuai kehendak dan kehendak-Nya. Dan adalah kehendak Tuhan bahwa kita menjadi pembebas dari pengampunan.

Tuhan ingin kita berjalan mengikuti jejak Kristus dan berjalan sebagaimana Dia berjalan, mengampuni musuh kita dan mengasihi sesama kita.

Yesus Kristus ingin agar kita datang memiliki hati yang murni penuh kasih, karena kasih menghasilkan kesehatan tidak hanya bagi tubuh, tetapi juga menghasilkan kesehatan bagi jiwa. Sayangnya kita akan sering dianiaya bahkan kenapa tidak dikatakan dikutuk oleh orang-orang tertentu. Dikejar oleh seseorang sering membuat hati kita sedih, tetapi kita harus tahu bagaimana membawa hanya perasaan yang baik untuk kita.

Dari mulut kita dan dari hati kita, hanya kata-kata berkat yang harus meluap, yaitu kita harus memberkati mereka yang menganiaya kita. Kata-kata kita memiliki kekuatan dan ketika kita mengucapkan kata-kata berkat pada kehidupan seseorang yang entah bagaimana menganiaya atau membuat kita sedih, kita mengubah kisah mereka di masa depan.

Jika kita mengutuk musuh kita, dia pasti akan terus menjadi lebih buruk dari hari ini, karena hanya kata-kata kutukan yang dilontarkan kepadanya. Roma 12:14 – Berkatilah mereka yang menganiaya kamu, berkati dan jangan mengutuk.

Ketika kita hidup sesuai dengan kehendak Tuhan, kita menjadi pemaaf dan diberkati, terlepas dari apakah seseorang berbuat baik atau buruk kepada kita. Dalam hidup kita harus melakukan penyaringan tentang apa yang baik untuk kita.

Apa yang membuat kita sakit harus kita tinggalkan di jalan, seolah-olah kita berjalan dengan dua tas, satu dengan alas dan yang lainnya tanpa alas. Di tas paling bawah kami menyimpan segala sesuatu yang menambah kesehatan jasmani dan rohani. Di dalam tas tanpa dasar kita meletakkan segala sesuatu yang merugikan kita secara jasmani dan rohani, kita singkirkan semua beban negatif, semua kebencian, semua dendam dan semua kesedihan. 

Kita harus membebaskan ruang dalam tubuh, pikiran, dan jiwa kita agar kita dapat merasakan manfaat dari hidup sehat yang hanya datang melalui pengampunan. Kita seharusnya tidak pernah membawa serta perasaan seperti sakit hati, dendam, kesedihan, dan lain-lain. Orang yang membawa perasaan buruk ini hidup untuk mereka. Mereka hidup dengan perasaan jahat, sedih, dendam, berusaha menyakiti orang lain, karena dalam hidup mereka ada luka karena kurangnya pengampunan.

Roma 12:19-21 – Kekasih, jangan pernah membalas dendam; biarlah murka Allah yang mengurusnya, karena demikianlah firman Kitab Suci: “Pembalasan adalah milikku, aku akan membalasnya, demikianlah firman Tuhan.”

Sebaliknya: “Jika musuhmu lapar, beri dia makan; jika dia haus, beri dia minum. Saat Anda melakukan ini, Anda akan menimbun bara api di atas kepalanya.”

Jangan biarkan kejahatan mengalahkanmu, tetapi kalahkan kejahatan dengan berbuat baik.

Tuhan mengajarkan kepada kita bahwa balas dendam terserah pada-Nya untuk dilakukan, yaitu kita memahami bahwa ketika kita disakiti oleh kata-kata dan sikap dan kita menyerahkannya ke tangan Tuhan, dialah yang menilai situasi ini. Tidak ada yang luput dari perhatian di hadapan Tuhan.

Dan Tuhan memandang kita saat kita tersinggung, saat hati kita berduka. Tuhan mengajarkan kita bahwa jika musuh kita lapar, kita harus memberinya makan dan minum. Ketika kita melakukan ini, kita menumpuk bara api di atas kepala kita. Kita tidak dapat membiarkan kejahatan mengalahkan sikap baik kita, karena kebaikan jauh lebih besar dan menghasilkan kesehatan bagi tubuh kita dan juga jiwa kita.

Lepaskan pengampunan, bebaskan tubuh Anda dan sembuhkan jiwa Anda!

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles