Matius 14:22 – Yesus berjalan di atas air

Published On: 12 de Maret de 2023Categories: Pelajaran Alkitab

Dalam Matius 14:22 Yesus berjalan di atas air. Kami melihat Petrus dengan keberanian penuh meminta untuk pergi kepada-Nya juga berjalan di atas air. Tuhan saat ini menunjukkan kepada kita hal-hal supernatural sehingga kita dapat keluar dari alam dan mengalami hal-hal supernatural.

Badai selalu ada dan akan hadir dalam kehidupan orang Kristen, tetapi di tengah badai itu akan memungkinkan untuk melihat dan memahami pemeliharaan Tuhan bagi kita.

Badai menghasilkan momen keintiman!

Yesus memerintahkan para murid untuk naik ke perahu dan pergi ke seberang, namun Yesus memecat orang banyak itu. Murid-murid segera menuruti suara Yesus, mereka naik ke perahu dan pergi ke seberang, tetapi Yesus, yang membubarkan orang banyak, pergi ke gunung, dan di sana Dia pergi berdoa sendirian.

Matius 14:22,23 – Dan segera Yesus memerintahkan murid-muridnya untuk naik ke perahu, dan pergi ke seberang, sementara dia membubarkan orang banyak. Dan setelah menyuruh orang banyak itu pergi, dia naik gunung untuk berdoa sendiri. Dan, tiba di sore hari, saya sendirian di sana.

Pelajaran 1: Akan selalu ada saat-saat dalam hidup kita ketika “ternyata kita akan berjalan sendirian” kita dapat mengerti ketika Yesus menyuruh murid-muridnya untuk pergi ke seberang. Seolah-olah Yesus pada saat itu berkata pergi, karena saya akan tinggal di sini.

Murid-murid itu sekarang berangkat ke tengah laut, tetapi guru mereka tetap tinggal. Pada saat itu mungkin mereka tidak mengerti apa yang Yesus katakan, tetapi mereka tahu perlunya menaati suara Yesus.

Kita tidak akan pernah mengerti cara Tuhan bekerja, tetapi kita tahu betapa pentingnya menaati suara-Nya. Kita akan memiliki saat-saat dalam hidup kita ketika kita akan mengalami keheningan Tuhan.

Pelajaran 2: Yesus memerintahkan mereka untuk pergi ke seberang laut, tetapi Yesus naik ke gunung untuk memiliki momen keintiman dengan ayahnya. Suatu saat ketika hanya dia dan ayahnya yang berbicara melalui doa. Sore sudah tiba, dan Yesus tinggal di sana sendirian berdoa.

Yesus mengajar kita bahwa kita harus memiliki persekutuan yang intim dengan Bapa, berdoa tanpa henti. Kita harus berdoa, di gereja, dengan saudara-saudara, tetapi terutama kita memiliki momen pribadi, yaitu hanya Anda dan Tuhan.

Sekarang aku tinggal nak, tapi kamu pergi jalan-jalan

Ada kalanya kita akan memasuki tengah laut dan semuanya akan tenang, tetapi tiba-tiba badai akan bertahan, dan ombak akan bertahan dan angin akan bertiup mundur, membuat kita bahkan berpikir bahwa kita telah karam.

Matius 14:24-26 – Dan perahu itu sudah berada di tengah laut, terombang-ambing oleh ombak; karena angin berlawanan; tetapi pada jaga keempat malam itu, Yesus berjalan ke arah mereka di atas laut. Dan para murid, melihat dia berjalan di atas laut, menjadi ketakutan, berkata: Itu adalah hantu. Dan mereka berteriak ketakutan.

Ada saat-saat ketika kita berjalan berdampingan dengan Tuhan, ketika kita merenungkan keajaiban, keajaiban dan merasakan kekuatannya secara supernatural.

Saat-saat yang membuat kita merasa sedang digendong oleh Tuhan, seperti anak kecil di pangkuan ayah tercinta, namun ada saat-saat dimana Bapa kita berkata: 

Sekarang saatnya Anda berjalan “sendirian”, saatnya Anda mengambil langkah, karena saya ingin Anda mengetahui batasan Anda, berani dengan keyakinan Anda, mendobrak alam dan membidik yang supernatural.

Kami kemudian melihat seorang ayah yang penuh kasih berkata: “anak laki-laki mulai berjalan, tetapi saya akan tetap di sini dan menonton.”

Tuhan kemudian membiarkan kita berjalan, dan dia berdiri di kejauhan mengawasi kita. Dan kita mulai seperti anak yang baru lahir mengambil langkah pertama, kedua dan ketiga. Seperti anak kecil ketika kita tersandung segera Dia, memegang tangan kita dan berkata nak aku di sini, menggendong kita di pangkuannya untuk merasakan cintanya lagi.

Saat-saat seperti ini membuat kita dewasa, membuat kita mengalami Bapa, dan mengetahui bahwa di jalan ada batu, badai, angin kencang, ombak bahkan duri, tetapi Tuhan akan menyertai kita setiap saat, baik atau buruk.

Dalam skenario ini para murid melihat sesuatu yang tidak biasa mereka lihat, seperti mereka melihat seseorang yang sedang berjalan, tetapi di atas air.

Reaksi manusia terhadap skenario itu adalah ketakutan murni, karena dalam skenario ini ada badai, ada angin, tapi ada yang lebih hebat lagi dalam skenario ini ada orang yang berjalan di atas air dan orang itu adalah Yesus.

Ketakutan menguasai orang-orang itu dan mereka mulai mengatakan hantu dan mulai berteriak

Matius 14:26,27 – Dan para murid, melihat dia berjalan di atas laut, menjadi takut, berkata, Itu adalah hantu. Dan mereka berteriak ketakutan. Yesus, bagaimanapun, segera berbicara kepada mereka, berkata: jadilah berani, ini aku, jangan takut.

Hal yang menarik adalah bahwa Yesus merenungkan hati orang-orang itu, dan pada saat itu mereka ketakutan. Yesus kemudian berkata kepada mereka, Aku tidak takut itu adalah AKU.

Ada seorang murid bernama Petrus, yang dengan berani mengatakan Tuhan jika itu adalah Engkau, izinkan saya untuk berjalan di atas air untuk bertemu denganMu. Jawaban Yesus sederhana, datanglah!

Matius 14:28,29 – Dan Peter menjawabnya, dan berkata, Tuhan, jika itu kamu, perintahkan aku untuk datang kepadamu di atas air. Dan dia berkata: datang. Petrus, keluar dari perahu, berjalan di atas air untuk pergi kepada Yesus.

Kami mengamati bahwa Petrus dengan cara biasa, keluar dari perahu dan mulai berjalan di atas air untuk menemui Yesus. Peter sedang berjalan di atas air, tetapi pada saat tertentu, Peter yang sama yang cukup berani untuk mengatakan: “Tuhan, jika itu Engkau, perintahkan aku untuk datang kepadamu di atas air”, sekarang biarkan dirinya terbawa oleh ketakutan dan sekarang Petrus, lihat situasi yang tidak menguntungkan, angin kencang, kesulitan, yaitu, Petrus kehilangan fokus pada Yesus.

Mengapa Petrus tenggelam?

Petrus takut dan sekarang Petrus yang dulu tenggelam, sekarang mulai tenggelam dan reaksi Petrus pada saat itu hanyalah berteriak, Tuhan, selamatkan aku!

Matius 14:29,30 – Dan dia berkata, ayo. Petrus, keluar dari perahu, berjalan di atas air untuk pergi kepada Yesus. Tapi, merasakan angin kencang, dia takut; dan, mulai tenggelam, dia berteriak, berkata, Tuhan, selamatkan aku!

Ada saat-saat dalam hidup kita ketika kita berani seperti Petrus, tetapi badai dan ombak akan datang seperti yang terjadi suatu hari dalam kehidupan Petrus. Kesulitan akan datang untuk mencoba mengambil fokus yaitu Yesus dan saat badai naik, kita harus tetap melihat target dan menangis Yesus tolong aku.

Matius 14:31-33 – Dan segera Yesus, mengulurkan tangannya, menangkapnya dan berkata kepadanya, Hai kamu yang kurang percaya, mengapa kamu ragu? Dan ketika mereka naik ke perahu, angin menjadi tenang. Kemudian orang-orang yang berada di perahu itu mendekat dan menyembah dia sambil berkata, Engkau benar-benar Anak Allah.

Untuk mengatasi kesulitan apa pun, kita harus memiliki keyakinan. Saat Peter turun dari perahu, dia sangat yakin. Petrus meninggalkan perahu dengan keyakinan bahwa dia sedang mengalami sesuatu yang supranatural sesuai dengan imannya pada firman Yesus, dan dia yakin bahwa dia tidak akan tenggelam, tetapi sejak saat Petrus berhenti memandang Yesus dan mulai memandang kesengsaraan, Petrus melihat ke kesulitan, dan biarkan kesulitan menggoyahkan imanmu.

Iman Anda harus cukup kuat untuk menggoyahkan badai, bukan badai yang cukup kuat untuk menggoyahkan iman Anda.

Saat Petrus melihat badai, imannya goyah. Kita sering berjalan dengan berani seperti Petrus, tetapi badai ingin menggoyahkan iman kita.

Lihatlah pelajaran Alkitab yang kami siapkan: 1 RAJA-RAJA 17 – JANDA SAREPTA, DARI KEMATIAN HINGGA KEAJAIBAN

Tuhan ingin mengajar kita bahwa kita juga bisa berjalan di atas air, menerobos badai, menghadapi ombak, karena iman kita berhasil menggoyahkan badai kita, menghasilkan dalam diri kita pengalaman baru dengan Tuhan dan mengalami hal yang mustahil.

Kiranya kami membawa kata-kata iman ini kepada mereka yang belum mengalami perjumpaan dengan Tuhan.

Jika pesan ini membangun hidup Anda, kami hanya meminta dua hal:

  1. Tinggalkan komentar Anda untuk membangun iman kita
  2. bagikan di jejaring sosial agar kehidupan lain juga dapat dipengaruhi oleh kuasa Tuhan.

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles