Matius 21:22 – Apa saja yang kamu minta dalam doa dengan penuh kepercayaan, kamu akan menerimanya.

Published On: 6 de April de 2023Categories: Pelajaran Alkitab

Apa itu doa? Doa adalah bentuk komunikasi yang digunakan antara orang percaya dan Tuhan. Matius 21:22 – Dan apa saja yang kamu minta dalam doa dengan penuh kepercayaan, kamu akan menerimanya. Kita dapat menemukan beberapa turunan dari kata doa:

Call on God : (Mazmur 17:6) – Aku memanggilmu, ya Tuhan, karena kamu ingin mendengarku; condongkan telingamu kepadaku, dan dengarkan kata-kataku.

Panggil nama Tuhan : (Kejadian 4:26) – Dan untuk Set juga seorang putra lahir; dan memanggil namanya Enos; kemudian mereka mulai memanggil nama Tuhan.

Menangislah kepada TUHAN : (Mazmur 3:4) – Dengan suaraku aku berseru kepada TUHAN, dan Dia mendengarku dari gunung suci-Nya. 

Angkatlah jiwa kami kepada Tuhan : (Mazmur 25:1) – Kepadamu, TUHAN, aku mengangkat jiwaku.

Carilah Tuhan : (Yesaya 55: 6) – Carilah Tuhan selama dia dapat ditemukan, panggil dia saat dia dekat.

Mendekati Tahta Kasih Karunia dengan Keyakinan : (Ibrani 4:16) – Oleh karena itu marilah kita mendekati Tahta Kasih Karunia dengan percaya diri, agar kita dapat memperoleh rahmat dan menemukan kasih karunia untuk membantu pada saat dibutuhkan.

Mendekatlah kepada Tuhan : (Ibrani 10:22) – Marilah kita mendekat dengan hati yang tulus, dengan penuh keyakinan, setelah hati kita dibersihkan dari hati nurani yang jahat, dan tubuh kita dibasuh dengan air bersih,

Mungkin banyak yang belum tahu, tetapi Alkitab mengajarkan kepada kita bahwa ada alasan untuk berdoa, salah satu alasan utama mengapa kita berdoa, adalah karena doa adalah ketetapan Tuhan, yaitu Tuhan memerintahkan orang Kristen untuk hidup dalam doa.

Doa sebagai ketetapan Allah:

Perintah Allah yang pertama adalah agar orang percaya berdoa. Perintah untuk berdoa dapat ditemukan dalam tulisan suci di 1 Tawarikh 16:11 – Carilah Tuhan dan kekuatannya; mencari wajahnya terus menerus.  Kita harus senantiasa mencari Tuhan dan memohon kekuatan untuk menghadapi segala kesulitan yang mungkin kita temui dalam perjalanan Kristiani.Umat Kristiani harus senantiasa berada di hadirat Tuhan, karena doa adalah komunikasi antara orang percaya dan Tuhan.

Yesaya 55:6 – Carilah Tuhan selagi Ia berkenan ditemui, berserulah kepada-Nya selagi Ia dekat.

Matius 26:41 – Tuhan Yesus sendiri: Berjaga dan berdoalah, jangan sampai kamu masuk ke dalam pencobaan; memang, roh penurut, tetapi daging lemah.

Tuhan Allah berkomunikasi dengan orang Kristen melalui doa, karena hanya melalui doa kita menjaga hubungan kita dengan Tuhan.

Berkat, sekaligus penggenapan janji Tuhan, hanya akan tercurah atas kehidupan orang-orang yang mencari Tuhan dalam doa. 

Ketika Yesus menjanjikan pencurahan Roh Kudus, dia mengajarkan bahwa agar hal itu terjadi, setiap orang perlu berdoa terus-menerus di ruang atas sampai Roh Kudus dicurahkan dengan kuasa pada hari Pentakosta. 

Kisah Para Rasul 2:1-4 – Dan ketika hari Pentakosta telah tiba, mereka semua sepakat di satu tempat;

Dan tiba-tiba terdengar suara dari surga, seperti tiupan angin kencang, dan memenuhi seluruh rumah tempat mereka duduk.

Dan mereka melihat lidah-lidah yang terbagi, seperti nyala api, yang hinggap pada mereka masing-masing.

Dan mereka semua dipenuhi dengan Roh Kudus, dan mulai berbicara dengan bahasa lain, seperti yang Roh Kudus berikan kepada mereka untuk diucapkan.

Kita harus terus berdoa, mengetahui bahwa tidak setiap saat kita akan segera menerima apa yang kita cari, karena sangat perlu kita bersikeras berdoa agar Tuhan dapat menjawab permintaan kita. 

Setiap orang Kristen yang bertekun dalam doa menerima, karena firman Tuhan mengatakan: Lukas 11: 5-13 – Dia juga berkata kepada mereka, “Siapakah di antara kamu yang memiliki teman, dan jika dia pergi kepadanya pada tengah malam dan berkata: Teman, pinjami aku tiga roti, Karena seorang temanku datang ke rumahku dalam perjalanan, dan aku tidak perlu memperkenalkannya; Jika dia, menjawab dari dalam, berkata: Jangan ganggu aku; pintunya sudah tertutup, dan anak-anak saya bersama saya di tempat tidur; Saya tidak bisa bangun untuk memberikannya kepada Anda;

Saya berkata kepada Anda, meskipun dia tidak akan bangun dan memberikannya karena dia adalah temannya, namun karena kepentingannya dia akan bangun dan memberikan apa pun yang dia butuhkan.

Dan aku berkata kepadamu, Mintalah, dan itu akan diberikan kepadamu; carilah, dan kamu akan menemukan; ketuk, dan itu akan dibukakan untukmu;

Karena setiap orang yang meminta menerima; dan siapa pun yang mencari menemukan; dan bagi dia yang mengetuk akan dibukakan.

Dan ayah siapa di antara kamu, jika putranya meminta roti, akan memberinya batu? Atau jika dia meminta ikan, apakah dia akan memberinya ular untuk ikan?

Atau, juga, jika dia meminta sebutir telur, apakah dia akan memberinya kalajengking?

Karena jika Anda, yang jahat, tahu bagaimana memberikan pemberian yang baik kepada anak-anak Anda, apalagi Bapa surgawi Anda akan memberikan Roh Kudus kepada mereka yang memintanya?

Rasul Paulus sering meminta untuk didoakan atas namanya sendiri, mengetahui bahwa pelayanannya tidak akan berhasil tanpa doa dari rekan-rekan seimannya. Roma 15:30 – Dan saya menasihati Anda, saudara-saudara, demi Tuhan kita Yesus Kristus dan dengan kasih Roh, agar Anda berjuang bersama saya dalam doa-doa Anda bagi saya kepada Allah;

Kita dapat memahami di sini bahwa untuk pertumbuhan kerajaan, dan untuk tujuan Tuhan untuk menjadi ada di bumi, orang Kristen perlu datang dan menjalani kehidupan doa yang terus-menerus, bersyafaat dengan Tuhan untuk manifestasi kuasa Tuhan di Bumi.

Kita harus terus berdoa kepada Tuhan, memohon agar tujuan-Nya terjadi di dunia ini, kita harus terus berdoa bagi mereka yang berada di lapangan memberitakan Injil dan bagi gereja-gereja yang terbuka mengumumkan kedatangan kembali Tuhan Yesus Kristus. 

Yakobus mengajarkan kepada kita bahwa kita dapat menerima kesembuhan melalui doa yang dilakukan dengan iman dalam nama Tuhan Yesus. Tuhan masih menyembuhkan hari ini, tetapi kita harus memahami bahwa ada tingkat iman kita dan percaya bahwa Tuhan akan menyembuhkan kita, dan dikaitkan dengan kehendak Tuhan untuk melakukan mujizat tersebut.

Yakobus 5:15 – Dan doa yang lahir dari iman akan menyelamatkan orang sakit itu, dan Tuhan akan membangunkan dia; dan jika dia telah melakukan dosa, dosa itu akan diampuni.

Dan bahkan jika kita berdoa untuk kesembuhan fisik dan bahkan jika kita tidak segera menerima kesembuhan, kita harus bertekun dalam doa, percaya bahwa pada waktunya, Tuhan akan campur tangan dan mengabulkan keinginan hati kita.

Persyaratan doa yang efektif. 

Persyaratan pertama dari doa yang efektif adalah iman, karena seperti yang kita ketahui dengan baik bahwa doa kita tidak akan pernah dijawab tanpa iman di dalam hati kita. Tuhan Yesus sendiri menyatakan secara terbuka: Markus 11:24 – Karena itu Aku berkata kepadamu, apa saja yang kamu minta dalam doa, percayalah bahwa kamu telah menerimanya, dan kamu akan mendapatkannya.

Yesus mengatakan bahwa ketika kita percaya bahwa kita telah menerima apa yang masih kita minta, apapun yang kita minta dalam doa akan dikabulkan. Rahasianya adalah percaya terlebih dahulu, dan meminta kepada Tuhan dengan kepastian bahwa Dia siap untuk menjawab doa yang akan dilakukan, karena Yesus mengatakan bahwa: “ Jika kamu dapat percaya, segala sesuatu mungkin bagi mereka yang percaya.” – Markus 9:23

Kita harus mendekati Tuhan dengan hati yang benar, hati yang memiliki keyakinan penuh dan keyakinan Iman, karena tanpa iman tidak mungkin menyenangkan dan menerima sesuatu dari Tuhan.

Ibrani 10:22 – Marilah kita mendekat dengan hati yang tulus, dengan keyakinan penuh iman, setelah hati kita dibersihkan dari hati nurani yang jahat dan tubuh kita dibasuh dengan air bersih.

Setiap doa harus dilakukan dalam nama Yesus. Yohanes 14:13,14 – Dan apa saja yang kamu minta dalam nama-Ku, Aku akan melakukannya, supaya Bapa dimuliakan di dalam Anak. Jika Anda meminta sesuatu atas nama saya, saya akan melakukannya. Di sini kita memahami bahwa semua doa harus dilakukan selaras dengan pribadi, karakter, dan kehendak Tuhan Yesus.

Doa hanya bisa efektif jika dilakukan sesuai dengan kehendak Tuhan yang baik, sempurna dan menyenangkan. Untuk alasan ini kami memiliki model doa yang ditinggalkan oleh Tuhan kita Yesus, Bapa Kami, menegaskan fakta ini: “jadilah kehendak-Mu, baik di bumi maupun di surga” ( Matius 6.7; Lukas 11.2).

Kita harus berdoa sesuai dengan kehendak Tuhan, demikian pula kita harus berada dalam kehendak Tuhan, agar doa itu didengar dan dijawab oleh Tuhan.

Prinsip-prinsip alkitabiah dan metode doa yang efektif.

Agar kita dapat berdoa dengan efektif , pertama-tama kita harus dengan tulus memuji dan menyembah Tuhan. Pengakuan yang tulus atas Dosa yang diketahui sangat penting untuk doa Iman. Kita perlu datang untuk meminta sesuai dengan kebutuhan kita. Kita harus saling bersyafaat dengan sepenuh hati, dengan doa syafaat

Kita dapat dengan cara yang berbeda, berdoa dalam hati, dengan suara keras atau menangis, menggunakan kata-kata kita sendiri, atau bahkan menggunakan kata-kata langsung dari Alkitab, kita dapat berdoa secara mental, dan kita juga dapat berdoa melalui Roh. Dimungkinkan juga untuk berdoa melalui rintihan, tanpa menggunakan kata-kata manusia dan akhirnya kita dapat berdoa melalui nyanyian kepada Tuhan. 

Apa posisi yang tepat, dalam tubuh, dalam doa? 

Ada berbagai cara untuk memposisikan diri kita untuk berdoa, di dalam Kitab Suci kita dapat melihat bahwa banyak orang berdoa dalam posisi yang berbeda, kita melihat orang-orang yang berdoa berdiri, duduk, berlutut, terbaring di tempat tidur, sujud ke tanah, bersujud di tanah dan tangan terulur ke langit. Artinya, yang penting kita masuk ke hadapan hadirat Allah melalui shalat, tidak ada yang menghalangi kita untuk shalat kecuali diri kita sendiri.

Dan kita dapat meringkas bahwa gereja bergantung pada doa kita masing-masing, dan kita masing-masing bergantung pada doa salah satu dari yang lain, dan kita harus terus-menerus berdoa syafaat kepada Allah, untuk diri kita sendiri dan untuk pertumbuhan kerajaan. Tuhan. Doa menghasilkan keintiman dengan Tuhan, itu adalah satu-satunya kunci yang kita miliki untuk membuat apa yang tidak terlihat menjadi terlihat, doa adalah satu-satunya cara kita untuk berdialog dengan Tuhan dan dengan cara yang sama mendengar dia berbicara kepada kita.

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles