Roma 3:23 – Karena semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah

Published On: 18 de Maret de 2023Categories: Pelajaran Alkitab, Sem categoria

Ketika kita merenungkan Roma 3, kita ingat bahwa Adam dan Hawa terbawa oleh pengaruh ular, yang merupakan binatang yang paling licik dari semua binatang yang diciptakan Allah di taman. Pada suatu kesempatan, ular itu bertanya kepada wanita itu, “Apakah Tuhan berfirman, Jangan makan setiap pohon di taman ini?”

Wanita itu mengetahui ketetapan Allah dan menjawab ular itu: “Buah dari pohon-pohon di taman ini boleh kami makan, tetapi tentang buah pohon yang ada di tengah-tengah taman, Allah berfirman: Jangan makan dari itu, kamu juga tidak boleh menyentuhnya, nanti kamu mati.”

Ular membujuk Hawa untuk tidak taat dengan mengatakan bahwa mereka tidak akan mati. Argumen ular adalah bahwa Tuhan mengetahui bahwa pada hari mereka mulai dari buah, mata mereka akan terbuka dan mereka akan menjadi seperti Tuhan, mengetahui yang baik dan yang jahat.

Ketidaktaatan membawa Adam dan Hawa keluar dari taman dan sekarang semuanya telah berdosa dan kehilangan kemuliaan Allah.

Roma 3:23  Karena semua orang telah berbuat dosa dan gagal mencapai kemuliaan Allah;

Wanita itu melihat bahwa pohon itu menarik di matanya dan buahnya tampak lezat, Hawa di dalam hatinya menginginkan hikmat yang akan diberikan buah itu kepadanya.

Hawa mengambil buah itu dan memakannya dan tidak mengindahkan ketetapan Tuhan, Hawa selain memakan buah itu juga memberikannya kepada Adam.

Pada saat itu, mata mereka terbuka, dan mereka menyadari bahwa mereka telanjang, jadi mereka menjahit daun ara menjadi satu untuk menutupi diri mereka.

Kita kekurangan kemuliaan Tuhan!

Roma 5:12 – Oleh karena itu, sama seperti dosa masuk ke dunia melalui satu orang, dan kematian melalui dosa, dan kematian menyebar ke semua orang, karena semua orang berdosa.

Kita tahu bahwa setiap orang berdosa sebelum hukum diberikan, tetapi karena hukum tidak ada, dosa mereka tidak diperhitungkan. Kita tahu bahwa sejak zaman Adam hingga Musa, semua mati, termasuk mereka yang tidak melanggar perintah eksplisit dari Tuhan, seperti yang dilakukan Adam.

Adam, adalah representasi dari dia yang akan datang. Kita harus menunjukkan bahwa ada perbedaan besar antara dosa Adam dan pemberian Allah. Melalui dosa satu orang kematian datang kepada banyak orang. Jauh lebih besar dari dosa Adam adalah kasih karunia Allah dan karunia-Nya yang datang kepada banyak orang melalui satu orang, Yesus Kristus.

Kami memahami bahwa melalui Adam dosa memasuki dunia, tetapi melalui Yesus Kristus, pengampunan, kasih karunia dan belas kasihan memasuki dunia. Akibat dari pemberian Allah sangat berbeda dengan akibat yang disebabkan oleh dosa Adam. Sementara dosa Adam menyebabkan penghukuman, pemberian Allah memungkinkan kita untuk dinyatakan benar di hadapannya meskipun kita banyak dosa.

Ketidaktaatan menghasilkan dosa, oleh karena itu maut menguasai banyak orang melalui dosa satu orang. Yang lebih besar lagi adalah kasih karunia Allah dan anugerah kebenaran-Nya, karena semua yang menerimanya akan memerintah dalam hidup melalui satu orang, Yesus Kristus.

Memang benar bahwa satu dosa Adam mendatangkan penghukuman bagi semua orang, tetapi satu tindakan kebenaran Kristus menghapus kesalahan dan menghidupkan semua orang. Karena ketidaktaatan kepada Allah, banyak orang menjadi pendosa. Tetapi karena ketaatan satu orang kepada Tuhan, banyak yang akan dinyatakan benar.

Hukum diciptakan agar setiap orang menyadari beratnya dosa. Tetapi ketika dosa bertambah, kasih karunia menjadi lebih besar. Sama seperti dosa berkuasa atas semuanya dan membawa mereka kepada kematian, kasih karunia sekarang berkuasa, yang menyatakan kita benar di hadapan Allah dan menghasilkan kehidupan kekal melalui Yesus Kristus Tuhan kita.

Kita tidak sempurna dan pendosa yang berusaha untuk memperbaiki diri setiap hari dan ketika kita gagal dan mengakui, mengakui dan pergi, Tuhan dengan belas kasihan-Nya yang tak terbatas, menyucikan kita dari dosa-dosa kita.

1 Yohanes 1:9 Jika kita mengaku dosa kita, Ia setia dan adil untuk mengampuni dosa kita, dan menyucikan kita dari segala kejahatan.

Harga ketidaktaatan Adam dan Hawa di Taman menjauhkan kita dari Kemuliaan Allah, tetapi ketaatan Yesus Kristus dan kasih-Nya yang tak terbatas, memasukkan kita kembali sebagai anak-anak dan Pewaris Kerajaan.

Bagikan: Jika pesan ini merupakan berkat dalam hidup Anda, bagikan dengan orang lain!

Komentar: Beri komentar jika Anda menyukai pesannya!

Jadilah pengikut kami di twitter

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment