2 Korintus 11 Kemuliaan dalam Kelemahan Kita

Published On: 25 de April de 2023Categories: Pelajaran Alkitab, Sem categoria

Kitab 2 Korintus ditulis oleh Rasul Paulus untuk jemaat di Korintus yang menghadapi banyak tantangan. Dalam surat ini, Paulus membahas sejumlah masalah, termasuk otoritas kerasulan, rekonsiliasi, kemurahan hati, dan kesetiaan. Dalam pasal 11, Paulus berbicara tentang pengalamannya sendiri sebagai seorang rasul dan penderitaan yang ia tanggung demi Kristus. Dalam penelaahan Alkitab ini, kita akan menyelidiki pesan utama dari 2 Korintus pasal 11 dan bagaimana itu berlaku dalam kehidupan kita.

Ayat 1-6: Rasul Palsu

Di awal pasal 11, Paulus mulai berbicara tentang para rasul palsu yang menipu gereja di Korintus. Dia menyebut mereka “rasul super” dan menuduh mereka memberitakan Injil palsu dan menyesatkan. Paulus berkata bahwa dia sendiri adalah seorang rasul sejati dan pesannya adalah pesan Kristus yang sejati. Dia prihatin bahwa jemaat Korintus dituntun untuk mempercayai pesan yang berbeda dari apa yang dia khotbahkan kepada mereka.

“Saya harap Anda tahan dengan beberapa kebodohan saya. Ya, harap bersabar dengan saya. Semangat yang saya miliki untuk Anda adalah semangat yang berasal dari Tuhan. Saya berjanji kepada Anda kepada satu suami, Kristus, ingin mempersembahkan Anda kepadanya sebagai perawan suci. Apa yang saya takuti, dan ingin hindari, adalah sama seperti ular yang dengan liciknya menipu Hawa, pikiran Anda akan rusak dan menyimpang dari pengabdian Anda yang tulus dan murni kepada Kristus. Karena jika seseorang datang kepada Anda untuk mengkhotbahkan Yesus selain dari yang kami beritakan, atau jika Anda menerima roh yang berbeda dari yang Anda terima atau Injil yang berbeda dari yang Anda terima, Anda dengan mudah menerimanya. Namun, saya tidak menganggap diri saya lebih rendah dari “rasul super” ini. Saya mungkin bukan pembicara yang fasih; namun saya sadar. Nyatanya, kami telah memanifestasikan ini kepada Anda dalam segala macam situasi.”(2 Korintus 11:1-6)

Paulus prihatin bahwa orang-orang Korintus ditipu oleh rasul-rasul palsu yang mengkhotbahkan pesan yang berbeda dari apa yang dia khotbahkan. Dia mengatakan para rasul palsu ini menipu jemaat Korintus dengan kelicikan mereka, sama seperti ular menipu Hawa di Taman Eden. Paulus meminta jemaat Korintus untuk berhati-hati dan tidak menyimpang dari pesan Kristus yang sebenarnya.

Ayat 7-15: Rasul Sejati

Kemudian Paulus berbicara tentang otoritasnya sendiri sebagai seorang rasul dan kepeduliannya terhadap jemaat Korintus. Dia berkata bahwa dia sendiri tidak menerima uang dari gereja di Korintus, tidak seperti para rasul palsu yang ada di sana. Dia juga menyoroti kelemahan dan penderitaannya sendiri, menekankan bahwa kemuliaan Tuhanlah yang terlihat dalam kelemahannya, bukan kekuatannya sendiri.

“Apakah saya melakukan dosa dengan merendahkan diri saya untuk mengangkat Anda dengan mengkhotbahkan Injil Tuhan kepada Anda secara bebas? Saya merampok gereja lain, menerima dukungan dari mereka, untuk melayani mereka. Ketika saya berada di antara Anda dan saya membutuhkan sesuatu, saya tidak menjadi beban bagi siapa pun; karena saudara-saudara, ketika mereka datang dari Makedonia, menyediakan apa yang saya butuhkan. Saya telah melakukan segalanya untuk tidak menjadi beban bagi Anda, dan saya akan terus melakukannya. Sepasti kebenaran Kristus ada dalam diri saya, tidak seorang pun di wilayah Akhaya dapat menghilangkan kesombongan saya ini. Mengapa? Mengapa saya tidak mencintai mereka? Tuhan tahu aku mencintai mereka! Dan saya akan terus melakukan apa yang saya lakukan, agar tidak memberikan kesempatan kepada mereka yang ingin mencari kesempatan untuk dianggap setara dengan kita dalam hal yang mereka banggakan. Karena orang-orang seperti itu adalah rasul-rasul palsu, pekerja-pekerja penipu, yang berpura-pura menjadi rasul-rasul Kristus. Ini tidak mengherankan, karena Setan sendiri menyamar sebagai malaikat terang. Maka tidak mengherankan jika hamba-hambanya berpura-pura menjadi hamba kebenaran. Akhir mereka akan menjadi apa yang pantas untuk tindakan mereka.(2 Korintus 11:7-15)

Paulus membela otoritasnya sendiri sebagai rasul dengan menekankan bahwa dia tidak menerima uang dari gereja di Korintus, tidak seperti para rasul palsu. Ia menyoroti bantuan yang ia terima dari saudara-saudara di Makedonia dan menyatakan bahwa ia tidak ingin membebani jemaat Korintus. Dia juga menegaskan bahwa dia akan terus melakukan apa yang benar dan memotong kesempatan sehingga para rasul palsu tidak memiliki ruang untuk menyombongkan diri.

Paulus juga memperingatkan orang-orang Korintus tentang rasul-rasul palsu, dengan mengatakan bahwa mereka adalah pekerja-pekerja penipu yang menyamar sebagai rasul-rasul Kristus. Dia memperingatkan bahwa Setan juga menyamar sebagai malaikat terang dan tidak mengherankan jika para menterinya menyamar sebagai menteri kebenaran. Dia menekankan bahwa akhir dari para pelayan palsu ini akan sesuai dengan pekerjaan mereka.

Ayat 16-21: Kegilaan Paulus terhadap Kristus

Kemudian Paulus berbicara tentang kebodohannya sendiri bagi Kristus. Dia bilang dia gila, tapi itu karena dedikasinya kepada Kristus. Dia menyamakan kegilaannya dengan seorang pengantin pria yang sangat memperhatikan mempelai wanita. Dia mengatakan kegilaannya adalah bukti dedikasinya kepada Kristus dan gereja.

“Saya bersikeras untuk mengulangi: tidak ada yang menganggap saya tidak masuk akal. Tetapi jika Anda berpikir demikian tentang saya, sambutlah saya seperti orang bodoh, agar saya sedikit bangga. Dalam memamerkan kesombongan ini, saya tidak berbicara seperti Tuhan, tetapi seperti orang bodoh. Karena banyak yang membual dengan cara yang sangat manusiawi, saya juga. Anda, karena Anda sangat bijak, rela menghadapi orang bodoh! Sungguh, Anda bahkan mendukung mereka yang memperbudak Anda atau mengeksploitasi Anda, atau mereka yang meninggikan diri atau melukai wajah Anda. Yang memalukan, saya akui bahwa kami terlalu lemah untuk itu! Dalam apa yang berani dibanggakan orang lain — saya berbicara sebagai orang bodoh — saya juga berani. (2 Korintus 11:16-21)

Paulus membela otoritas dan pelayanannya, tetapi dia menyadari bahwa hal itu mungkin tampak bodoh bagi beberapa orang. Dia membandingkan kebodohannya dengan kebodohan orang lain yang bermegah secara daging, dan mengatakan bahwa dia menanggung banyak hal dalam nama Kristus. Dia mengatakan itu memalukan bahwa mereka tidak cukup kuat untuk mengambil lebih banyak, tetapi mereka masih berani dalam segala hal yang mereka katakan.

Ayat 22-33: Ujian Pelayanan Paulus

Di sini, Paulus mulai berbicara tentang bukti pelayanannya. Dia bilang dia orang Ibrani, lahir dari keturunan Ibrani, yang disunat pada hari kedelapan. Dia berkata bahwa dia adalah seorang Farisi, dibesarkan dengan ketaatan yang paling ketat terhadap hukum. Dia mengatakan bahwa dia adalah seorang penganiaya gereja sebelum pertobatannya, dan bahwa dia berusaha lebih keras dari siapapun untuk mematuhi hukum.

“Apakah mereka orang Ibrani? Saya juga. Apakah mereka orang Israel? Saya juga. Apakah mereka keturunan Abraham? Saya juga. Apakah mereka adalah hamba Kristus? — Saya kehilangan akal untuk berbicara demikian — saya bahkan lebih: saya bekerja lebih keras, saya dipenjara lebih sering, saya dicambuk lebih parah, dan terkena kematian lagi dan lagi. Lima kali saya menerima tiga puluh sembilan pukulan dari orang Yahudi. Tiga kali saya dipukul dengan tongkat, sekali saya dilempari batu, tiga kali kapal saya karam, saya menghabiskan satu malam dan satu hari di laut yang mengamuk. Saya terus bepergian ke sana kemari, saya dalam bahaya dari sungai, bahaya dari perampok, bahaya dari orang sebangsa saya, bahaya dari orang kafir; bahaya di kota, bahaya di padang gurun, bahaya di laut, dan bahaya dari saudara palsu. Aku bekerja keras; Saya sering tidak tidur, saya lapar dan haus, dan saya sering berpuasa; Saya menahan dingin dan telanjang. Selain itu, saya menghadapi tekanan batin setiap hari, yaitu kepedulian saya terhadap semua gereja.” (2 Korintus 11:22-28)

Paulus mencantumkan bukti pelayanannya, termasuk kerja keras, penjara, pukulan, dan bahaya yang dia hadapi demi Kristus. Dia menyoroti saat dia dicambuk, dilempari batu, kapal karam, dan menghadapi bahaya dalam perjalanannya. Dia juga menyebutkan perhatian yang dia miliki untuk semua gereja, yang membebani dia setiap hari.

Ayat 30-33: Kelemahan Paulus adalah Kekuatan Tuhan

Terakhir, Paulus menekankan bahwa kelemahannya adalah kekuatan Tuhan. Dia mengatakan bahwa jika Anda harus bermegah, bermegahlah dalam kelemahan Anda. Dia mengatakan bahwa jika Anda harus bangga, banggalah dengan hal-hal yang menunjukkan kelemahan Anda. Dia mengatakan bahwa jika dia harus menunjukkan kelemahannya, biarkan dia menunjukkannya, sehingga kekuatan Kristus dapat bersandar padanya.

“Jika saya harus bangga, biarlah pada hal-hal yang menunjukkan kelemahan saya. Allah dan Bapa dari Tuhan Yesus, yang diberkati selamanya, mengetahui bahwa saya tidak berbohong. Di Damaskus, gubernur yang ditunjuk oleh Raja Aretas memerintahkan agar kota itu diawasi untuk menangkap saya. Tapi dari jendela di dinding saya diturunkan ke dalam keranjang dan lolos dari tangannya.” (2 Korintus 11:30-33)

Paulus berbicara tentang pelariannya dari Damaskus, di mana gubernur kota itu mengejarnya untuk menangkapnya. Ia menekankan bahwa kelemahannyalah yang menunjukkan kekuatan Tuhan dalam hidupnya. Paulus memahami bahwa kekuatannya berasal dari Tuhan, dan melalui kelemahannya Tuhan dimuliakan.

Kesimpulan: Pentingnya Kebijaksanaan Sejati

2 Korintus 11 adalah pengingat penting bahwa pelayanan Kristen tidak mudah. Paulus menekankan kesulitan yang dia hadapi dalam pelayanannya, termasuk upaya para pemimpin lain untuk mendiskreditkan dia. Ia juga menekankan pentingnya hikmat yang sejati, yang tidak didasarkan pada hikmat dunia ini tetapi pada hikmat Allah.

Paulus membela otoritas kerasulannya dengan menekankan hubungannya dengan Kristus dan pesan Injil. Dia menyoroti bukti pelayanannya, termasuk penderitaan dan bahaya yang dia hadapi. Pada akhirnya, Paulus menekankan bahwa kelemahannyalah yang menunjukkan kekuatan Tuhan dalam hidupnya.

Kita belajar dari pasal ini bahwa hikmat sejati tidak ditemukan dalam hikmat dunia ini, tetapi dalam hikmat Allah. Kita harus selalu waspada terhadap ajaran palsu yang dapat menyesatkan kita dari kebijaksanaan sejati. Kita juga belajar bahwa kelemahan bisa menjadi tanda kekuatan ketika kita mempercayai Tuhan dan membiarkan Dia menguatkan kita dalam kelemahan kita.

2 Korintus 11 juga merupakan panggilan bagi semua orang Kristen untuk tetap setia kepada Injil, terlepas dari kesulitan dan penganiayaan yang mungkin mereka hadapi. Kita harus ingat bahwa, seperti Paulus, kita dipanggil untuk mewartakan kebenaran Injil Kristus, sekalipun itu berarti menghadapi penentangan dan penderitaan. Hikmat sejati berasal dari Tuhan dan kita harus percaya kepada-Nya setiap saat, mengetahui bahwa Dia akan menguatkan kita dalam kelemahan kita.

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles