Apa panggilanmu?

Published On: 14 de Maret de 2023Categories: Pelajaran Alkitab

TUHAN telah mengurapi aku untuk memberitakan kabar baik

Penatua Allan Luiz

2017

Terima kasih

Kemuliaan bagi Bapa, Kemuliaan bagi Putra, Kemuliaan bagi Roh Kudus!

Saya berterima kasih kepada Tuhan terlebih dahulu, karena memiliki hak istimewa untuk memenuhi mimpi ini pada usia 24 tahun, mampu menulis buku pertama dari banyak buku yang akan datang, berbicara tentang kebesaran Tuhan, kekuatannya dan keajaibannya. Banyak yang membaca Ebook ini sekarang tidak mengenal saya. Nama saya Allan Luiz, saya berusia 24 tahun dan dengan rahmat Tuhan saya adalah Presbiteri di rumah Tuhan di Majelis Tuhan. Saya hanya harus berterima kasih kepada Tuhan, karena suatu hari ketika saya berumur 15 atau 16 tahun, Tuhan juga memanggil saya dan saya segera menjawab. Saya bersyukur kepada Tuhan karena dapat memenuhi panggilan tersebut. Dalam kursus ini, banyak kesulitan dan pergumulan yang saya hadapi sampai sekarang, tetapi seperti yang dikatakan Rasul Paulus:Demi siapa aku menderita ini juga, tapi aku tidak malu; karena aku tahu siapa yang kupercayai, dan aku yakin bahwa dia sanggup menyimpan titipanku sampai hari itu” (2 Timotius 1:12). Saya dapat mengatakan dengan sangat sopan bahwa itu sepadan, menyerahkan rencana, proyek, dan impian demi panggilan Tuhan. Dalam ebook What’s Your Calling? Kami akan membahas poin-poin penting agar kami dapat memahami panggilan kami dan agar kami dapat diberkati. Jika Tuhan memanggil Anda untuk suatu pekerjaan, apakah itu untuk pekerjaan apa pun di dalam gereja atau di luarnya, terimalah, baik itu untuk membersihkan gereja, mengurus kelompok, menginjili, menyampaikan sepatah kata, kesempatan, bahkan untuk membaca sebuah ayat, melakukan pelayanan atau berdoa untuk seseorang yang baru saja diterima.Jangan pernah melihat pergumulan yang akan timbul, tapi lihatlah Tuhan Yesus, Ia lebih besar dari segala kesulitan. Lihatlah ke sekeliling Anda, berapa banyak yang ingin melakukan panggilan Tuhan dan tidak bisa, tetapi Tuhan menyetujui kesempatan ini untuk dapat melakukan panggilan dan kehendak Tuhan. Tentunya Tuhan akan sangat menghormati kita dalam perjalanan ini.

Semoga buku ini menjadi berkat dalam hidup Anda!

 

ringkasan

Perkenalan……………………………..……………………………………

5 Mengkhotbahkan Injil kepada yang miskin, yang rendah hati dan yang menderita………………………. 

6 Menyembuhkan yang sakit dan rusak jasmani dan rohani.……………………….. 

10 Menghancurkan Belenggu Kejahatan dan Memproklamirkan Kebebasan dari Dosa dan Dominasi Kejahatan………………………………………………………………………………………

13 Membuka mata rohani yang terhilang untuk melihat terang Injil dan menjadi sasaran………………………………………………………………………

16 Biaya penolakan panggilan………………………………………………..…………

19 Contoh Aneh Panggilan Allah kepada Manusia 

Perkenalan

Pernahkah Anda berhenti untuk bertanya-tanya apa panggilan Tuhan bagi hidup Anda? Kita semua memiliki panggilan dari Tuhan untuk hidup kita, tetapi tidak selalu mudah untuk memahami apa yang Tuhan sediakan untuk kita. Dalam bacaan ini kita akan mengerti tentang panggilan Tuhan. Pada saat itu, renungkan dan tanyakan pada diri Anda: Apa panggilan saya?

Arti kata dipanggil adalah diundang, dipilih atau ditugaskan pada sesuatu. Ketika kita berbicara tentang panggilan dari Tuhan, kita berbicara tentang dipilih, diundang dan ditugaskan untuk misi yang begitu mulia.

Poin utamanya adalah identifikasi panggilan kita. Yesaya Cap 61.1-3 berbicara dengan properti dan mengajarkan kita untuk mengidentifikasi panggilan kita.

Yesaya 61:1-3 – Roh Tuhan ALLAH ada padaku; karena TUHAN telah mengurapi aku untuk memberitakan kabar baik kepada orang yang lemah lembut; dia telah mengirim saya untuk membalut yang patah hati, untuk memberitakan kebebasan kepada para tawanan, dan pembukaan penjara bagi para tahanan; Untuk memberitakan tahun rahmat Tuhan, dan hari pembalasan Tuhan kita; untuk menghibur semua yang berduka;Untuk memerintahkan tentang mereka yang berdukacita di Sion, untuk memberi mereka kemuliaan sebagai ganti abu, minyak kegembiraan sebagai ganti ratapan, pakaian pujian sebagai ganti semangat beban; agar mereka dapat disebut pohon kebenaran, penanaman Tuhan, agar dia dapat dimuliakan.

Untuk pemenuhan panggilan Tuhan dalam hidup kita, kita perlu menyadari beberapa poin yang akan ditunjukkan oleh firman Tuhan kepada kita. Kita semua memiliki panggilan terlepas dari apakah kita termasuk dalam posisi menteri atau tidak.

Kami memahami dengan jelas bahwa Yesaya menggambarkan Mesias dan pengurapannya berhubungan dengan misinya dan kami memahami bahwa pelayanan yang diurapi ini termasuk:

1. Memberitakan Injil kepada yang miskin, yang rendah hati dan yang menderita;

1. Menyembuhkan yang sakit dan rusak secara rohani dan jasmani;

2. Hancurkan belenggu kejahatan dan nyatakan pembebasan dari dosa dan kekuasaan jahat;

3. Bukalah mata rohani orang yang terhilang untuk melihat terang Injil dan diselamatkan.

Tujuan rangkap empat yang diuraikan di atas menjadi ciri pelayanan Yesus Kristus dan akan terus digenapi oleh gereja selama masih ada di bumi.

Memberitakan Injil kepada yang miskin, yang rendah hati dan yang menderita

1. Memberitakan Injil kepada yang miskin, yang rendah hati dan yang menderita;

Matius 28:19 Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus.

Kita dapat menempatkannya di sini sebagai salah satu panggilan pertama dan terbesar dari Tuhan kepada kita. Ini adalah untuk menggenapi gagasan, untuk memberitakan Injil, kepada setiap orang yang masih belum memiliki pengetahuan penuh akan kebenaran, membawa Injil kepada orang-orang yang jauh dari jalan Tuhan, membawa Injil kepada orang-orang yang memiliki tidak pernah berada di jalan Tuhan, untuk membawa Injil kepada setiap makhluk terlepas dari di mana dia berada atau bagaimana dia berada.

Tujuan kami adalah untuk membawa Injil kepada semua orang dan mengatakan bahwa Yesus Kristus menyembuhkan, menyelamatkan, membebaskan, memperbarui, dan membawa ke surga.

Kita harus tanpa lelah mengkhotbahkan apa yang Yesus katakan dengan jelas dalam tulisan suci: “Yesus berkata kepadanya, Akulah jalan, dan kebenaran, dan hidup; tidak seorang pun datang kepada Bapa kecuali melalui aku” (Yohanes 14:6).

Orang miskin, rendah hati dan menderita adalah penting bagi Tuhan dan Dia mengandalkan setiap instrumen Anda untuk memenuhi panggilan Anda, yaitu membawa Injil ke kehidupan mereka yang menemukan diri mereka tanpa harapan, tanpa harapan dan bahkan berpikir bahwa Tuhan melupakan mereka. .

Ada orang yang menemukan diri mereka pada saat ini dengan cara yang sama seperti janda Sarepta (1 Raja-raja 17). Dia benar-benar tanpa harapan, dia hanya memiliki beberapa tujuan yaitu mendapatkan tongkat, tepung, minyak, membuat kue, makan dan mati.

Janda yang dihadapkan pada situasi itu dapat membuat imannya terguncang, tetapi Tuhan menjaganya, Tuhan mengirimkan seorang nabi bernama Elia.

Dalam ayat-ayat (1 Raja-raja 17:1-7) kita akan melihat bahwa Elia bernubuat kepada Ahab bahwa tidak akan ada hujan di bumi selama tiga setengah tahun.

Orang-orang pada waktu itu percaya bahwa Baal mengendalikan hujan, jadi jika hujan, orang berpikir bahwa Baal yang menurunkan hujan, karena hujan jika panennya bagus, orang menghubungkan panen yang baik dengan Baal.

Elia melihat hal ini mengganggu, Elia sekarang nabiah bahwa tidak akan ada hujan selama tiga setengah tahun. Tuhan sekarang mengutus Elia dan ke anak sungai Kerit yang ada di depan sungai Yordan, di sana dia akan mendapatkan air dari sungai dan dipelihara oleh burung gagak. Elia mendengar suara Tuhan dan menurut, dan karena tidak turun hujan di bumi selama periode ini, aliran Querite juga mengering. Tuhan sekarang memerintahkan Elia untuk pergi ke Sarepta yang berasal dari Sidon, karena disana ada seorang janda yang akan tercatat dalam sejarah mujizat Tuhan.

Apa yang Tuhan tunjukkan kepada kita dalam perikop yang luar biasa ini adalah ketika kita bersedia berjuang untuk tujuan Tuhan, menerima pemenuhan panggilan Tuhan dan melakukan apa yang benar, Tuhan menjaga kita di semua bidang.

Saat kita mau menerima panggilan, Tuhan menyediakan rezeki untuk hidup kita, Dia tidak akan membiarkan kita kekurangan sama sekali.

Saat ini tidak ada bedanya, karena Tuhan ingin bahwa melalui panggilan kita, kita dapat menjadi berkat dalam kehidupan orang lain, dalam kehidupan mereka yang menemukan diri mereka sendiri tanpa perspektif hari esok, dalam kehidupan mereka yang dilanda situasi yang sulit. telah bangkit. . Allah telah memanggil Anda untuk memberitakan Injil kepada orang-orang ini karena mereka sangat penting bagi Allah.

Ketika kita memahami bahwa panggilan kita, terlepas dari jabatan atau pangkat pelayanan, adalah untuk memenuhi gagasan Tuhan, mewartakan dan menyampaikan Injil kepada setiap makhluk, kita mulai masuk ke dalam tujuan Allah, kita mulai masuk ke dalam esensi Bapa, kita mulai masuk ke dalam kehendak Tuhan. Kami mulai membentuk murid-murid untuk rumah Tuhan, kami mulai mengumumkan kebesaran Tuhan, dengan cara yang benar-benar supranatural, dan semakin kami terlibat dalam pekerjaan Tuhan, semakin kami terlibat memberitakan Injil ini, pengalaman baru ditambahkan ke hidup kita, lebih banyak kekuatan dan iman ditambahkan kepada kita, tetapi pekerjaan Roh Kudus ditambahkan ke dalam hidup kita.

Kami terus memuridkan, mengajar dan menunjukkan jalan yang benar menuju Injil Kristus. Ketika kita peduli dengan mengajar dan membentuk murid baru kita sedang memenuhi panggilan kita yaitu: “Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus” (Matius 28: 19 ).

Kami memenuhi ide kami ketika kami berkhotbah di jalan-jalan, di titik-titik, di bar, di gang, di gang dan sebagainya. Jangan berhenti mengkhotbahkan Injil, mungkin Anda berkata, tetapi saya tidak tahu bagaimana cara berkhotbah. Khotbah terbesar dirangkum dalam penyembuhan Yesus Kristus menyelamatkan melepaskan dan membawa ke surga. Yesus adalah satu-satunya jalan, dan kebenaran, dan hidup; tidak ada yang datang kepada Bapa kecuali melalui Yesus (Yohanes 14:6). Jangan khawatir tentang kata-kata indah, buka saja mulutmu, biarkan roh suci Tuhan berbicara. “Dan Tuhan mengulurkan tangannya, dan menyentuh mulutku; dan Tuhan berkata kepadaku, Lihatlah, Aku telah menaruh kata-kataku di mulutmu” (Yeremia 1: 9). Kepada Musa Tuhan berfirman, “ Pergilah sekarang, dan Aku akan menyertai mulutmu dan mengajarimu apa yang harus dikatakan.”(Keluaran 4:12). Dari saat kita membiarkan roh Tuhan mengambil kata yang paling sederhana dari bibir kita, pengalaman itu akan menjadi lebih tak terlupakan dan berdampak, baik dalam hidup kita maupun dalam hidup orang-orang yang mendengarkan kita.

Untuk membiarkan Roh Kudus berbicara, itu benar-benar sederhana, itu hanya memiliki kehidupan doa, konsekrasi, puasa, membaca firman dan keintiman dengan Tuhan. Ketika kami menyatukan paket lengkap ini dan mencari Tuhan dengan sepenuh hati, ketika kami mengatakan Tuhan, saya sepenuhnya bergantung pada-Mu untuk memenuhi panggilan-Mu dalam hidup saya. Tuhan akan membuka jendela surga, menguatkan Anda dan membantu Anda.

Dalam perjalanan ini Tuhan berbicara kepada kita “Sebab Aku, Tuhan, Allahmu, memegang tangan kananmu; dan aku berkata kepadamu, Jangan takut, aku akan membantumu” (Yesaya 41:13). Semakin intim dengan Roh Kudus, semakin Anda mencari, semakin banyak kekuatan pasti akan bertahan hidup Anda, akibatnya panggilan Anda akan ditandai dengan kuasa dan Kemuliaan Tuhan, pengalaman hebat yang kita alami ketika kita menjadi bergantung sepenuhnya pada Tuhan.

Menyembuhkan yang sakit dan rusak secara rohani dan jasmani

2. Menyembuhkan yang sakit dan rusak secara rohani dan jasmani;

Matius 10:8 “ Sembuhkan yang sakit, bangkitkan yang mati, tahirkan penderita kusta, usir setan. Anda mendapatkannya secara gratis; juga memberi dengan cuma-cuma.”

Kami dipanggil, untuk melihat operasi Mukjizat, operasi yang dilakukan melalui Roh Kudus Allah. Roh kudus Tuhanlah yang memberi kita karunia penyembuhan, membangkitkan orang mati, menyembuhkan penderita kusta, mengusir setan, dan sebagainya. “Sungguh, sungguh, Aku berkata kepadamu, dia yang percaya kepada-Ku, pekerjaan yang Aku lakukan juga akan dia lakukan, dan pekerjaan yang lebih besar dari ini akan dia lakukan, karena Aku pergi kepada Bapa-Ku” (Yohanes 14:12) . Semua yang kita terima dari Tuhan harus digunakan, bukan untuk kepentingan kita sendiri, tetapi untuk kepentingan orang lain. Tuhan Yesus akan memberi tahu kita bahwa apa pun yang kita minta dalam nama-Nya akan Dia lakukan “Dan apa pun yang kamu minta dalam nama-Ku, Aku akan melakukannya, sehingga Bapa dimuliakan di dalam Anak. Jika kamu meminta sesuatu atas namaku, aku akan melakukannya.”(Yohanes 14:13,14). Ketika kita berdoa dengan iman dan meminta Tuhan Yesus untuk campur tangan dengan intervensi, pembebasan, penyembuhan dan transformasinya, keajaiban pasti akan terjadi. Ketika kita beriman kepada Tuhan Yesus, apa pun yang kita minta dalam nama-Nya, Dia akan melakukannya.

Untuk mencapai realisasi seperti itu dan melihat mukjizat terjadi, kita perlu mengasihi Tuhan di atas segalanya, mengasihi sesama kita, mematuhi perintah dan hukum Tuhan.

Karunia yang Tuhan berikan bukan untuk kepentingan mereka sendiri, tetapi untuk kepentingan orang lain.

Roh Kudus sudah berdiam dalam hidup kita, sejak hari kita mengangkat tangan kita kepada Yesus. Dialah yang telah mengurapi kita untuk menginjili orang miskin dan menyembuhkan orang yang patah hati. Roh Tuhan ada pada saya, karena dia telah mengurapi saya untuk memberitakan kabar baik kepada orang miskin. Dia telah mengutus saya untuk menyembuhkan orang yang patah hati (Lukas 4:18).

Saat kita menjalankan kehendak Tuhan dalam hidup kita, bergantung sepenuhnya pada-Nya, saat kita membiarkan Dia membimbing keberadaan kita dan percaya pada kuasa-Nya, kita akan melihat keajaiban bekerja.

Agar mujizat terjadi, kita perlu menggunakan Iman, karena itu adalah dasar dari segala sesuatu dalam kehidupan Kristen. “Iman adalah pokok dari apa yang diharapkan, bukti dari apa yang tidak terlihat” (Ibrani 11:1). Saat kita menggunakan iman, kita yakin akan apa yang kita harapkan dan bukti akan apa yang belum kita lihat, tapi kita tahu akan terjadi.

Saat kita berdoa untuk orang sakit, kita yakin akan kesembuhan dan kita memiliki bukti tentang apa yang belum kita lihat, tetapi kita tahu itu akan terjadi. Kami mewujudkan iman kami, percaya sepenuhnya pada kuasa, kemuliaan, dan pekerjaan Tuhan. Percaya bahwa pada saat doa syafaat itu, Tuhan mendengarkan dan bekerja sesuai dengan kehendak dan kemauannya.

Tanpa iman tidak mungkin melihat mujizat, orang disembuhkan, yaitu, tidak mungkin melihat kuasa dan kemuliaan Tuhan dinyatakan. “Tanpa iman tidak mungkin menyenangkan Tuhan, karena siapa pun yang mendekatinya harus percaya bahwa dia ada dan bahwa dia memberi upah kepada mereka yang rajin mencarinya” (Ibrani 11: 6).

Agar kita memiliki iman yang tak tergoyahkan, kita perlu melakukan apa yang dikatakan firman Tuhan. (Ibrani 11:6) Percayalah kepada Tuhan, pada kuasa-Nya, pada keberadaan-Nya, dan mendekatlah kepadanya hari demi hari. Mempraktikkan puasa, berdoa, membaca sabda dan hidup bakti.

Ada, pada saat ini, orang yang sakit jasmani, rohani, orang yang hancur, putus asa, tidak berdaya. Mungkin satu-satunya kata yang mereka dengar adalah bahwa tidak ada jalan lain, tetapi Tuhan dengan rahmat dan belas kasihannya yang tak terbatas, telah memberi kita panggilan untuk melihat orang sakit, disembuhkan, hidup diubah dan direstrukturisasi.

Hancurkan belenggu kejahatan dan nyatakan pembebasan dari dosa dan kekuasaan jahat

3. Hancurkan belenggu kejahatan dan nyatakan pembebasan dari dosa dan kekuasaan jahat

Di mana ada tindakan Roh Kudus, di situ ada pembebasan, pembaharuan, penguatan rohani, transformasi, perubahan hidup dan karakter. Ketika kita membiarkan roh Allah bekerja sepenuhnya, Dia mendorong pembebasan dalam kehidupan orang-orang di sekitar kita. “Sekarang Tuhan adalah Roh; dan di mana ada Roh Tuhan, di situ ada kemerdekaan” (2 Korintus 3:17). Kami memahami bahwa kami dipanggil untuk mempromosikan pembebasan mereka yang tertawan, tanpa kekuatan, putus asa, tertindas dan terbebani oleh kekuatan jahat. Panggilannya adalah untuk melayani Injil dengan keberanian penuh mematahkan belenggu kejahatan yang memproklamasikan pembebasan dari dosa dan pembebasan dari kekuasaan jahat. Memimpin orang untuk mengetahui kebenaran Injil, ingin hidup dalam keinginan dan kehendak Tuhan. “Dan kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu” (Yohanes 8:32). Ketika kami memenuhi panggilan kami untuk mematahkan belenggu kejahatan, kami menyatakan pembebasan dari dosa dan kekuasaan jahat. Kami menghapuskan dan menghancurkan semua “kekuatan” ikatan spiritual dalam kehidupan seseorang, ikatan ini dapat dilihat atau disebabkan oleh keadaan yang tak terhitung jumlahnya seperti tindakan setan, orang, penyakit, masalah dan keinginan rahasia atau dengan menggunakan hal-hal tanpa kendali.

Waktu untuk mewartakan pembebasan, pelayanan kesembuhan dan transformasi adalah hari ini. Firman Tuhan akan memberitahu kita bahwa “ Mumpung masih siang, kita harus melakukan pekerjaan Dia yang mengutus Aku. Malam semakin dekat, ketika tidak ada yang bisa bekerja” (Yohanes 9:4). Kami memahami bahwa “ siang ” mengacu pada kehidupan, dan “ malam” mengacu pada kematian. Yang disebut manusia hanya hidup sekali di dunia ini, kita hanya punya satu kesempatan untuk mengalami kemustahilan Tuhan.

Jika kita tidak melakukan apa yang seharusnya kita lakukan dan apa yang telah Tuhan siapkan untuk kita, kita pasti tidak akan memiliki kesempatan lagi. Kita harus menggunakan panggilan kita untuk melakukan kehendak Tuhan dan membantu sesama kita.

Kita harus siap untuk memberitakan pembebasan dari dosa dan kekuasaan jahat.

Kami melihat Yesus menyembuhkan orang gila dan kami dapat mengekstrak hal-hal penting sehingga kami dapat berhasil pada saat pembebasan.

Yesus menghardik setan itu; itu keluar dari anak laki-laki itu, dan sejak saat itu dia sembuh. Kemudian para murid mendekati Yesus secara pribadi dan bertanya, “Mengapa kami tidak dapat mengusirnya? Dia menjawab: “Karena imanmu kecil. Saya beri tahu Anda, jika Anda memiliki iman sebesar biji sesawi, Anda dapat mengatakan ke gunung ini, ‘Pindah dari sini ke sana,’ dan itu akan terjadi. Tidak ada yang mustahil bagi mereka. Tetapi jenis ini hanya keluar dengan berdoa dan berpuasa” (Matius 17:14-21).

Yesus hanya menegur setan itu dan anak laki-laki itu sembuh. Murid-murid datang kepada Tuhan Yesus secara pribadi dan mulai bertanya mengapa mereka tidak dapat mengusir setan itu.

Yesus akan mengatakan bahwa iman para murid pada saat itu kecil. “ Karena imanmu kecil.” (Matius 17:20). Tuhan akan menyemangati kita dengan berkata, “ Aku berkata kepadamu, jika kamu memiliki iman sebesar biji sesawi, kamu dapat berkata kepada gunung ini, ‘Pindah dari sini ke sana,’ dan gunung itu akan pergi. Tidak ada yang mustahil bagi mereka” (Matius 17:20) Untuk melihat pembebasan terjadi dalam kehidupan seseorang, kita perlu menggunakan keyakinan kita.

Jika kita tidak memiliki iman, mustahil bagi kita untuk melihat mujizat, perubahan hidup, pembebasan, kesembuhan dan sebagainya. Agar pembebasan terjadi secara umum, keyakinan harus ada di dalam hati, karena tidak ada gunanya pergi ke medan perang tanpa keyakinan.

Kita harus memasuki medan perang sebagai pemenang, sudah menyatakan kemenangan kita, kita tidak bisa masuk kalah, yaitu tanpa iman.

Iman yang kuat ini yang memindahkan gunung, yang menjalankan mukjizat, menyembuhkan dan mencapai hal-hal besar, disebut iman yang sejati, itulah yang akan membuahkan hasil dalam hidup kita dan melalui hidup kita.

Iman itu bukan sekadar kepercayaan, bukan sekadar percaya, tetapi iman itu adalah kekuatan, kekuatan adalah hasil dari semakin banyak iman semakin dekat dengan Tuhan.

Iman yang kita bicarakan ini dihasilkan oleh kuasa Roh Kudus dalam kehidupan orang percaya, itu dihasilkan sepenuhnya oleh Roh Kudus, dan kita manusia tidak mampu menghasilkan iman ini melalui pikiran kita, tetapi hanya melalui kuasa Roh Kudus Allah, itu adalah karunia di mana Kristus dikomunikasikan di dalam hati kita, tetapi perlu bagi kita untuk memiliki hidup konsekrasi yang intim, membaca firman, berpuasa, pencarian terus-menerus, mencurahkan diri kita pada mezbah Tuhan.

Kita harus mulai mencari keintiman dengan Kristus secara terus-menerus karena Dia adalah pencipta dan penyempurna iman kita. “ Menarik perhatian kita hanya kepada Yesus, pencipta dan penyempurna iman kita” (Ibrani 12:2) Keyakinan yang Tuhan berikan pada panggilan kita ini, sama sekali tidak boleh digunakan untuk keuntungan kita sendiri, iman ini tidak boleh digunakan untuk keuntungan egois, melainkan harus digunakan untuk memenuhi kebutuhan dan kehendak Tuhan. , melalui hidup kita.

Membuka mata rohani orang yang terhilang untuk melihat terang Injil dan diselamatkan.

4. Bukalah mata rohani orang yang terhilang untuk melihat terang Injil dan diselamatkan.

Berapa banyak orang di lingkungan, kota, atau negara kita saat ini? Kami merenungkan berapa banyak orang yang hidup di jalanan, mendapati diri mereka tidur di bawah tenda, di bawah jembatan, mendapati diri mereka hanya membutuhkan kata-kata ramah, hanya perlu mendengar bahwa seseorang mencintai mereka. Hanya perlu mendengar bahwa mereka juga penting bagi Tuhan, betapa banyak orang menemukan diri mereka hanya perlu mendengar bahwa Yesus dapat mengubah hidup mereka.

Ini panggilan kita! Untuk membawa firman kehidupan kepada orang-orang ini, untuk membuat mereka memanggil nama Tuhan, karena mereka juga akan diselamatkan, kita harus membuat mereka percaya dan percaya kepada Yesus Kristus. “ Dan setiap orang yang memanggil nama Tuhan akan diselamatkan” (Kisah Para Rasul 2:21). Panggilan kami adalah untuk membawa orang-orang ini, kata-kata yang dibimbing oleh Roh Kudus, untuk memberi tahu mereka bahwa Yesus Kristus tetap sama kemarin, hari ini dan selamanya. Dan dia adalah satu-satunya jalan yang mengarah pada perubahan hidup. “Akulah jalan, kebenaran dan hidup. Tidak seorang pun datang kepada Bapa kecuali melalui aku.”(Yohanes 14:6). Kita perlu mengumumkan bahwa Yesus adalah satu-satunya yang dapat membawa kita ke keselamatan dan surga. Tanpa itu akan menjadi mustahil untuk mencapai kehidupan yang dilahirkan kembali. Kita harus menyatakan ketergantungan ini pada Tuhan, kita harus membuktikan bahwa Yesus adalah satu-satunya yang dapat memberikan pembebasan.

Ketika kita terlibat dengan Injil ini, kita sepenuhnya bersedia membayar berapa pun harganya. Ketika kita sepenuhnya bersedia untuk melihat kehidupan diubah, dipulihkan, dibebaskan, membuka mata rohani dan memimpin mereka untuk melihat dan menjalankan terang Injil yang sejati dan mencari keselamatan. Tuhan dalam kasih karunia-Nya yang tak terbatas meyakinkan kita. “Ingatlah ini: Barangsiapa memalingkan seorang pendosa dari kesesatan jalannya, ia akan menyelamatkan nyawa orang itu dan menyebabkan banyak dosa diampuni.”(Yakobus 5:20). Ketika kita dipakai oleh Roh Kudus dan seorang berdosa berbalik dari kesalahannya dan jalannya yang jahat, kita menyelamatkan hidup itu dan banyak dosa kita diampuni. Kami memahami bahwa setiap kali kami bekerja untuk Tuhan, Dia bekerja atas nama kami. Setiap kali kita bergantung pada Tuhan, Dia menjaga kita. Saat kita menjawab panggilan kita dia pasti akan menghormati, memberkati, menjaga dan membebaskan kita agar kita dapat memenuhi panggilan kita.

Membawa Injil ke kehidupan yang hilang ini bukanlah tugas yang mudah, tetapi Yesus menjamin bahwa dia bersama kita. “Dan Yesus datang dan berbicara kepada mereka, mengatakan, ‘Semua otoritas di surga dan di bumi telah diberikan kepadaku. Karena itu pergilah dan jadikanlah semua bangsa murid-Ku, baptislah mereka dalam nama Bapa, dan Putra, dan Roh Kudus; Mengajari mereka untuk mematuhi semua hal yang telah saya perintahkan kepada Anda; dan lihatlah, aku selalu bersamamu, bahkan sampai akhir zaman. Amin” Aku menyertaimu selalu, sampai akhir zaman. Amin” 20). Ini adalah jaminan dari Tuhan Yesus Kristus sendiri bagi setiap orang yang berkomitmen untuk memenuhi panggilannya, memenangkan yang terhilang, mengajarkan jalan, kebenaran dan standar kebenaran yang Tuhan Yesus Kristus ingin manusia jalani.

Tuhan Yesus menjaga kita masing-masing secara pribadi, Dia bersama kita masing-masing pada saat itu, dalam pribadi Roh Kudus Allah dan melalui firman-Nya.

Kita sering bertanya pada diri sendiri tentang kondisi kita untuk memenuhi panggilan kita, tetapi apapun kondisinya, kita bisa menjadi lemah, miskin, rendah hati, tidak penting, tanpa terlihat dan bahkan tanpa pengakuan, bahkan Tuhan menjaga kita masing-masing sampai yang terkecil. detail dia melihat dengan perhatian setiap perjuangan, setiap pencobaan hidup, dan memberi kita cukup rahmat untuk mengatasinya. Dia akan memberi kita kemenangan sampai akhir perjalanan kita. “ TUHAN adalah gembalaku, takkan kekurangan aku. Ia membaringkan aku di padang rumput yang hijau, menuntun aku ke air yang tenang” (Mazmur 23:1,2).

Tuhan tidak akan pernah kekurangan apa yang diperlukan untuk melaksanakan kehendak-Nya, tetapi penting bagi kita untuk merasa puas dengan penyediaan dan pemeliharaan Tuhan. Bahkan di masa-masa sulit yang akan kita temui di sepanjang jalan, melayani Injil ini, kita harus percaya dan percaya pada kasih dan perhatian yang Allah miliki bagi kita. Roh Kudus adalah penghibur, penasihat dan penolong kita dan itulah sebabnya kita harus hidup dalam persekutuan yang erat dengan Dia, yaitu bergantung sepenuhnya kepada Dia setiap hari dan mencari wajah-Nya.

Ini adalah pekerjaan bersama, di mana kita melayani, tetapi yang meyakinkan manusia adalah Roh Kudus. “Namun demikian, saya mengatakan yang sebenarnya, bahwa demi keuntungan Anda saya pergi; karena jika saya tidak pergi, Penghibur tidak akan datang kepada Anda; tetapi ketika saya pergi, saya akan mengirimkannya kepada Anda. Dan ketika dia datang, dia akan menginsafkan dunia akan dosa dan kebenaran dan penghakiman” ( Yohanes 16:7,8). Selebaran yang dibagikan, sepatah kata yang diucapkan, kesaksian yang diberikan, dapat mengubah kehidupan.

Sepanjang panggilan Tuhan dalam hidup kita, kita memahami bahwa panggilan kita adalah untuk memberitakan kabar baik Injil, untuk membawa firman kepada orang miskin, rendah hati dan menderita. Panggilan kita adalah untuk menyembuhkan yang sakit dan hancur secara rohani dan jasmani, untuk mematahkan belenggu kejahatan, memproklamirkan pembebasan dari dosa dan kekuasaan jahat, dan untuk membuka mata rohani mereka yang terhilang, agar mereka juga dapat melihat dan hidup dalam terang Injil dan mencapai keselamatan.

Terlepas dari apakah kita berpartisipasi dalam posisi menteri atau tidak. Tuhan telah meninggalkan panggilan yang ditetapkan untuk kita masing-masing. “Dan dia berkata kepada mereka, Pergilah ke seluruh dunia, beritakanlah Injil kepada segala makhluk” (Markus 16:15). Tidak peduli berapa banyak nyawa yang kita raih, yang penting adalah kita memenuhi ide Tuhan. Kita tidak bisa melihat keadaan, kita hanya melihat targetnya yaitu Yesus. Kita harus melakukan kehendak Tuhan selama masih siang, karena ketika malam tiba, kita pasti tidak akan memiliki kesempatan lagi. Waktu untuk melayani adalah hari ini, waktu untuk melihat kehidupan diubahkan adalah sekarang. Roh Kudus Allah melepaskan karunia-Nya ke dalam hidup kita dan Dia ingin kita menjadi saluran berkat bagi kehidupan orang lain.

Harga menolak panggilan.

5. Harga menolak tiket.

Kita tidak boleh menolak panggilan yang Tuhan buat untuk kita masing-masing, karena jika dia telah memanggil dan memanggil kita, itu karena dia tahu bahwa kita mampu memenuhi misi mulia ini.

Yunus membayar mahal karena tidak menuruti panggilan Tuhan, seperti yang dikatakan Tuhan kepada Yunus. “ Dan datanglah firman TUHAN kepada Yunus anak Amitai, bunyinya, Bangkitlah, pergilah ke Niniwe, kota besar itu, dan menangislah melawannya; karena kejahatan mereka telah muncul di hadapanku” (Yunus 1:1,2) . Yunus telah dipanggil oleh Tuhan untuk melayani penduduk Niniwe tentang penghakiman Ilahi, yang akan datang sebagai akibat dari dosa-dosa mereka dan seperti yang kita ketahui, Niniwe adalah ibu kota Syria, bangsa yang jahat, tidak bermoral dan kejam.

Yunus bangun dan bukannya memenuhi panggilannya dia melarikan diri dari hadirat Tuhan dan pergi ke Tarsis. “ Tetapi Yunus bangkit untuk melarikan diri dari hadirat Tuhan ke Tarsis. Dan pergi ke Yope, dia menemukan sebuah kapal menuju Tarsis; maka ia membayar ongkosnya, lalu turun ke dalamnya, untuk pergi bersama mereka ke Tarsis, jauh dari hadirat Tuhan” (Yunus 1:3). Tujuan Yunus adalah melarikan diri dari hadirat Tuhan, dan dia hanya memutuskan untuk melarikan diri dari panggilan yang Tuhan berikan kepadanya. Yunus menolak untuk menyampaikan pesan Tuhan kepada orang Niniwe.

Tuhan kemudian mulai bekerja membuat Yunus masuk ke dalam keinginan dan kehendaknya. Setiap kali kita berusaha lari dari panggilan Tuhan, dia membuat kita memasuki proses yang seringkali menyakitkan. “ Tetapi Tuhan mengirimkan angin kencang ke laut, dan terjadilah badai yang hebat di laut, sehingga kapal itu hampir pecah” (Yunus 1:4). Badai yang muncul dalam kehidupan Yunus dan yang juga muncul dalam kehidupan begitu banyak orang lain yang berpura-pura seperti Jonas, sebenarnya adalah untuk membuat orang-orang ini menuruti kehendak Tuhan dan memenuhi panggilannya.

Ketika Yunus tidak menaati Tuhan, pada saat itu, karena ketidaktaatannya, Yunus tidak hanya mempertaruhkan nyawanya, tetapi juga semua orang di sekitarnya. Para pelaut itu dalam bahaya karena ketidaktaatan. Ketika kita orang Kristen tidak mengabdikan hidup kita kepada Tuhan, kita tidak memenuhi kehendaknya, kehendaknya dan panggilannya, keluarga, kerabat, dan teman-teman kita di sekitar kita mungkin sangat menderita, seperti yang terjadi pada para pelaut.

Tuhan mengirimkan angin kencang ke laut, menyebabkan badai yang kuat terbentuk. Ketakutan menguasai para pelaut yang berada di kapal itu dan masing-masing berseru kepada Tuhannya. “ Kemudian para pelaut menjadi takut, dan mereka masing-masing berteriak kepada tuhannya, dan mereka membuang muatan yang ada di kapal ke laut, untuk meringankan bebannya; Yunus, bagaimanapun, pergi ke palka kapal, dan, setelah berbaring, tidur nyenyak “.(Yunus 1:5). Sementara para pelaut itu berada dalam bahaya, Yunus sedang tidur. Saat ini tidak ada bedanya, karena banyak orang beriman, hamba Tuhan, yang tertidur, riang, terakomodasi, lupa bahwa saat ini, ada kehidupan di sekitar mereka yang binasa, terpenjara oleh kejahatan, turun ke neraka. kubur tanpa mengenal nama Tuhan Yesus. Tidak mungkin kita menolak panggilan kita, karena setiap kali kita menolak, nyawa binasa di tengah badai kehidupan.

Jonas menyadari bahwa badai itu muncul karena dia tidak mematuhi perintah Tuhan, sekarang dia meminta agar dia dibuang ke laut. Dan mereka berkata kepadanya, Apa yang harus kami lakukan kepadamu, agar laut menjadi tenang bagi kami? Karena laut menjadi semakin berbadai. Dan dia berkata kepada mereka, Angkat aku, dan lemparkan aku ke laut, dan laut akan tenang untukmu; karena aku tahu bahwa karena aku badai besar ini menimpa kamu” (Yunus 1:11,12). Jonas saat itu merasa bersalah karena telah membahayakan nyawa para pelaut tersebut. Dia merasa bersalah karena telah melanggar kehendak Tuhan, dia rela mati saat itu untuk menyelamatkan para pelaut itu.

Tuhan, dalam rahmat dan belas kasihannya yang tak terbatas, mengajar kita bahwa bahkan jika kita datang untuk tidak menuruti keinginan dan kehendaknya, kita melalui sebuah proses, tetapi dia membawa kita ke panjang keinginannya.

Tuhan mengirim seekor ikan besar dan Yunus menghabiskan tiga hari di dalam perut ikan besar itu. Yunus hidup melalui keajaiban ilahi. Di dalam perut ikan besar itu, Yunus berseru kepada Tuhan dan doanya didengar.

Belas kasihan Tuhan menyelamatkan hidup Yunus. “ Dari rahmat Tuhan kita tidak habis, karena rahmat-Nya tidak habis ” (Ratapan 3:22). Jonas sangat yakin dia berada di dalam perut ikan besar karena tidak patuh, Dia melaporkan kesedihan terbesarnya. Dan aku berkata, aku diusir dari depan matamu; namun aku akan melihat bait sucimu lagi” (Yunus 2:4). Itu yang harus menjadi ketakutan kita hari-hari ini, kita harus takut diusir dari hadirat Tuhan karena tidak memenuhi panggilan kita.

Namun di depan kita melihat bahwa setelah seluruh proses Yunus akhirnya tiba di kota Niniwe. Dia sekarang mulai mematuhi panggilan Tuhan dan melayani firman penghakiman, orang Niniwe menerima pesan Yunus.

Orang Niniwe percaya bahwa mereka akan binasa kecuali mereka bertobat, dan untuk mengungkapkan pertobatan dan kerendahan hati mereka, mereka berpuasa dengan kain kabung, dan karena pertobatan orang Niniwe, Tuhan menarik kembali penghakiman.

Tuhan tidak mau menggunakan hukuman, karena keinginan terbesarnya adalah menggunakan belas kasihan, tetapi setiap kali kita tidak menaati panggilan Tuhan, kita mengalami proses yang mirip dengan yang dialami Yunus. Berapa banyak Yunus di sekitar kita yang mengalami pergumulan, penyakit dan kesulitan karena tidak menaati panggilan Tuhan?

Kita harus membiarkan Roh Kudus Tuhan memenuhi dan hidup kita, panggilannya “ Tetapi Samuel berkata: Apakah Tuhan begitu senang dengan korban bakaran dan korban, seperti dalam menaati firman Tuhan? Lihatlah, menurut lebih baik daripada berkurban; dan kepedulian lebih baik daripada lemak domba jantan ” (1 Samuel 15:22). Saat kita jatuh dalam ketaatan, orang-orang di sekitar kita diberkati, tetapi saat kita jatuh dalam ketidaktaatan, orang-orang di sekitar kita juga akan membayar harganya.

Tuhan telah memanggil kita masing-masing karena Dia tahu kita mampu bertahan. Jika Tuhan telah mempercayakan hidup, jabatan atau bahkan pelayanan kepada kita. Kita tidak boleh melihat ke belakang, kita tidak pernah bisa melihat ke belakang pada keadaan. “Yesus menjawab, Setiap orang yang siap untuk membajak tetapi menoleh ke belakang tidak layak untuk Kerajaan Allah” (Lukas 9:62). Semoga kita hanya melihat kepada sasarannya yaitu Kristus Yesus. Perjalanan Kristiani memiliki banyak kesulitan dan pergumulan, tetapi kita harus memandang kepada Tuhan Yesus. “ Aku akan melayangkan pandanganku ke gunung-gunung, dari mana datangnya pertolonganku. Pertolonganku datangnya dari Tuhan yang menjadikan langit dan bumi” (Mazmur 121:1,2). Ketika kesulitan muncul untuk pemenuhan panggilan kita, kita harus melihat ke sasaran, yaitu Kristus Yesus.

Contoh Aneh Tuhan Memanggil Manusia

6. Contoh-Contoh Aneh Tuhan Dalam Memanggil Manusia

Tuhan memiliki karakteristiknya yang khas untuk membuat kita dipanggil untuk pekerjaannya dan sekarang kita akan berbicara tentang cara-cara di mana kita dapat dipanggil oleh Tuhan.

Anda dapat menghubungi kami secara intim atau langsung. Panggilan inilah yang Tuhan tanamkan langsung di dalam hati kita, menimbulkan keinginan kuat yang menyentuh lubuk hati kita. Saat kita menerima panggilan, kita tidak bisa menolaknya dan satu-satunya pilihan kita adalah mematuhinya. Matius memiliki keistimewaan yang besar, karena ia menerima panggilan langsung dari Tuhan Yesus sendiri. Dan Yesus , berjalan lebih dulu dari sana, melihat seorang pria bernama Matius duduk di rumah bea cukai, dan dia berkata kepadanya, “Ikutlah aku.” Dan dia bangkit dan mengikutinya” (Matius 9:9). Matius saat dia menerima panggilan Tuhan Yesus, dia meninggalkan segalanya dan mengikuti tuannya.

Dalam hidup kita pun demikian, karena ketika Tuhan memanggil kita perlu kita berbuat seperti Matius, bangun dan melakukan kehendak Tuhan. Panggilan kita akan menuntut kita untuk menyerahkan beberapa hal untuk memenuhi kehendak Allah. Kita tidak boleh melihat kehidupan yang kita miliki, harta, keuangan, teman, pesta atau kenyamanan, karena kita harus melihat panggilan Tuhan dalam hidup kita, mengetahui bahwa yang terpenting bukanlah apa yang kita miliki, karena yang paling penting adalah apa yang kita miliki. Hal yang penting adalah apa yang harus Tuhan capai melalui kita.

Matius sebagai pemungut cukai, memiliki kehidupan keuangan yang sangat baik, kehidupan yang stabil, memiliki teman, memiliki kenyamanan rumah, tetapi ketika dia menerima panggilan dari Tuhan Yesus sendiri, dia menyerahkan segalanya untuk mengikuti panggilan Yesus.

Tuhan juga menggunakan wujudnya yang aneh untuk memanggil nabi Yesaya. Nabi Tuhan menggambarkan kita dengan sangat rinci dan berkata “ Pada tahun kematian Raja Uzia, aku juga melihat Tuhan duduk di atas takhta, tinggi dan tinggi; dan ujung jubahnya memenuhi bait suci” (Yesaya 6:1).

Nabi Yesaya, melalui panggilan ini, menunjukkan bahwa dia memahami Panggilannya dengan jelas.

Penglihatan yang diceritakan oleh sang nabi mengungkapkan poin-poin mendasar dalam kitab Yesaya di mana keagungan, kemuliaan, dan kekudusan Tuhan Yang Mahakuasa menonjol dengan sangat terkenal.

Untuk penggenapan panggilan Tuhan dalam hidup kita, Tuhan menuntut kita untuk menjadi kudus sebagaimana Dia adalah kudus. Kita dapat mengamati bahwa reaksi Yesaya pada saat itu adalah kehancuran, pengakuan, dan akhirnya pembersihan yang mulia.

Yesaya selanjutnya menggambarkan hal-hal menakjubkan yang masih dilihatnya. “Seraphim berada di atasnya; masing-masing memiliki enam sayap; dengan dua mereka menutupi wajah mereka, dan dengan dua mereka menutupi kaki mereka, dan dengan dua mereka terbang. Dan mereka berseru satu sama lain, berkata, Kudus, Kudus, Kuduslah Tuhan semesta alam; seluruh bumi penuh dengan kemuliaan-Nya” (Yesaya 6:1-3). Kita dapat memahami bahwa Tuhan sedang menekankan perlunya menjadi seperti Dia, yaitu kudus. Agar panggilan kita berhasil dipenuhi, kita perlu datang, memiliki kehidupan sesuai dengan apa yang Tuhan nyatakan kepada Yesaya, yaitu, kita harus berusaha menjalani kehidupan yang murni, berkarakter dan terpisah total dari dosa dan dunia.

Nabi Yesaya mengajarkan kepada kita bahwa ketika kita menerima panggilan dari Tuhan, kita harus mengenali ketidaksempurnaan kita, ketidakmurnian dan terutama kata-kata kita. Yesaya mengenali di luar tindakannya, dia mengenali konsekuensi dari tindakannya. Allah mulai sekarang dalam kehidupan Yesaya pekerjaan penyucian. Tuhan memurnikan bibir dan hati Yesaya, menjadikannya layak untuk melanjutkan kehadirannya sebagai hamba dan nabi Tuhan.

Ketika kita datang kepada Tuhan, kita perlu mencari pengampunan-Nya, dan penyucian pikiran dan hati kita dengan kuasa Roh Kudus Tuhan. Setelah Yesaya disucikan dia diangkat, dia mengajari kita bagaimana kita harus menyikapi panggilan Tuhan dalam hidup kita. “ Setelah itu aku mendengar suara Tuhan, berkata, Siapa yang akan kuutus, dan siapa yang akan pergi untuk kita? Lalu aku berkata, Ini aku, utuslah aku” (Yesaya 6:8). Saat kita menerima panggilan dari Tuhan, ribuan hal terlintas dalam pikiran kita, tetapi Yesaya menunjukkan kepada kita apa yang harus kita lakukan dan apa yang harus kita tanggapi terhadap panggilan Tuhan. Kita hanya perlu mengatakan, Inilah saya, utuslah saya.

Kita juga melihat nabi Yehezkiel yang dipanggil untuk melayani di lembah tulang kering. “Tangan TUHAN ada di atasku, dan dia membawa aku keluar dalam Roh TUHAN, dan menempatkan aku di tengah-tengah lembah yang penuh dengan tulang” (Yehezkiel 37:1).

Yehezkiel mendapat penglihatan tentang sebuah lembah yang hanya memiliki tulang-tulang kering dan tulang-tulang ini melambangkan “seluruh bani Israel”, baik Israel maupun Yehuda, di pengasingan, biarkan harapan mereka binasa di antara orang-orang kafir. Tuhan sekarang mulai berdialog dengan Yehezkiel di tengah lembah tulang belulang. “Dan dia berkata kepadaku, Anak Manusia, dapatkah tulang-tulang ini hidup? Dan aku berkata, Tuhan ALLAH, Engkau tahu” (Yehezkiel 37:3). Saat Tuhan mulai berdialog dengan Yehezkiel, dia bisa saja berkata, tentu saja, tapi sebaliknya. Dia hanya berkata: Tuhan, Engkau tahu.

Mengajarkan kita bahwa ketika kita menerima panggilan dari Tuhan, kita menjadi semakin bergantung kepada-Nya dan kehendak-Nya. Bukan keinginan kita yang harus menang, tetapi keinginan dan kehendak Tuhan.

Ezequiel mengatakan itu bukan keinginanku, tapi keinginanmu yang harus menang. Tuhan pada saat itu juga memberikan perintah kepada Yehezkiel untuk bernubuat di atas lembah tulang. “ Kemudian dia berkata kepadaku, Bernubuatlah atas tulang-tulang ini, dan katakan kepada mereka, Tulang kering, dengarkan firman Tuhan” (Yehezkiel 37:4).

Segala sesuatu yang Ezequiel lakukan pada saat itu sesuai dengan firman Tuhan, yaitu ketika kita berada dalam keintiman total dengan Tuhan dan kita bernubuat sesuai dengan kehendaknya, semuanya akan terjadi dan semakin kita menjadi bergantung pada Tuhan, semakin tidak mungkin. Tuhan mulai terjadi.

Ada begitu banyak contoh lain yang bisa dikutip tentang cara Tuhan yang unik memanggil kita. Salah satu contohnya adalah rasul Paulus dalam perjalanan ke Damsyik. “ Dan ketika dia sedang berjalan, terjadilah, ketika dia mendekati Damaskus, tiba-tiba cahaya dari surga melintas di sekelilingnya. Dan jatuh ke tanah, dia mendengar suara berkata kepadanya, Saulo, Saulo, mengapa kamu menganiaya saya?” (Kis 9:3,4).

Pada saat inilah Saulo mengalami perjumpaan dengan Tuhan, dan mulai memenuhi panggilan Tuhan atas hidupnya. Bagaimanapun, ada banyak cara yang dapat Tuhan gunakan untuk memanggil kita hari ini. Tuhan tidak berubah dia bisa berbicara langsung ke hati kita, menggunakan hamba-Nya untuk berbicara kepada kita dan bahkan dia bisa memberi kita penglihatan dan wahyu.

Ada banyak cara bagi Tuhan untuk mengungkapkan panggilannya ke dalam hidup kita, tetapi penting bagi kita untuk berhubungan dekat dengan Roh Kudus Tuhan dan mencari kekudusan. Pertama-tama kita tahu bahwa panggilan pertama kita adalah apa yang terkandung dalam firman Tuhan. “ Dan dia berkata kepada mereka, Pergilah ke seluruh dunia, beritakanlah Injil kepada setiap makhluk” (Markus 16:15). Ide Tuhan bagi kita adalah panggilan pertama kita. Semakin kita terlibat dalam pekerjaan Tuhan, semakin Ia menyatakan diri-Nya dalam hidup kita, semakin intim kita dengan Roh Kudus, semakin Ia menyatakan diri-Nya dalam hidup kita, tetapi untuk itu kita harus hidup dalam doa, puasa. , membaca firman dan konsekrasi. “Sebab Allahlah yang mengerjakan di dalam kamu kemauan dan pekerjaan menurut kerelaan-Nya” (Filipi 2:13).

Anugerah Allah bekerja di dalam hati kita, menghasilkan di dalam diri kita baik keinginan maupun kekuatan untuk memenuhi panggilan Allah. Kita tahu bahwa pekerjaan Tuhan di dalam diri kita bukanlah pekerjaan paksaan atau anugerah yang tidak dapat ditolak. Pekerjaan dan anugerah Allah di dalam diri kita akan selalu bergantung pada kesetiaan dan kerja sama kita. Itu akan bergantung pada keintiman dengan Tuhan dan ketaatan pada keinginan dan kehendak-Nya bagi hidup kita.

Tuhan bekerja di dalam setiap hati baik kehendak maupun pelaksanaannya, yaitu, kita dapat memahami bahwa Tuhan membuat panggilan khusus untuk kita masing-masing dan siap untuk melaksanakan panggilan ini dalam hidup kita, tetapi kita harus bersedia untuk menyerah. panggilan Tuhan dan kehendak baiknya, biarkan dia bekerja dalam hidup kita, sehingga kehidupan lain dapat mengetahui kekuatan dan kebesaran Tuhan.

Jika Anda mencapai akhir buku ini, saya ingin berterima kasih kepada Tuhan atas hidup Anda. Dan sekali lagi tekankan bahwa panggilan kita tidak boleh ditolak atau diremehkan dengan cara apapun. Kami tidak dapat melepaskan panggilan kami dengan cara apa pun, tetapi kami meminta kekuatan dari Tuhan untuk bergerak maju.

Roh Tuhan ALLAH ada padaku; karena TUHAN telah mengurapi aku untuk memberitakan kabar baik… (Yesaya 61:1).

Mereka yang menabur dengan air mata akan menuai dengan sukacita. Dia yang mengambil benih yang berharga, berjalan dan menangis, pasti akan kembali dengan sukacita, membawa berkas-berkasnya (Mazmur 126:5,6).

Penatua: Allan Luiz

Share this article

Written by : Ministério Veredas Do IDE

Leave A Comment

Follow us
Latest articles